Search This Blog

Loading...

Thursday, April 30, 2009

Kue Lumpur

Kalo lagi sakit gigi begini, rasanya mau banget deh nge-gampar dokter yang nambal gigiku. Katanya ada lubang kecil (tapi aku gak ngerasa sakit tuh) trus ditambal....sekarang malah sakit setengah matiiii.....hiks...hiks...ke dokter koq malah bikin sakit....pait banget!

Abis ngeliat demo donat di NCC Matraman. Aku jadi ketagihan makan kue lumpur. Padahal, selama ini, nyicip aja ogah. Kue lumpur buatan bu Fat emang top banget, lembut dan gak bikin eneg. Waktu itu aku makan kue-nya banyaaaaak....*doyan apa doyan sih*. Sampe lama masih keinget juga. Beberapa hari lalu sempat mau bikin kue lumpur, tapi gak punya cetakannya. Mana pak Di lagi pulang kampung, jadi gak ada yang nganterin beli cetakan. Males banget kalo nyetir sendiri ke pasar Jatinegara, ribet boooo....

Kemarin, iseng-iseng bilang ke yu Yati, kalo ke pasar tradisional dekat rumah, tolong liatin kalo ada cetakan kue lumpur sambil aku perlihatkan cetakannya seperti yang ada di salah satu buku resep. Alhamdulillah, pagi tadi yu Yati dapet cetakannya. Jadi semangat deh bikinn kue lumpurnya. Aku bikin 1/2 resep aja, itupun jadinya banyak banget. Soalnya cetakan yang dibeli yu Yati agak kecil, gak sebesar di Matraman. Mungkin lebih pas jadi cetakan kue carabikang.

Ternyata, banyak tips & tricks nya. Sampe nyetak yang ke 3 kali, baru mulai kelihatan kuenya membaik. Gak gosong dan gak mentah tengahnya. Perhatikan hal berikut :
  • Apinya kecil saja (terkecil di kompor deh pokoknya), cetakannya sangat mudah panas ketika diletakkan diatas kompor.
  • Setelah adonan dituang keloyang, segera tutup, ketika setengah matang, baru diberi topping. Tutup kembali hingga matang. Kalau tidak di tutup, bagian tengah lama matangnya sementara bagian bawah sudah gosong duluan.
  • gunakan spatula tipis untuk mengeluarkan dan mengangkat kue dari cetakan, dengan bantuan garpu agar tidak patah (jangan ditusuk).
Hasilnya? Kue lumpurku cantik, bawahnya gak gosong tapi kuning ke coklatan. Rasanya, lembut, manis dan legit!!! Puaaaaassss.....

Kali ini aku pake topping kismis dan keju. Tidak di rencanakan sih. Gara-gara banyak yang gagal waktu pertama nyoba, kismisnya habis. Minta tolong yu Yati ke warung belakang, ternyata gak jual kismis, adanya keju. Ya udah....pake topping keju asyik juga.



Ini resepnya :

KUE LUMPUR
by : Fatmah Bahalwan

Bahan:
500 gr gula pasir
500 gr tepung terigu
1 kg kentang, kukus dan haluskan
200 gr margarine, lelehkan
5 btr kuning telur
4 btr putih telur
1 ltr santan
1 sdt vanilli
1 sdt garam
200 gr kismis, untuk taburan

Cara membuat:

  1. Kocok gula dan telur sampai putih dan mengembang (tidak perlu naik), masukkan garam dan vanilli sambil terus dikocok.
  2. Tuangi santan, aduk rata, masukkan kentang halus dan tepung terigu secara bertahap sambil tetap diaduk rata.
  3. Terakhir, taung mentega leleh, aduk rata.
  4. Panaskan cetakan kue lumpur, poles mentega, tuangi adonan hingga ¾ penuh, tutup, biarkan setengah matang taburi kismis, tutup lagi, biarkan sampai matang. Angkat. Variasi taburan lain bisa menggunakan parutan keju, irisan nangka, coklat mesis, dll.
Mudah kan???.....pokoknya asik dehhh... Ssssttt.... udah di coba sama si Mas lho, ternyata dia sukaaaa....horeeee.... walaupun sempet nyeletuk, baru kali ini ngeliat kue lumpur sekecil dan setipis ini....hehehehe... Makanya, temenin aku beli loyang doooooonnngg....




