Search This Blog

Loading...

Thursday, October 29, 2009

Pastel Rendang


UPDATE :
Step-by-step membuat kulit tarcis yang terbaru ada di bagian bawah yaaa...
Trus masukin bumbu rendangnya per sendok aja. Barusan daku bikin pake bumbu rendang merk lain, jadinya asiiiiiiiiinnn.... so, mending dikit-dikit trus cicip deh...


Beberapa hari lalu, di milis lagi heboh nyari tabloid Lezat edisi khusus. Biasaaaa...kalo ada member yang diliput, gak puas kalo gak baca langsung. Aku pun juga gitu, langsung deh mengerahkan pak Di buat nyari tabloid Lezat untukku. Gak lupa, siapapun yang bilang mau keluar, aku juga nitip "eh, kalo ngeliat tukang majalah, cariin tabloid Lezat donk... *memelas* tapi kalo gak lewat, ya dilewatin donk!!!...*maksa*.." hihihihi... setelah 3 hari berlalu, senangnya hatiku waktu pak Di ngasih tabloid yang kutunggu-tunggu. Langsung tancap ke kamar baca tabloid sambil tiduran...asoooyyy...

Wuiiihhh...ternyata, senang banget deh ngeliat wajah-wajah familiar didalamnya dengan andalan jualannya masing-masing, beberapa udah aku cicip gretong waktu acara HMFF dan pembubarannya (asikkan ikutan milis? dapat gratisan terus..hihihi) ada mba' Mika dengan asinan Gelora-nya yang suegeeerr!, mba' Dewi Oni dengan pempek pelanginya yang uenak tenan, trus ada uni Dewi dengan cake 3D-nya yang bikin mupeng, mom Elly sama fried tart dan martabak shanghainya yang bikin ketagihan trus ada mba' Indah yang roti jala srikaya duriannya yang waktu pembubaran panitia aku makan 3 biji (sssstttt!!!! *malu-maluin!*), mba' Vita dengan lapis legitnya dan mba' Niken dengan sego bakarnya...duuuhh... pada hebat-hebat banget deh jadi pengusaha rumahan... kapan ya aku bisa begitu, lha...bikin tarcis 20 biji aja udah mau nangis....hihihihi

Well, abis baca tabloid, aku jadi kepengen bikin tarcis mom Elly lagi. Bubar deh rencana mau bikin macaroon lagi (lagian daku juga males udah 3x gatot...yakin bakal gagal lagi..hehehe). So, today, is tarcis day. Puasa lalu aku udah pernah bikin dan dapat sambutan meriah dikeluarga ku. Tapi waktu itu ada step yang lupa, adonan cuma digilas 1x padahal mestinya 2x, jadinya kurang rapi. Kali ini aku pengen bikin menurut cara yang benar *ehem*... trus aku juga ngebayangin kalo isinya pake kari daging... pasti jadinya lebih enak dari pada negara asalnya di Singapore sono. Abisnya, resep kulit fried tart mom Elly ini renyaaaah banget... so, kemarin habis maghrib, berangkatlah daku ke supremarket diantar pak Di, seperti biasa, semula nyari daging cincang doang malah jadi belanja beneran... whoaaaa...

Waktu berdiri di rak bumbu instant, aku berubah fikiran. Gak jadi bikin pastel kari, aku pilih rendang aja. Supaya pastelnya jadi Indonesia-sekali...I LOVE INDONESIA!!!...*cheers*... hihihihi... walaupun rendang di klaim sama negeri Jiran, semua orang juga tau kalo rendang itu asli Indonesia dan rendang yang enak itu cuma ada di Indonesia, sooo....rendanglah yang jadi pilihanku kali ini. Pagi tadi, pas mau bikin, eeehh...baru ingat lupa beli kentang, terpaksa deh yu' Yati ke warung beli kentang. Mulailah daku bikin-bikin...

Sebenarnya bikinnya gak sulit, lamanya itu lho...hiks..hiks... mesti ngegiles satu-satu (prasaan dari kemaren gua ngegilas adonan melulu deeh...). Kali ini berasa banget soale bikin sendiri... alhasil, dengan resep yang sama dengan yang lalu, tapi cuma dapat 20 biji. Emang aku bikin gede-gede, biar cepat selesai...hahahaha... setelah jadi, aku mau nyoba apa jadinya kalo tarcis dibikin frozen. Kayak sambosa dari toko kue enyak yang ada di jalan yang sama dengan rumahku. Nyontek dari toko kue, pastelnya aku bungkus dengan plastik cling satu per satu, lalu dimasukin ke airtight container, baru deh dimasukin ke freezer. Mudah-mudahan berhasil deh. Soale, lebih enak gitu, kapan pun aku mau, tinggal goreng aja.

Pastel hangat yang baru selesai digoreng aku cicipi...humm...enyaaakkk... kulitnya yang renyah dan isinya yang spicy, emang meant to be deh. Rasanya malah mirip Cornish Pasty, yang sering aku beli waktu kuliah di Inggris dulu. TOP deh! Sayangnya, aku masih belum bisa ngegoreng dengan baik nih. Warnanya gak rata, trus ada yang kecoklatan, ada yang kekuningan...mana tangan kiriku kecipratan minyak panas...hiiiks... mudah-mudahan next time bisa lebih baik lagi ya mainan sama minyak goreng...

Ini resepnya ya... kalo resep kulitnya, aku copy-paste dari postinganku dulu aja...



PASTEL RENDANG
modified by Camelia from Mom Elly's Fried Tart recipe


Bahan Isi Rendang :

300 gr daging sapi cincang
500 gr kentang, potong kotak, kukus hingga matang
1 bh bawang bombay besar, potong kotak
1 bungkus bumbu rendang instant (yang berbentuk pasta ya, bukan yang kering)
Air sesuai petunjuk bumbu
2 sdm margarine

Caranya :

Panaskan mentega, tumis bawang bombay hingga wangi lalu masukkan bumbu dan daging cincang. Aduk hingga daging setengah matang, tambahkan air. Masak hingga air berkurang, masukkan kentang, aduk rata. Beri garam (hati-hati karena ada bumbu rendang yang sudah asin dari "sono"-nya). Aduk berlahan agar kentang tidak hancur hingga mengering. Angkat, sisihkan dan biarkan dingin. Siap digunakan untuk isi pastel.