Wednesday, April 29, 2009

Chiffon Pandan Cake


Aduuuuhhh.... aku sakit gigi niiiih... sebel banget deh! rasanya mau marah aja. Udah makan obat seabrek-abrek, masih cenut-cenut juga. Walaupun udah gak se-dahsyat kemarin. Kasian deh si Mas, ceritanya kemarin kita jalan-jalan...eeeh...aku malah cemberut aja di jalan gara-gara sakit gigi...hiks...hiks... mudah-mudahan dia gak kapok ngajak aku jalan-jalan lagi ya...*nyesel*

Hari ini ceritanya mau bikin something lah. Pilihanku jatuh sama chiffon cake lagi, gara-gara sukses sama chiffon ketan hitam lalu. Sempat juga terlintas mau bikin makanan yang menggunakan tepung ketan hitam supaya tepungku habis. Tapi, di saat sakit gigi begini, chiffon sepertinya pilihan terbaik deh. Lembut soalnya.

Resepnya tetap pake resep NCC, tapi kali ini kayaknya ovennya terlalu panas, so...gak semulus chiffon ketan hitam. Tapi rasanya....enak dan lembut! wangi pandannya, haruuum sekalee. Aku bisa ngebayangin deh kalo Papa ku bakalan suka kue beginian. Akupun jadi ingat kue-kue jaman dulu yang udah lumayan lama gak aku lirik. Entah karena kurang lama memanggangnya atau emang lengket, kali ini aku agak kesusahan ngelepas cakenya dari loyang. So, menurutku next time bagian bawahnya sebaiknya tetap dilapisi ketas roti. Supaya gampang ngelepasnya.

O ya, cara pembuatannya juga beda sama ketan hitam. Texture nya juga lebih halus (porinya jauh lebih kecil). Buat yang gak suka sama rasa "berpasir" chiffon ketan hitam, coba deh yang ini, di jamin ketagihan. Perlu sekitar 9 butir telur untuk mendapat jumlah telur yang dibutuhkan. Waktu membuat adonan pasta-nya, santan sama minyak sayur aku campur saja jadi satu. Selain biar gak banyak ngotorin wadah, juga lebih praktis aja saat dituang..hehehe..

Ini resepnya :

Chiffon Pandan Cake
By Fatmah Bahalwan
Bahan :

Adonan Pasta
50 gr gula pasir
20 gr susu bubuk full cream
20 gr tepung miazena
140 gr tepung terigu
1 sdt baking powder double acting (BPDA)
100 ml minyak sayur
100 ml santan sedang
140 kuning telur
1 sdt pasta pandan (aku pake Toffieco pasta pandan, hijau dan wangiiiii...)

Adonan Putih Telur
300 ml putih telur
150 gr gula pasir
1/2 sdt garam halus
1 sdt cream of tar-tar (optional)

Cara Membuat :
  • Panaskan oven 180 C
  • Adonan pasta : Campur gula, susu bubuk, tepung maizena, tepung terigu dan BPDA. Lubangi tengahnya. Tuang telur ditengah, aduk searah dari arah dalam menggunakan whisk, sambil dituangi minyak sayur dan santan. Aduk hingga menjadi adonan pasta halus. Masukkan pasta pandan, aduk rata.
  • Adonan putih telur. Kocok putih telur, gula pasir, garam dan cream of tar-tar (optional) hungga puncak tumpul (soft peak).
  • Campurkan adonan putih telur kedalam adonan pasta, aduk perlahan dengan whisk hingga rata. (Kalo aku diaduk balik dengan spatula silikon)
  • Tuang kedalam loyang chiffon ukuran diameter bawah 20 cm tanpa dioles apa-apa (saranku, tetap lapisi bagian bawah dengan kertas roti tanpa olesan)
  • Panggang lk. 45 menit hingga kue matang dan kokoh (jika ditekan permukaannya kembali membal)
  • Keluarkan kue, panas-panas balikkan loyang. Bisa disangga botol atau kaki-kaki loyang. Biarkan dalam keadaan terbalik hingga dingin.
Lembuuuuuttt.....



Sunday, April 26, 2009

Chiffon Ketan Hitam

Yea...yea...yea...
Seperti biasa, aku punya stok tepung ketan hitam yang nganggur di lemari sejak dahulu kala. Padahal, waktu lagi "nafsu" mau nyobain chiffon cake yang berbahan tepung ini, bela-belain keliling nyari loyangnya, sampe ke Senen segala. Langsung beli aneka ukuran lagi, aku beli loyang chiffon mungil yang ngegemesin (biasa...laper mata!), belum lagi tiap ke mall langsung mampir ke beberapa supermarket nyari tepung ketan hitam. Nah, pas mau bikin, ada aja halangannya. Bayangin, bulan depan, tepungku itu expire...kebayangkan udah berapa lama tepungnya "bengong" di rumah...hehehe

Baru ke inget lagi waktu di milis ada yang nanyain resep chiffon. Kebetulan juga lagi dalam rangka "menjajaki" makanan buatan ku yang bisa menjadi kesukaan si Mas selain risol...*kacian deh!* karena tidak terlalu berat, mungkin si Mas bisa suka sama chiffon ini. Anyway, cerita tingkat kegagalan yang tinggi dalam membuat chiffon cake sempat bikin hatiku ciut juga. Tapi kalo gak di coba gak akan pernah tau. Ya udahlah, nekat aja.

Agak bingung juga soal nentuin jumlah telur yang di perlukan karena harus di timbang segala. Terpaksa ditengah-tengah menimbang kuning telur minta yu Yati ke warung beliin telur lagi. Padahal, baru aja balik beli santan instant. Sebelnya, cuma butuh 1 butir aja. Karena tengsin sama yg punya warung bolak-balik hanya untuk sebutir telur, tak suruh deh yu Yati beli sekilo...hihihihi...

Ternyata, saran bu Fat di website NCC (tempat aku ambil resepnya) emang bener. ikuti aja resepnya, dan TA DA....BERHASIL!!! aku sempat gak nyangka juga kalo bakalan berhasil. Mana aku gak ngerti suhu di oven mungilku yang suka beda sama oven lain. Parahnya, setelah adonan jadi, kita baru ingat, kalo loyangnya belum pernah dicoba di oven, muat apa gak. Ternyata, emang gak muat, ketinggian! Karena adonan udah jadi, dengan berat hati terpaksa raknya dikeluarkan dan diletakkan di atas alas bawah oven. Gimana aku gak persimis cobaaaa???

Tapi hasilnya....berhasil bikin aku senyum seharian!!! gak nyangka aku bisa bikin chiffon. Puas banget waktu ngeluarin dari oven, cakenya terlihat tinggi dan gak kempes. Ngeluarinnya aku pake cara bu Fat juga, jalankan pisau tipis di sekeliling loyang dengan gerakan lurus. Beres deh, gampang banget ngelepasnya. Motongnya aku pake pisau biasa aja yang aku potong seperti menggergaji tanpa di tekan. Rapi koq.

Tekstur cakenya memang terlihat kasar, tapi lembuuuut dan ringan banget. Beda sekali sama cake ataupun bolu biasa. Rasanya seperti makan bubur ketan hitam. Dari tepungnya terasa sedikit berpasir, tapi malah bikin rasanya lebih seru. Enak deh pokoknya!! Bang Iqbal yang kebetulan ada dirumah, sampe makan 2 potong. Alhamdulillah...