Bahan Kulit :

Adonan A :
125 gr tepung terigu
100 gr margarine (aku --> 80 gr margarine + 20 gr mentega)

Adonan B :
375 gr tepung terigu
100 ml minyak sayur
200 - 300 ml air dingin (sesuaikan dengan kebutuhan)
1/2 sdm garam
1 sdm gula

Caranya :

  • Adonan A : Campur semua bahan adonan A hingga menjadi adonan yang menyatu dan dapat di pulung. Sisihkan.
  • Adonan B : Dalam wadah, masukkan tepung, minyak sayur dan gula dan garam dengan sedikit air. Sambil diuleni, tambahkan air sedikit demi sedikit hingga menjadi adonan yang kalis.
  • Bagi adonan A dan adonan B menjadi bulatan dengan jumlah yang sama (misalnya, adonan A ada 20, maka adonan B juga 20, sepasang gitu lhooo...).
  • Untuk 1 buah tarcis, ambil 1 bulatan adonan B, letakkan bulatan adonan A diatasnya, tutup. Lalu giling memanjang. Gulung. Putar kearah atas (90 derajat) lalu giling lagi, gulung (2 kali gulung yaaa). Belah menjadi dua. Ambil satu, lalu di giling tipis membulat. Giling yang sebelah lagi.
  • Ambil satu bagian kulit (ingat ya, yang kelihatan "swirl" nya disebelah luar), beri isi, lalu tutup dengan bagian kulit yang satu lagi. Bentuk pinggirannya (good luck deeh...*hihihi*).
  • Goreng dengan minyak panas, api sedang hingga kuning kecoklatan.
Ini UPDATE step-by-stepnya yaaaa.....

Wednesday, October 28, 2009

Cireng Isi Tuna Pedas


Telat banget deh baru bikin cireng sekarang, masa kejayaannya udah mulai berlalu...hihihihi... Cireng = Aci di goreng (according to iparku kak Ika), beberapa tahun lalu sempat bikin heboh Bandung kayaknya. Makanan di Bandung itu emang kreatif deh, semuanya pake nama unik, dan terkadang namanya beda tapi makanannya sama aja. Aku pertama kali nyobain cireng, ya di bawain sama sepupuku si Tona. Dia kalo ke Jakarta suka nanya mau dibawain apa, dan aku suka pesen yang standar aja seperti molen, banana roll, nougat cake bawean dan brownis kukus. Kecuali ada info dari milis, baru deh si Tona tak suruh bawa, seperti cireng yang isinya funky.

Waktu pertama nyobain cireng, rasanya familiar banget. Yep, mirip sama pempek yang suka aku beli jaman SD dulu di kantin sekolah....hahahahaha.... ya wajarlah, kalo buat anak SD yang dijual pempek dari sagu doang, tanpa ikan sama sekali. Lha, harganya aja cuma Rp. 25.-/pcs ...hihihihi... Tapi waktu itu rasanya enak-enak aja, malah bisa habis uang jajan sehari... dulu uang jajan SD ku cukup Rp. 250/hari, jumlah yang hampir gak ada harganya sekarang, tapi masa itu, uang jajanku termasuk tinggi lho, rata-rata temanku jajannya Rp. 100/hari. Dengan uang segitu, udah puas deh jajan seharian...ehem...

Cireng, siap buat di goreng...

So, jelas aja tiap kali Tona bawa cireng sambutannya selalu hangat. Apalagi ada isinya yang macam-macam, ada isi baso, sosis, ayam, tuna dan daging. Apapun isi-nya, rasanya hampir mirip, yang nendang ya bumbunya puedeeeeessss!!! pas banget di padukan sama kulitnya yang kenyal-kenyal asik *apaaa cobaaa...*.

Udah lama juga mau nyobain bikin sendiri, tapi gak jadi-jadi. Kalo akhirnya hari ini jadi bikin cireng, ya kebetulan aja. Rencananya emang mau bikin something deh hari ini tapi belum tau mau bikin apa. Sempat mau ke supermarket, tapi rada malas juga. Pas aku buka kotak ajaib (actually ini container plastik gede yang di pake yu Yati nyimpan bahan kue ku yang seabrek-abrek..hehehe) ternyata masih ada sisa sagu tani dan sekaleng tuna. Yo wis lah, di bikin cireng aja, dari pada ke supermarket beli-beli lagi, yang ada dulu di abisin...

Ternyata, bikinnya tidak semudah yang aku bayangkan dan gak sesulit yang aku duga *halaaaahh...!* Semula sempat desperate juga, tapi Alhamdulillah, ternyata jadi juga. Maklum, resepnya kira-kira aja. Sempat mau tak buang aja, tapi rasanya sayang banget. Yu Yati jadi supporter supaya diterusin sambil jadi tukan ngelap keringat selama proses gilas menggilas...hahaha... Syukurlah gak jadi dibuang, pembuatan cireng ini ternyata fleksibel banget, kalo terlalu keras, tinggal tambahkan air, kalo lembek, biarin aja diangin-anginkan, nanti mengering sendiri. Yang sulit ya mencetak, susye banget karena adonannya rada lengket. Udah nyoba pake gilingan mie supaya tipis, tapi tetap gak berhasil.

Akhirnya dikerjakan manual aja. Tricks nya, pake 2 buah plastik, taburi dengan sagu banyak-banyak, letakkan adonan di tengahnya, gilas lalu cetak dengan cookie cutter. Ngelepasinnya hati-hati biar gak patah. Tangan harus selalu terc-cover sagu biar gak lengket. Setelah jadi, cirengnya segera dibedakin dengan sagu juga.Susah deh ngejelasin gimana tekstur adonan yang udah pas buat di cetak, aku sendiri awalnya jelek banget bentuknya, tapi lama-lama lumayan juga. Untuk gambaran, adonan yang telah digilas dan dicetak, tidak menempel kembali. Naaah...baru deh pas.

Tadi sambil bikin sambil dicatat. Resepku ini bisa jadi agak aneh, but it works for me. Pokoknya cari aja deh metode yang pas buat bikin cirengnya. Kemungkinan gagalnya kecil koq, karena selalu bisa diperbaiki. Ini aku resep yang aku pake tadi ya...


CIRENG ISI TUNA PEDAS
by. Camelia

Bahan isi :

1 kaleng (130 gr) daging tuna (aku beli yang chunks, trus dipisah pake garpu aja bukan yang flakes, tergantung deh suka yang mana)

Giling halus :
2 btr bawang putih
6 btr btr bawang merah
3 - 5 bh cabe rawit (tergantung pedas yang diinginkan, kalo aku, makin pedas makin asiiiik...)
5 bh cabe merah
garam secukupnya
minyak sayur untuk menumis

Caranya : tumis bumbu halus dengan minyak hingga wangi, masukkan tuna aduk rata, cicipi asinnya (kalau mau manis, tambah 1 sdm kecap manis). Angkat dan sisihkan.