Komentar si Mas? ya gak tau. Tadi cakenya dimasukkan ke kotak dan dibawa pulang. So, baru tau komennya besok...aiiih jadi gak sabar!!

Sekarang, bingung mau ngabisin tepung ketannya gimana. Karena terlalu semangat, aku langsung ambil kemasan 500 gr. Padahal cuma perlu 100 gr/resep....WHOAAAA!!!

Ini resepnya :

CHIFFON CAKE KETAN HITAM
by Fatmah Bahalwan

Bahan A:
160 gr kuning telur
75 gr gula kastor
1 sdt vanilli

Bahan B:
240 gr putih telur
125 gr gula kastor
1 sdt garam

Bahan C:
50 gr tepung terigu protein sedang
100 gr tepung ketan hitam
1 sdt Baking Powder Double Acting

Bahan D:
150 ml santan kental instant
3 sdm minyak sayur

Cara membuatnya:

  1. kocok bahan A hingga kental, sisihkan. Dengan mixer bersih lain, kocok bahan B hingga kaku (Tapi jangan sampai kering, cukup sampai mengkilap dan soft peak aja).
  2. Tuang adonan B kedalam adonan A secara bertahap sambil diaduk hingga rata.
  3. Ayak Bahan C, tuang kedalam adonan pertama, aduk rata. Tuangi bahan D, aduk balik hingga rata.
  4. Tuang adonan kedalam loyang Chiffon yang telah dialas kertas, oven dengan suhu 200’C selama 20 menit, lanjutkan dengan suhu 150’C selama 30 menit lagi hingga matang.
  5. Angkat, balik loyang diatas alas kue, biarkan dingin. Lepaskan dari loyang, potong-potong.

Saturday, April 25, 2009

Hakau Udang

Dari dulu-dulu pengen bikin hakau udang sendiri, tapi susah nyari tepung tang mien. Video bu Fat yang lagi bikin hakau udang dipelototin terus dengan gaya mupeng. Tiap ke tbk selalu nanya tepung ini, susye! Pas di tbk Jambi, iseng aja nanya tepung tang mien (teng-mien), ternyata ada!!! Langsung kalap beli dua bungkus. Akhirnya, baru dibikin setelah balik ke Jakarta. Padahal udah nitip udang kecil segala sama si Umi.

Waktu nonton di mall sama si Mas kemarin (Duuh, kangen banget, baru kali ini kayaknya ditinggal pulang lumayan lama...hehehe), kita ngeliat tempat dimsum, aku jadi ingat sama Hakau yang gak jadi-jadi. Bayangin, tepungnya aja masih di koper...hehehe...So, hari ini, harus jadi deh, pagi tadi udah minta yu Yati beliin udang (trus aku tidur lagi sampe siang...*malu-maluin*). Baru mulai bikin jam 12-an siang tadi.

Karena agak gede, udangnya aku potong-potong aja. Bikinnya bisa dikatakan cukup mudah sih, yang susah, bikin kulitnya. Ngegiles jadi tipis itu gak gampang. Texturenya seperti foam gabus yang mudah patah. Akhirnya aku uleni lagi supaya lebih lentur. Setiap kali ngelipat, selalu patah. Segala strategi udah dikeluarkan, , mulai dari pinggirnya ditekan pake tangan supaya tipis, sampe tambal sana-sini.

Akhirnya, ketemu strateginya setelah udah mau abis (biasalah learning by doing *wink*). Saat nge-wiron, bagian "perutnya" jangan ditekan (ini yang bikin patah), cukup pinggirnya aja yang dilipat dan ditekan. Hasilnya lumayanlah, mudah-mudahan next time kulitnya bisa lebih tipis dan lebih rapi aja.


Hakau Udang
By Fatmah Bahalwan

Bahan :

Bahan A (isi)
300gr udang kupas (kalo aku, udangnya dipotong-potong agar tidak terlalu besar)
1 sdm tepung sagu
1 sdm minyak wijen
½ sdt chicken powder
1 sdt garam
1/4 sdt lada
1/2 sdt gula

Bahan B (kulit)
150 gr tepung Tang Mien
50 gr tepung sagu
2 sdm minyak sayur
250ml air mendidih

Caranya :
  • Campur bahan A, aduk rata, sisihkan.
  • Dalam wadah, masukkan tepung tang mien dan sagu, aduk rata.
  • Masukkan minyak sayur kedalam air mendidih. Tuangkan kedalam campuran tepung, aduk rata. Tutup wadah dengan kain. Sisihkan selama 15 menit.
  • Uleni adonan kulit hingga kalis. Tipiskan dengan roller, potong dengan cetak bulat.
  • Ambil isi, letakan di tengah adonan kulit. Rekatkan kedua sisi, wiron salah satu sisi saja. Tekan agar tidak terbuka.
  • Kukus hingga matang dan kulit transparan.
  • Sajikan dengan saus sambal.

Latbar NCC Jambi dan Cupcake Sonia

Ini jadi laporan borongan aja deh. Abisnya waktu di Jambi, internet xl lagi bertingkah, ya jadinya gak bisa nge-blog-ria. Sebel banget deh. Padahal aku itu lebih suka melakukan sesuatu saat itu juga tanpa ada gangguan, supaya gak numpuk. Biasanya kalo udah kebanyakan di tunda, jadi ngasal bahkan malah gak jadi sama sekali. Aaah..ternyata, xl memang gak selamanya nyambung terus...hehehe

Anyway, laporan pertamanya waktu aku latbar NCC. Pulang kampung koq malah latbar? well...biasalah. Ceritanya di milis NCC ada yang namanya Ika Dahlia yang lagi belajar bikin cake dasar dua telur. Hasilnya gagal gitu. Trus beliau nanya ada gak NCC Jambi. Kebetulan aku emang lagi di sana ya udah, langsung tak samperin aja. Ujung-ujungnya kita malah latbar di rumah ortu-ku. Sama-sama amatir, jadi bisa belajar bareng. Simple aja sih, mba' Ika mau belajar bikin cake dasar, trus aku ajak juga bikin black forest, supaya ada perbandingan cake tanpa obat dan cake dengan mengunakan obat.

Cake dasarnya di jadikan base cupcake, sayang waktu bikin buttercream, kita terlalu semangat menambahkan susu. Yang mestinya sekitar 2 kaleng, eeeehh...dengan nyantainya kita pake 4 kaleng, soale kita ngerasa kurang manis terus...hahahaha... hasilnya, ya pecah dan "berkeringat". Tapi tetap di pake juga sih. Untung masih cantik aja setelah dikasih warna walaupun buttercreamnya eneg buanget...whoa ha ha ha



Bikin black forestnya lebih heboh lagi. Cakenya belom matang malah udah kita keluarkan dari oven (oven listrik baru, beli sehari sebelumnya, jadi baru dicoba kali itu), terpaksa dimasukkan lagi. Trus apinya kayaknya kebesaran dan aku sama mba' ikanya sibuk ngobrol, tiba-tiba terasa ada bau gosong, langsung deh dikeluarkan, beneran, ternyata bagian atasnya meninggi dan bagian atasnya terkena besi pemanasnya, jadinya agak gosong deh. Tapi setelah atasnya dibuang dan dirapikan, segala kehebohan dan kekacauan bisa tertutupi...*ngasal.com*