Cireng :

350 gr sagu tani
1 sendok teh garam halus
250-300 ml air panas (sesuaikan dengan kebutuhan)
3 sdm minyak sayur
1 sdm margarine
1 btr telur, kocok lepas untuk olesan

Caranya :
  • Campur sagu dengan garam, aduk rata, sisihkan.
  • Masukan minyak kedalam air panas, aduk rata. Tuang ke campuran sagu berlahan-lahan sambil diuleni (aku pake tangan aja, udah dicoba pake sendok kayu, not working).
  • Terakhir masukkan margarin, terus uleni hingga rata dan warna kuning margarine hilang.
  • Gunakan 2 buah plastik, taburi dengan sagu (penting ya, kalo gak pake, lengket dan gak mau dilepas), letakkan adonan ditengahnya. Gilas dengan roller hingga lumayan tipis lk. 3-5 mm. Cetak dengan cookie cutter besar.
  • Ambil 1 buah kulit cireng, beri isi ditengahnya, olesi pinggirnya dengan telur, tutup dengan satu kulit lagi. tekan-tekan pinggirnya agar menyatu.
  • Goreng dengan minyak goreng yang banyak, gunakan panas sedang agar cireng matang hingga kedalamnya. Enjoy.

Wednesday, October 21, 2009

Dendeng Balado ala Yu' Yati

Kemarin hepi deh, akhirnya dibeliin bokap HP baru, buat ganti hp ku yang udah dekil banget (jatuh mlulu) suka deh, jadi matching sama laptop n' camera. Meraaaahh..ehem..akhirnya si Jave dapat teman yang setimpal...hehehe... gak tau kenapa, kayaknya punya HP backup itu perlu. Padahal menurutku blackberry aja udah lengkap amat, tapi rasanya tetap perlu si nokia, just in case kalo batre bb-ku abis. So, perlu hp sejuta ummat yang chargernya bisa minjem...hehehehe... kayaknya takut banget ya terputus komunikasi, prasaan dulu gak ada hp biasa aja tuh. Anyway, abis belanja, semalam lanjut belanja ke supermarket sama Papa dan om Azmi n' Datuk Im juga. Aku jalan ke bagian daging, gatel pengen beli. Jadi ingat sama dendeng balado yu' Yati yang menurutku enaaaakk banget... aku bisa nambah-nambah kalo dia masak itu. Kadang udah makan diluar, ngeliat dendeng balado di meja, daku makan lageeee....whoaaaa......

Sebelum bicara soal dendeng balado. Tak kenalin dulu sama yu Yati...ehem... Ayu (baca : Ayuk) itu bahasa Jambi-nya kakak perempuan, karena dia lebih tua, maka aku manggilnya yu' Yati. Dia dari daerah Sekernan di Jambi yang banyak keluargaku juga di sana. Yep, somehow, yu Yati ini masih ada hubungan keluarga dengan ku (di Jambi, hubungan keluarga itu bisa berlapis-lapis, makanya keluarga besarku buanyaaaak...). Dia udah ikut denganku sejak aku pulang dari Amrik dan lanjut kuliah dan tinggal di Karawaci. Trus waktu aku lanjut lagi kuliah di Inggirs, dia balik ke ortuku dan tugasnya jadi petugas domestik di rumah Jakarta just in case kalo ortuku dateng. Karena sekarang aku yang nempati, so, bergabung lagi deh sama yu Yati. Berarti hampir 10 tahun dia ikut keluargaku. Seperti hubungan dengan asisten rumah tangga lainnya, pasti ada pait manisnya...begitu juga sama yu' Yati ini. Kadang bikin bete, tapi akhirnya pait-paitpun aku telan juga deh, soale dia sudah tau apa yang harus dia kerjakan dan gak perlu banyak ngomong lagi. Jadi kalo aku bete, cuek ajalah...Phewwww...

Tapi ada kelebihannya, dia kalo masak enak-enak (paling tidak menurutku lho). Walaupun mayoritas masakannya masakan kampung, tapi aku suka. Nah, salah satu favoriteku-ya dendeng balado ini. Pedas dan berminyak dimakan sama nasi hangat...wuhuuu... Hum...mungkin karena dendeng balado bukan dari Jambi, kita nyebutnya pun bukan dendeng, tapi sambal daging aja. Apalagi teksturnya lembut dan empuk, gak seperti dendeng yang kering dan keras. Kalo buatan yu' Yati ini rasanya agak beda, dan aku gak ngerti juga bedanya dimana. Nah, langsung deh semalam aku beli daging, selain memang lagi kepengen, biar sekalian bisa belajar bikin dendengnya. Pagi tadi, yu Yati udah ngetok kamarku ngasih pemberitahuan kalau masak sambal dagingnya akan segera dimulai...siiip deehhh...

Ternyata, setelah aku lihat sendiri, memang cara yu' Yati bikin agak beda. Dagingnya di rebus dengan santan dan bumbu yang mirip bumbu empal (karena pake ketumbar). Kalo sambelnya, basic aja, yang biasa dipake dalam bumbu dasar balado lainnya. Mungkin bisa dikatakan, bumbu rebusannya inilah yang bikin beda. Bikinnya juga cepat, gak rumit dan gampang di ingat... niiih resepnya yaaa...


DENDENG BALADO ALA YU YATI
by. Yati

Bahan :

1/2 kg daging, iris tipis lk. o,5 cm, cuci bersih.
2 cm kunyit
2 cm jahe ukuran sedang
2 siung bawang putih
1 sdm ketumbar
1 gelas santan encer (kalo kurang, tambah air lagi)
10 btr bawang merah
1 bh tomat besar (gunakan 2 kalau tomatnya berukuran kecil)
25 cabe merah buang biji (kalau mau pedas , biarkan 2-3 ada bijinya)
garam dan minyak goreng secukupnya


Caranya :
  • Giling halus kunyit, jahe, ketumbar, dan bawang putih, campur dengan santan, aduk rata. Masukkan kedalam panci bersama daging. Panaskan hingga santan mengering (sesekali boleh diaduk-aduk).
  • Setelah mengering, angkat, pukul-pukul dengan ulekan (secukupnya saja, jangan sampai hancur). Goreng dengan minyak agak panas, kalau ingin garing, goreng lebih lama. Tapi aku lebih suka kalo dagingnya lembut dan empuk. Sisihkan.
  • Giling kasar cabe, bawang merah (boleh juga diiris terpisah), tomat, garam (secukupnya dulu, nanti kalau kurang, boleh ditambah).
  • Panaskan beberapa sendok makan minyak sayur di wajan, setelah panas, masukan campuran cabe, biarkan hingga cabe kelihatan merah dan mengkilap, cicipi, tambah garam bila perlu, lalu masukkan daging, aduk-aduk hingga rata. Angkat. Sajikan.