Kalo dibawah ini, cupcakes yang aku buat untuk keponakan ku Sonia yang masih kelas 2 SMA. Anaknya lagi centil-centilnya nge-gank, tau-tau ngerayu supaya dibikinkan cupcake untuk gurunya. Yah, namanya sayang keponakan, ya udahlah, aku bikinin aja sekalian. Untuk base cupcakenya aku pake easy cupcake biasa dan dihias peach kalengan biar segar (karena untuk bu guru). Masih trauma sama buttercream gagal, akhirnya pake whipcream aja. Tapi Nia mau bawa kesekolah, takut mencair. Aku langsung BB mba' Vivi, nanya gimana ngewarnain dan supaya stabil. Sama mba' Vivi disarankan pake gelatine. Ternyata sukses, gelatinenya aku larutkan dengan sedikit air hangat, terus di tim hingga bening. Aku masukkan sedikit-sedikit ke whipcream. Separuh dihias dengan peach dan cherry merah, separuhnya lagi dihias warna-warni untuk teman-teman se-ganknya Nia.

Ternyata cupcakenya sukses, besoknya, Nia sms dengan rayuan maut-nya. Katanya ada bu Guru yang lain yang pengen nyicip cupcake juga. Ya udahlah, dibuatkan lagi, base nya masih sama, cuma kali ini aku lupa ngasih gelatine. Akhirnya mesti kebut-kebutan sama waktu supaya gak lumer. Langsung dilarikan ke kamar yang ac-nya dingin. Kali ini dekornya cuma bunga-bungaan biru (ambil punya kak Ika) dan pearl warna-warni. Alhamdulillah, gak ada masalah lain sampai diantarkan ke bu Guru yang sudah diwanti-wanti supaya langsung dimasukkan ke kulkas. Seru deh di Jambi sejak punya oven baru....bisa bikin macem-macem...hehehe


Friday, April 24, 2009

Black Forest

Black forest cake ini dibuat tanggal 20 April lalu. Waktu aku liburan pemilu *cieee* di Jambi. Ceritanya bang Iqbal ulang tahun, kebetulan aku pengen bikin black forest lagi setelah latbar NCC sama Ika Dahlia member NCC Jambi (ceritanya menyusul ya). Waktu itu black forestnya ngaco banget, tapi cakenya moist sekali (walaupun atasnya gosong, keasikan ngerumpi...hehehehe). Kesempatan buat nyoba bikin lagi dengan cara yang benar.

Bikinnya sih cepat, tapi ada aja bahan yang kurang. Pagi udah ajak Nia, keponakanku ke Tbk buat beli cherry yang bertangkai, soalnya baru tau kalo cherry sisa bikin cupcake gurunya Nia, tak simpan di kotak peralatan kue kak Ika (Kakak iparku, kebanyakan nama ika niiih) dan udah dibawa pulang sama yang punya. Setelah cakenya selesai, baru nyadar kalo cooking chocolatenya juga dibawa sama kak Ika. Terpaksa nunggu si Muji (sopir di Jambi) beli coklat. Panjang umur, kak Ika datang dan punya coklat dimobilnya. Jadinya coklat yang dibeli Muji gak jadi di pake deh.

O ya, coklat bubuknya aku pake Elmer African Black beli di markas NCC, jadinya hitam dan gak perlu ditambah pasta lagi. Rasanya?? enak banget! highly recommended deh buat black forest. Setelah jadi, langsung kehebohan terjadi, aku nambah gelatine ke whipcream-nya supaya agak keras, tapi ternyata gelatinenya kelewat encer, airnya kebanyakan (buru-buru sih). Mana kulkas di rumah rusak, terpaksa deh cakenya disimpan dikamar tamu yang AC-nya gila-gilaan dinginnya, sampe yang ultah datang.

Sorenya, kak Ika sama Riri (abangku) dan teman-temannya, ngajak jalan dan makan di KFC. Jadi lupa deh sama ultahnya. Pulang kerumah, ternyata yang ultah belom datang juga, kata Nia, tadi pulang sebentar terus pergi lagi. Waktu di telpon, ternyata udah ada acara sama teman-temannya. Yaaaaa...udah deh, untung siang tadi sempat nawarin Paman Adi sama Bibi Shinta buat mampir nyobain black forest dan mereka emang datang. Jadi deh kita yang makan kue ultah, tanpa kehadiran yang ultah...hahahaha... malamnya bang Iqbal datang, kue tinggal 1/4-nya, ikutan makan deh.