PS : Kalo suka, beri perasan jeruk nipis, aduk rata, sebelum di sajikan...


Sunday, October 18, 2009

Bolu Kukus Mekar

Ini buatan perdanaku setelah lumayan lama semedi di Jambi, senang banget ketemu lagi sama peralatan bakingku. Kali ini, aku milih bolu kukus, selain mau nyoba kukusan baru yang aku beli sebelum puasa lalu untuk rumah Jakarta, aku juga penasaran pengen nyoba cup yang aku beli beberapa waktu lalu di mal pondok indah. Kata mba' yang jual bisa dikukus, bahannya rada-rada mirip plastik tapi tebal gitu... karena bentuknya unik , aku langsung main beli aja (dan kalo dilihat sekilas, mirip kertas minyak yang dibentuk sedemikian rupa buat bolu kukus jaman dulu). Sayang kalo gak ke pake, mana mesti beli 100 biji sekalian....bakalan lama deh abisnya...hehehehe... semula sempat khawatir, karena gak pake loyang bolu kukus yang berlobang. Legaaaa banget ternyata gak pake loyang bolu kukus pun tetap bisa...


Agak gak percaya kalo aku akhirnya aku berhasil juga bikin bolu kukus. Selama ini sudah beberapa kali bikin, tapi baru kali ini bolunya bener-bener ketawa ngakak, ada yang pecah 3, ada yang 4. Biasanya kalo bikin, bolu kukus-nya cuma senyum atau ketawa seadanya aja...*sombong banget deh si bolkus!*... kali ini aku memang lebih hati-hati, resepnya aku baca betul-betul. Aku ngocok adonannya bener-bener sampe kental banget, trus kukusannnya sudah aku panaskan sebelum ngocok bahan, jadi saat mau dikukus, uapnya udah banyak banget. Ada bagusnya juga kukusanku ada kacanya, jadi agak keliatan (walaupun tertutup uap) kalo bolkus-ku udah bermekaran.


Aku bikin bolu kukus ini kemarin siang...wuihhh...aku happy banget ngeliat hasilnya. Selain merekah, berhasil juga aku bikin belang-belang cantik. Ngiler ngeliat bolkus belang yang bertebaran di blog-blog kuliner. Padahal, aku cuma coba-coba aja. Syukurlah, it works! Kerenkan? sayang, hepi nya aku kemarin cuma sebentar, siangnya ada keluarga yang gak diinginkan datang..Iih, aku jijay banget deh, pengen tak ceburin kelaut aja tu orang. Setelah itu, malah ada berita lain yang menyebalkan yang akhirnya bikin aku malam ini memilih nongkrong di mall daripada menghadiri pesta di gedung, pokoknya, kemarin itu bener-bener apes banget, hari terburuk tahun ini, dan mudah-mudahan gak akan ada lagi yaaa....amiiiinnnn!!!!!!!!!!!

Well, back to my bolkus...
Ternyata, setelah berhasil, aku baru tau rasanya emang beda sama yang "senyum" doang. Lebih lembut, ringan dan gak bantet *ya iyalaaah...* Aku emang suka sama bolu kukus, rasanya yang familiar banget dan rada egg-gy selalu bikin kangen. Kayaknya bolu kukus ini juga perlu di patenkan sebagai milik Indonesia deh... bisa dikatakan, bolu kukus ini udah jadi bagian keseharian rakyat Indonesia...ehem... Bang Baraq yang kebetulan di Jakarta, kata yu Yati ngabisin 3 biji sebelum kopi-nya habis, padahal bolkus ku ini ukurannya jumbo lho...hehehe... by the way, bolu kukus yang aku bikin ini pake resepnya bu Fat, bikinnya mudah dan enaaaakkk.... tinggal ganti pastanya dengan rasa yang di sukai, jadi deh bolu kukus made to order....kali ini aku pake pasta mocca... uuuh..wanginyaaa!


Hum...tadi sempat jepret beberapa foto pake kamera baru yang aku beli bareng si Mas abis aku bete kemarin. Masih penyesuaian, hasilnya rada kekuningan, belom ngerti cara settingnya. Kamera pinky lama ku itu emang bertingkah banget, kayaknya produk gagal dari Sony, awalnya selalu bergetar, trus di service (untung aku baca pengumuman kalo tipe itu disuruh bawa ke service center), getarnya ilang, tapi jadi lemot. Lamban banget dan susah dipake jepret. Banyak deh moment penting jadi ilang gara-gara kameraku, giliran ada orang penting yang lewat, mau di foto tu kamera masih aja berusaha fokus...keburu pergi deh orangnya...whoaaaa.... so, kali ini aku beli kamera Canon yang merah aja deh (biar matching sama laptop merah ku juga...*sok matching ih!*), kayaknya lebih tahan banting. Kamera digital pertamaku dulu juga Canon, masih 3.2 mega pixels tapi sampe sekarang masih oke tuh, cuma batrenya aja yang perlu diganti....hidup Canon!! duileee...koq malah kampanye kamera ya...hahahaha...

Enough deh, ini resep bolu kukus-nya buat yang mau nyobain...


BOLU KUKUS MEKAR
By. Fatmah Bahalwan

Bahan :

225 gr gula pasir
2 btr telur
1 sdt cake emulsifier (aku pake TBM)
250 gr tepung terigu
1 sdt baking powder
150 ml air soda (sprite)

Cara membuat :

  • Siapkan cetakan bolu kukus, alasi dengan cup casesnya. Panaskan kukusan, biarkan uapnya banyak.
  • Campur semua bahan menjadi satu, kocok selama 10 menit hingga kental (tergantung miksernya juga ya, pokoknya sampe benar-benar kental deh).
  • Ambil 4 sdm beri pasta pandan, aduk rata (aku pake pasta mocca, dan kalo mau belang-belang kayak punyaku, ambil adonan lk. 1 mangkok, beri pasta).
  • Tuangi cetakan dengan adonan 3/4 penuh, beri atasnya dengan adonan berwarna (kalo aku, setelah diisi dengan adonan putih, beri adonan berwana ditengahnya, lalu beri adonan putih lagi ditengah adonan berwarna, lalu adonan putih lagi ditengah adonan berwarna tsb).
  • Kukus selama 20 menit.