Tapi sukaaaaaaa banget sama cakenya! lembut dan ringan banget. Resepnya aku dapat online udah lama sekaleee. So, gak ingat dari website mana. Cakenya bakalan sering aku pake jadi "base" aneka cake coklat lain deh. Seperti TCCC dll....so moist sih. Serutan coklatnya udah lumayan, cuma masih belum bisa nyusun yang rapi.


Ini resepnya :

BLACK FOREST

Cake

Bahan :
6 btr telur
150 gr gula pasir
1/2 sdm cake emulsifier
125 gr tepung terigu
25 gr coklat bubuk (aku pake Elmer African Black)
1/2 sdt vanili
75 gr mentega/margarine, cairkan

caranya :
  • Campur terigu dan coklat bubuk, aduk rata, sisihkan.
  • Kocok telur dan gula pasir hingga berbusa, masukkan emulsifier, kocok hingga mengembang dan kental, masukkan campuran terigu sambil diayak. Aduk balik hingga rata, masukkan mentega leleh, aduk balik lagi hingga rata.
  • Tuang adonan dalam loyang bulat diameter 20 cm yang telah dioles mentega dan kertas roti. Oven adonan selama 30 menit dengan suhu 180C hingga matang dinginkan.
Bahan lain :
Whipped Cream/Buttercream
Cherry merah bertangkai
Dark Cooking Chocolate, serut kasar
1 kaleng cherry merah, buang airnya, belah 4
Simple syrup

Simple Syrup :
100 ml air
100 gr gula pasir
5-6 sdm rhum (optional)
  • Panaskan air dan gula pasir hingga mendidih dan gula larut. Angkat, dinginkan. Tambahkan rhum, aduk rata. Siap untuk digunakan.

Penyelesaian :
  • Potong melintang cake hingga 3 bagian, siram atau olesi dengan kuas tiap bagian dengan simple syrup. Olesi bagian pertama dengan whipped cream/butter cream, susun cherry kalengan, tutup dengan potongan cake kedua, ulangi lagi proses tsb, tutup dengan lapisan ketiga.
  • Tutup rata seluruh bagian cake dengan whipped cream/buttercream, hias dengan coklat serut dan cherry bertangkai.
Gotta love it!!!

Tuesday, April 7, 2009

Gangan Tempoyak Patin


Greetings from Jambi !!!

Gara-gara sibuk tugas kesana-kesini dan kebanyakan rencana, jadi gagal deh ikutan event Pudding Week-nya NCC. Tapi kali ini ogah ketinggalan lagi. Seru-nya, tema kali ini Indonesian Traditional Food Week.... kesempatan deh memperkenalkan masakan dari kampung halaman. Kebetulan daku emang lagi di Jambi, bisa sekalian minta tolong si Umi (asisten rumah Jambi...hehehe) bikin Gangan Tempoyak Patin. Terus terang, selama ini aku cuma makan aja, gak pernah bikin. Sooo... itung-itung sekalian belajar lah.

Masakan asli Jambi rata-rata berbumbu light dengan pedas sedang. "Gangan" di Jambi (mungkin di beberapa daerah lain di Sumatra juga) artinya lauk yang berkuah. Bisa ikan, sayuran maupun daging. Kuahnya pun bisa bening, berbumbu maupun santan. Pokoknya yang berkuah lah. Kenapa patin? well, karena banyak aja di Jambi dan harganya gak mahal-mahal amat. Sebenarnya hampir semua jenis ikan bisa dibikin gangan tempoyak. Asalkan ikan sungai (kalo dari Jambi, ikan biasanya dari perairan sungai Batang Hari) seperti, Toman, Tebakang, Gabus, Lais, Ruan maupun ikan Baung. Unlimited lah pilihannya.