Friday, October 9, 2009

Original Nestle Tollhouse Chocolate Chip Cookies

Hari ini lumayanlah, aku gak ngabisin waktu cuma mangkal aja di kamar seharian, tapi udah pindah antara ruang tengah dan ruang makan..hahahahaha... gawat banget deh, sampe bela-belain laptopnya dibawa ikut serta. Tiap ada bunyi "ting", aku langsung kembali ke laptop ngeliatin progress game yang aku mainkan... bener-bener dah, game-nya bikin ketagihan dan aku-nya emang gak ngapa-ngapain, klop banget. Geli juga ngeliat Papaku yang terheran-heran ngeliatin aku diruang tengah, dari Papa keluar rumah, sampe balik lagi, aku masih disitu aja, melakukan berbagai hal sekaligus. Mataku ke laptop, tapi aku stel dvd CSI favoriteku, trus lari-lari ke pantry manggang cookies, sambil mulutku ngunyah jangung rebus yang dibeliin Papa sambil ngerumpi sama si Muna lewat hp. Hari ini kegiatanku multi-tasking yang gak penting buangeet!!...whoa ha ha ha ha

Eiits...tapi lumayan produktif juga lho, pas beres-beresin pantry, aku nemu bahan kue yang belum dihabiskan. Jadi keingat sama mba' Wanti yang cerita di comment box kalo beliau bikin chocolate chips cookies jadinya tipis karena meleber. Waktu itu aku berkunjung ke blognya dan ngeliat penampakkan-nya. Humm...sempat bingung juga kenapa, tapi aku janji mau nyoba bikin pake resep yang sama dengan mba' Wanti (ambil di sini) supaya tau sebabnya. Nah, kebetulan bahan-bahan cookies masih ada, lengkap, sayang banget kalo gak segera diabisin (brown sugar nya itu lho, bikin gak relaaaa...) apalagi dalam beberapa hari ini aku balik ke Jakarta. Gak bakalan ada deh yang bikin-bikin, apalagi kak Ika udah di rumah baru. Bisa-bisa expire n' mubadzir kan?...mending dijadiin cookies aja la yaaaww...

Aku juga pernah posting resep cookies andalanku ini waktu masih baru ikutan milis, trus ada member yang email ke aku, katanya cookiesnya bentuk dan rasanya udah oke, tapi keras banget. Nah, kali ini aku bikinnya sambil diingat-ingat stepnya. Kesimpulannya yang aku dapatkan dan perlu diperhatikan waktu bikin chocolate chips cookies antara lain adalah....*cieee, kayak laporan belanja negara aja...hehehe*
  • Gunakan 2 buah wadah, wadah pertama untuk bahan kering, masukkan tepung dan baking soda, aduk-aduk dengan sendok agar tercampur rata. Sisihkan.
  • Wadah kedua, untuk bahan basah. Saat mengocok mentega, brown sugar dan gula, jangan terlalu lama, cukup hingga creamy aja, kira-kira 1 menitan, baru masukan telur, kocok lagi hingga tercampur rata aja...hum..kurang dari 1 menit lah.. bentuknya seperti foto dibawah ini yaa...

mentega + brown sugar + gula + telur

  • Lalu masukkan campuran tepung dan baking soda tadi, aku tetap pake mixer tapi speed rendah aja hingga rata. Asal tercampur rata aja.
  • Baru deh masukkan chocolate chips dan kacang-kacangannya (kalo pake), kali ini, cukup diaduk sama spatula/sendok kayu aja. Siap buat disendokin ke loyang dan dioven. Bentuk fotonya seperti yang ini.
Itu beberapa tahapan pada saat pembuatan yang perlu diperhatikan supaya cookiesnya gak meleber. Sooo...sekarang waktu pemanggangan, bagian ini yang biasanya menyebabkan cookies menjadi keras.
  • Adonan yang sudah disendokkan ke loyang, masukkan kedalam oven, suhunya sedang aja, jangan terlalu panas.
  • Waktu pemanggangan juga jangan terlalu lama, tiap oven berbeda-beda. Kalo ovenku, waktu pemanggangan antara 10-15 menit, gak pernah lebih dari itu. Kalo kelamaan, cookiesnya akan jadi keraaaass bangeeettt... Patokannya, asalkan dipinggirnya udah kecoklatan, artinya udah, seperti di foto ini.
  • Naahh...waktu diangkat, cookies emang kelihatan seperti belum matang, tengahnya masih lembut banget. Gak papa, tetap dikeluarkan aja dari oven. Karena chocolate chips cookies banyak mengandung gula, nanti akan mengeras sendiri setelah dingin. Semakin lama di oven, maka cookies akan semakin keras.
  • Setelah dikeluarkan dari oven, biarkan dulu diloyangnya hingga agak dingin. Jangan langsung dilepas dari loyang, karena masih lembut banget, cookies bisa patah. Diangin-anginkan aja dulu, baru dipindah ke rak kawat hingga dingin. Baru deh si cookies kelihatan normal, tidak terlalu keras, tapi lembut dan chewy.
Huuuumm.... seperti biasa, aroma cookies fresh from dioven bikin wangi seruangan. Ngeliat tumpukan cookies dipiring, aku jadi kangen sama keponakanku si Sonny. Dia suka banget sama chocolate chips cookies ini. Bulan puasa lalu, tiap kali ngeliat aku bikin kue, dia selalu nanya chocolate chips cookies buat dia mana. Tapi karena aku sibuk bikin kue lebaran, ngedekor rumah, dan nyiapin peralatan, selalu aku tunda. Gak taunya sampe saatnya dia kembali ke Bandung buat kuliah, masih belum aku bikin juga. Hiiikkksss... daku nyesel banget deh, padahal bikin cookiesnya gak lama.