Ntah kenapa juga, kalo untuk ikan Patin, orang Jambi sendiri lebih suka ikan patin sungai, padahal yang kerambah banyak banget (dan lebih murah, beda jauh lho harganya). Kata sepupuku, ikan patin sungai lebih "berlemak" dan gak berbau tanah. Beda sama yang kerambah. Kalo aku sih, gak masalah yang mana, either way is fine laaahh... *yang penting kenyang*


Tempoyak atau fermented durian paste *duileeee* sudah menjadi bagian dari keseharian orang Jambi. Kalau ada tamu dari luar daerah yang nanya makanan khas Jambi apa, pasti jawabannya tempoyak. Bisa dibikin gangan seperti ini, bisa juga dibikin "brengkes" seperti pepes ikan gitu. Walaupun di daerah lain di Sumatra ada tempoyak juga. Paling cara masaknya aja yang beda. Tempoyak yang bagus biasanya dibuat dari durian matang yang di fermentasikan (bukan durian busuk lho). Cara pembuatannya daging tempoyak diambil dari bijinya, diberi garam dan cabe utuh. Simpan dalam wadah tertutup dan biarkan terjadi fermentasi selama beberapa hari. Kata si Umi, tempoyak yang bagus sama yang tidak, bisa tercium koq dari aromanya. So, sebelum beli, pilih-pilih dulu. Kalo gak ada atau gak yakin, yaaahh... mending bikin aja.

Untuk lauk tempoyak sendiri, kalo udah di meja makan, biasanya gak di campur dengan lauk lain. Paling ditambah sambal mentah dan sayuran rebus. Katanya rasa tempoyaknya bisa "bubar" kalo dimakan dengan yang lain ala masakan Padang. Cukup gangan tempoyak sama nasi hangat aja, udah enaaaakkk....dan bagi yang suka (yoi, gak semua orang juga sih suka tempoyak), bisa bikin ketagihan lhooo...

Ini resepnya, dan met mencoba yaaa...



GANGAN TEMPOYAK PATIN
by Umi

Bahan :
1 kg ikan patin, bersihkan, potong-potong
150 gr tempoyak
1 ruas serai, di geprak
40 - 50 gr gula pasir (sesuai selera)
800 ml air

Bumbu yang di haluskan:
50 - 60gr cabe rawit hijau (sesuaikan dengan pedas yang di inginkan, rawit merah juga gak pa pa)
30 gr kunyit

Caranya :
1. Campur bumbu halus dengan tempoyak dan gula, aduk rata.
2. Masukan air ke dalam wajan, campurkan dengan tempoyak yang telah dicampur bumbu, aduk rata hingga larut. Masukkan serai yang telah di geprak.
3. Panaskan wajan diatas kompor, biarkan hingga mendidih.
4. Masukkan potongan ikan, aduk sekali agar semua ikan tertutupi kuahnya. Biarkan mendidih. Sesekali, bolak-balik ikan agar matangnya rata (jangan diaduk-aduk atau ikan akan hancur).
5. Cicipi, beri garam secukupnya (hati-hati memberi garam, cicipi dahulu, kadang tempoyak sudah asin dari sono-nya).
6. Biarkan hingga ikan matang dan kuah mengental.
7. Sajikan.

Rasanya gimana ya... susah dijelasin. Ada pedas, manis, asem dan asin (Aiiih...kayak iklan permen!) Aromanya "kencang"...kalo masak, seisi rumah bisa keciuman. Udah di coba sama si Mas yang arek Malang waktu maen ke Jambi, doi seneng aja tuh....sampai dikasih tau bahannya, baru deh bengong seharian....gak terima..whoa ha ha ha ha.... yang penting enak kan say!! *hug*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...