Aku sayaaaang banget sama si Sonny ini, maklum, dia cucu pertama Ortuku. Lengket banget sama neneknya (Ibuku). Aku yang gak punya adik, senang banget ada si Sonny (walaupun kadang-kadang bete juga, aku udah SMP, diikuti terus sama anak umur 3-4 tahun..hihihihi) dia suka main kekamarku, trus hepiiii banget kalo aku bolehin tidur bareng aku. Selalu nunggu aku pulang sekolah berharap permen atau coklat dariku.... kalo kedengaran aku masuk rumah, dia bakalan teriak..."bibiiii....bibiiiii...."...hehehehe..

Gak terasa tahun ini si Sonny mulai kuliah di Bandung di universitas yang dia pilih sendiri. Mudah-mudahan gak salah ya Son, kuliah yang rajin. Jangan main melulu, kali ini bikin Nenek senang di alam sana kalo ngeliat Sonny berhasil. Amin. I Love You always....*hugs*

Ooooppsss...hampir lupa. Ini resep cookiesnya...


ORIGINAL NESTLE TOLLHOUSE CHOCOLATE CHIPS COOKIES
by. Nestle Tollhouse

2 1/4 cups all-purpose flour
1 teaspoon baking soda
1 teaspoon salt
1 cup (2 sticks) butter, softened
3/4 cup granulated sugar

3/4 cup packed brown sugar
1 teaspoon vanilla extract
2 large eggs
2 cups (12-oz. pkg.)Nestle Tollhouse semi sweet chocolate morsels (aku pake chocolate chips yang mini, supaya keliatan banyak dan "beredar" keseluruh penjuru cookies...*hehe*)
1 cup chopped nuts (aku gak pake)


Methods :

PREHEAT oven to 375° F.

COMBINE flour, baking soda and salt in small bowl. Beat butter, granulated sugar, brown sugar and vanilla extract in large mixer bowl until creamy. Add eggs, one at a time, beating well after each addition. Gradually beat in flour mixture. Stir in morsels and nuts. Drop by rounded tablespoon onto ungreased baking sheets.

BAKE for 9 to 11 minutes or until golden brown. Cool on baking sheets for 2 minutes; remove to wire racks to cool completely.



Thursday, October 8, 2009

Jamie's Bloomin' Brilliant Brownies

Aku pernah bete banget gara-gara beli buku resepnya si Jamie Oliver yang judulnya "Jamie's Little Book of Big Treats". Sesuai namanya, bukunya kecil n' tipis. Nyampe rumah, aku buka, resepnya cuma dikit. Ternyata buku itu buat comic relief, ya...wajarlah kalo dibikin sederhana. Nah, yang bikin aku keki, ternyata di cover depannya tercetak gede harganya cuma 3 pounds...murah kan? tapi daku bayar lebih dari Rp. 150.ooo....hiiiks!!! Okelah ada biaya importnya, tapi lebih dari 2x lipat....gak rela! abisnya, harganya gak keliatan sih, tertutup sama label harga toko bukunya... kecewa berat deh sama toko buku yang bukunya diplastikin, jadi gak keliatan isi dalamnya (untuk hal ini, ini luarnya pun gak keliatan...huuuh!!!). Anyway, review bukunya next time aja deh, di posting terpisah di bagian book aja. Hum...kecewa bayar lebih koq tetap nge-review?

Well, waktu ngeliat websitenya Jamie Oliver, aku ngeliat salah satu resep yang ada dibuku itu, ya resep brownies ini dan aku PUAS BANGET sama hasilnya!! TOP!! ini bakalan sering aku bikin deh, rasanya beda banget dari brownies biasa pada umumnya. Bagian atasnya tetap retak-retak, tapi lapisan kulitnya lebih tebal (kalo biasanya kan tipis tuh), rasa coklatnya mewah dan berkelas*cieeee...* bagian tengahnya gooey dan lembut, sampe pagi juga tetap lembut. Ini bisa jadi andalanku deh disamping Chocolate Melt Brownies. Apalagi bagi yang gak begitu suka sama brownies yang tengahnya pake melted chocolates, ini bisa jadi alternatif. Pinggirnya kering, tengahnya softy...pokoknya enyak-enyak dan enyaaak... wajar namanya Bloomin' Brilliant Brownies, emang brilliant koq! katanya brownies ini juga yang dijual di restonya si Jamie sendiri. Humm...kebayang enaknya kalo disajikan sama es krim vanilla...jadi gak sabar pengen balik ke Jakarta, supaya bisa buka bukunya dan nyobain resep lainnya. Siapa tau enak juga...hehehe..

So, aku bikin browniesnya tadi malam habis Isya. Padahal rencananya dari pagi, udah nimbang bahan, malah mesti ke tukang jahit sama kak Ika buat minta ukuran doang, mau dikirim ke si Mas di Jakarta. Ceritanya mau jadi among tamu pernikahan anaknya si Bos nih. mesti bikin seragaman, daku malah masih di Jambi..hihihihi... abis ngukur, diajak main ke rumah Riri n' Kak Ika sampe sore (baru pindah nih..) trus lanjut belanja batik Jambi (udah punya batik Jambi belom?? bagus lho...unik! Kalo ke Jambi, jangan lupa beli ya...*promo*). Nyampe rumah udah capek banget, abis tiduran dikamar mau ambil minum, ketemu Nia yang teman-temannya lagi pada main di rumah. Akhirnya, aku paksakan juga deh bikin browniesnya, supaya mereka ada camilan (sekalian biar mereka rada "berisi" makan brownies sebelum tidur *hihihi*...heran, anak ABG sekarang koq bisa ya kurus ramping terus, beda banget deh sama aku...whoa ha ha ha).

Bikinnya ya seperti bikin brownies biasa, cepat dan gak butuh mixer. Yang bikin beda, mungkin karena resep ini lebih banyak pake coklat bubuk dibandingkan tepung dan pake baking soda juga. O ya, aku sempat bikin brownies ini patah, gara-gara dikeluarkan dari loyang sebelum dingin. Padahal, setelah dingin, motongnya gampang banget deh. Di resep boleh ditambahkan cherry dan kacang-kacangan, tapi aku gak pake, cukup irisan almond aja yang ditaburi dibagian atasnya. Setelah dipotong-potong dan dianterin ke kamarnya Nia, aku balik ke kamar lanjut main online game...hihihihi... heran deh, beberapa hari terakhir, aku sepertinya addicted banget sama Yoville dan Cafe World. Keduanya aku mainkan bergiliran, alhasil, beberapa hari ini aku gak produktif banget selain mangkal didepan laptop dan gak keluar-keluar kamar...gawaaaattt....

Ehhh...gak lama setelah itu si Nia malah ngetuk pintu lengkap sama selimut dan bantal. Dengan memelas bilang mau tidur dikamarku aja. Selain takut tidur sendiri (biasanya dia ditemani salah satu asisten di rumah, atau si Dea), dia juga ketakutan gara-gara diceritain temannya bakalan ada gempa yang gede banget di Lampung dan nyampe Jambi. Aduuuh...Nia Nia...ada-ada aja ya. Udah SMA kelas 3 koq masih takut juga.... yo wis lah, akhirnya bibi Lia terpaksa main gamenya pake headphone dan ditengah gelap *teteeep* soale Nia gak bisa tidur kalo lampu hidup... yeah, namanya juga sayang keponakan niih....(sayang gamenya juga)..hihihi




Bloomin'Brilliant Brownies
by. Jamie Oliver

250g unsalted butter
200g dark Fairtrade chocolate (70% cocoa solids), broken up (aku pake couverture)
optional: 75g dried sour cherries (gak pake)
optional: 50g chopped nuts (gak pake)
80g cocoa powder, sifted
65g plain flour, sifted
1 teaspoon baking powder
360g caster sugar (aku pake gula halus aja)
4 large free-range or organic eggs
optional: zest of 1 orange (gak pake)
optional: 250ml crème fraîche (gak pake)

aku tambah almond iris untuk taburan atas aja

Method :

Preheat your oven to 180°C/350°F/gas 4. Line a 25cm square baking tin with greaseproof paper. In a large bowl over some simmering water, melt the butter and the chocolate and mix until smooth. Add the cherries and nuts, if you’re using them, and stir together. In a separate bowl, mix together the cocoa powder, flour, baking powder and sugar, then add this to the chocolate, cherry and nut mixture. Stir together well. Beat the eggs and mix in until you have a silky consistency.

Pour your brownie mix into the baking tray, and place in the oven for around 25 minutes. You don’t want to overcook them so, unlike cakes, you don’t want a skewer to come out all clean. The brownies should be slightly springy on the outside but still gooey in the middle. Allow to cool in the tray, then carefully transfer to a large chopping board and cut into chunky squares. These make a fantastic dessert served with a dollop of crème fraîche mixed with some orange zest.

Sunday, October 4, 2009

Durian Pancake



Ini niiih... kalo ikutan milis yang membernya semangat menularkan dan ditularkan virus buat bikin makanan enyak-enyak. Bermula dari mba' Nia-Radin Cake yang laporan durian pancake buatannya, langsung deh semua pada kasak-kusuk ngebahas pancake yang sedang naik daun ini. Apalagi resep pancake yang di gunakan cukup pake resep kulit semar mendemnya bu Fat, ketuanya milis NCC dan ada step-by step pembuatannya di websitenya mba' Nia...ya udah deh, gak ada kata gak bisa bikin...

Daku sendiri udah lama punya cita-cita mau nyoba bikin. Tapi seperti biasa, cuma cita-cita doang...*ehem*. Bermula waktu teman dekatku si Ika (namanya sama ya sama iparku..hehehe) yang anak Medan, datang ke Jakarta dan nginap di rumah. Doi bawain aku pancake durian dari Kedai Tiramisu di Medan. Waktu itu sempat heran juga ngeliat makanan yang dikemas dengan cantik itu, ngakunya pancake tapi koq gak mirip pancake sama sekali. Sama si Ika dimasukkan ke kulkas supaya bisa dimakan dingin. Pas saatnya nyicip, aku belah dan sempat ragu, gak kebayang durian di-combine sama whipcream... tapi karena si Ika semangat nungguin reaksiku, aku makan juga...wow!!! ternyata enaaakkk!!! apalagi duriannya segar dan nge-gas gitu. Kentara banget kalo pake durian lokal, dan dugaanku bener, si Ika cerita kalo di tokonya itu selalu pake durian Medan dan gak jualan kalo duriannya gak ada. Hummm...pantes!!! setelah makan sebiji, si Muna (mereka teman kuliahku dulu) yang juga nginap di rumah, terbengong-bengong waktu aku wanti-wanti makannya jangan lebih dari 3, secara aku doyan banget...*medit iih!* whoa...ha..ha..ha...

Karena keinget terus sama durian pancake, aku seneng sekalee waktu baca review majalah tentang restaurant khusus dessert di mall taman anggrek. Langsung deh aku meluncur kesana setelah ngerayu si Mas abis-abisan (maklum, dia bukan dessert lover...hehehe). Walaupun rasanya gak seenak yang di Medan, tapi paling tidak kangennya aku terobati lah... Nah, waktu baca laporan durian pancake-nya mba' Nia itu, daku seakan-akan diingatkan kembali *cieee* sama durian pancake yang udah hampir aku lupakan itu. So...mulai deh nyari durian lokal seputaran Jambi. Karena belum ketemu juga, bikin pancake duriannya ditunda melulu...

Semalam pas mau ke supermarket, happy banget ngeliat penjual durian berjejer ditempat mereka biasa mangkal.. humm... mungkin di Jambi sudah mau musim durian kali ya... tapi gak sempat beli karena udah malam. Baru pagi tadi abis makan nasi gemuk di samping bioskop ria, kak Ika yang ingat sama project pancake durian-ku. Arah pulang, dia langsung banting setir ke tempat mangkalnya penjual durian tadi malam itu. Karena baru mulai musim, harganya masih mahal juga Rp. 20.000/pcs. Yo wis lah, cuma beli 5 biji ini. Biasanya kalo udah musim durian di Jambi, harganya bisa murah buanget lho... waktu aku kecil dulu, Papa selalu beli duren satu mobil karena anak-anaknya gila duren semua...hahahaha...

Nyampe rumah, aku nyantai dikamar dulu sebentar. Trus mulai deh bikin pancakenya sama si Dea. Karena beberapa hari ini tiap pagi bikin crepes melulu, bikin pancake ini jadinya gak sulit-sulit amat. Adonannya agak beda sama crepes, yang ini lebih encer (karena menggunalan santan instead of susu) dan gak mengandung mentega, bikinnya juga sedikit tricky. Pertama adonan dituang kewajan, aku sempat kewalahan karena kebut-kebutan sama panas wajan. Karena encer dan mau bikin dadar yang tipis, adonannya keburu matang sebelum sempat diratakan. Naaah...aku ada tips nya nih, sebaiknya wajan diangkat dulu dari api selama beberapa detik (supaya panasnya berkurang), baru dimasukkan adonannya, dengan cara itu, kita punya cukup waktu muter-muter si wajan supaya rata, lalu balikin deh wajannya kembali ke kompor. Tandanya matang, aku cukup ngeliat gelembung udara yang bermunculan aja. Kalo gelembungnya dah banyak, ya udah, tinggal diangkat.


Setelah kulitnya jadi, durian mulai dibelah. Syukurlah duriannya manis dan segar banget. Kalo aku emang lebih prefer durian lokal yang rada nge-gas dibanding durian mothong yang manis aja. Tapi itu tergantung selera masing-masing ya. Toh, kalo aku lagi di Jakarta yang susah ngedapatin duren lokal yang segar, aku cenderung beli durian mothong aja di supermarket, ketimbang buang duit aja beli duren gak enak. Si Dea malah sibuk makanin durian sambil ngeliatin aku yang lagi ngisi dan melipat pancakenya. Lipatannya juga aku ngasal banget*selaluuu*, ada yang kayak bantal supaya mirip seperti di resto dessert, ada juga yang aku bikin gembul-gembul kayak di Medan. Gak kerasa, udah habis semua dilipat dan tinggal di masukkan ke kulkas dan siap buat di nyam-nyam....

Ini resepnya ya :




DURIAN PANCAKE
Adonan kulit by Fatmah Bahalwan
Converted into durian pancake by Nia-Radin Cake


Kulit Pancake

Bahan :
250 gr tepung terigu
3 btr telur
500ml santan
½ sdt garam
(aku tambah beberapa tetes pasta pandan)

Cara membuat :

Taruh dalam wadah, tepung terigu, garam dan telur, aduk rata sambil dituangi santan sedikit demi sedikit hingga santan habis. Tambahkan pasta pandan, aduk rata. Buat dadar tipis-tipis.

Bahan Isi

Whipcream, kocok kaku, masukkan ke pipping bag, sisihkan (aku pake whipcream bubuk aja)
Daging buah durian buang isinya, lumatkan (kasar aja supaya berasa)

Penyelesaian :

Ambil selembar kulit pancake, beri whipcream dan letakkan durian diatasnya. Lipat seperti amplop.

PS: Untuk 1 resep kulit pancake ini, aku menghabiskan 2 bh durian ukuran sedang. Dimakan dingin (jangan beku ya..) lebih enakkk....

Friday, October 2, 2009

Crepes

Kemarin ada gempa lagi, kali ini di Sungai Penuh, kabupaten Kerinci, Jambi. Alhamdulillah deh, keluarga Ibuku (Datukku dari Ibu orang Kerinci) yang berhasil aku hubungi baik-baik saja karena mereka di Tanjung Pauh Mudik, walaupun mereka masih menunggu diluar rumah. Karena getaran gempanya nyampe juga ke Jambi (aku sama Tona lari-larian keluar...hehehe), si Dea sama Abel dipulangkan dan sekolah libur sampe hari Senin. Disaat begitu, bahagia banget ngeliat orang yang kita cintai berada di dekat kita. Mudah-mudahan korban gempa yang meninggal mendapatkan tempat yang layak di sisi-Nya dan keluarga yang ditinggalkan diberikan kekuatan...amiiin...

Si Dea semalam nginep dirumah abangku, Ayahnya si Abel. Tadi pagi dari sana langsung masuk ke kamarku dan godain busu Tona. Semula mau diajak makan nasi gemuk langganan di belakang bioskop Ria, tapi daku lagi males ganti baju, mana mesti nyetir segala. Nah...sebagai Bibi yang baik, aku mikir mau ngapain...hummm... kita bikin crepes aja yuuks... di jamin si Dea pasti suka! Crepes itu versatile banget, mau diisi apa aja, terserah. Bisa manis bisa asin. Suka-suka banget deh. Langsung aku ke dapur ambil perlengkapan buat bikin crepes di ruang makan. Eh, si Dea malah semangat mau ngaduk adonan. Bikinnya gampang banget dan kemungkinan gagalnya kecil, jadi aku biarin aja dia aduk-aduk pake whisk. Yang terpenting dia senang aja deh. Gaya-nya itu lho...sok "menguasai" banget...hehehe...

Adonan selesai, aku mulai bikin crepes selembar-selembar. Sama seperti bikin kulit risol, gak sulit-sulit amat. Busu Tona mau yang agak kecoklatan, kalo aku suka yang kekuningan , kalo Dea mah, apa aja..hihihi.. Setelah jadi, tumpukan crepes yang disusun di piring diletakkan di meja sama aneka topping yang ada dirumah. Terserah deh mau dikasih apa. Bibi Lia pake cream cheese yang di kocok dan selai blueberry (I love this combo!), busu Tona pake banana n' chocolate, kalo Dea pengikut setia Nutella. Gak lama setelah itu, bunda Dea (kak Ika) ikutan gabung, bikin style sendiri, creamcheese sama Nutella...hehehe... seneng deh ngeliat si Dea makan dengan lahap. Aku jadi ingat Ibuku yang suka banget minta dibeliin crepes isi tuna kalo lagi ke mall. Bahkan kalo lagi pengen, kita bisa ke mall cuma buat makan crepes doang...whoaaaa...

Si Dea kayaknya memang doyan, sampe habis 4 crepes dan masih mau lagi tapi sayangnya udah habis.... Yaaaahhh... akhirnya, Bibi gorengin sosis favoritenya yang pake black pepper...yummmy... baru deh Dea puas! Gak lama setelah itu Abel dan mama-nya (Kak Ari) datang, si Dea langsung cerita soal crepesnya... gak lupa dengan pede ngasih pesan ke bang Abel "Besok ke sini-nya pagi ya Bang, Bibi mau bikinin crepes lagi...".... Yeeeee....yakin amat!

Naaah...buat para Bibi, Tante dan Makcik yang mau nyenangin keponakan, niiih resepnya... lupa deh dapet dari mana, udah lama banget disimpen doang di blackberry...hehehe..



CREPES

Bahan :
1 1/4 cup susu cair
1 cup tepung terigu protein sedang (all-purpose)
2 btr telur, kocok lepas
3 sdm butter, cairkan

Caranya :
Campur tepung dengan susu dalam wadah, aduk dengan whisk hingga tepung larut dan tidak berbutir (saring bila perlu), masukkan telur dan mentega cair, aduk rata. Siap untuk didadar tipis-tipis. Beri topping, lipat atau gulung. Enjoy!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...