Search This Blog

Loading...

Friday, October 24, 2008

My Friend Doni

Hari ini...sedih...

Kemarin sore, dapat kabar kalau teman ku sewaktu SD, lagi di rawat di ICU rumah sakit. Ketika aku dengar namanya, dadaku langsung berdetak, kembali ke kenangan ku waktu kecil dulu.

Doni, pernah duduk sebangku dengan aku. Anaknya kurus, jarang senyum tapi baik banget sama aku. Dia termasuk anak cowok yang gak pernah panggil aku "Ndut", dia orang yang bisa bicara dengan aku dan melihat aku sebagai teman sekelas yang tidak beda dengan lainnya. Tidak ada embel-embel Gendut ataupun ciut karena aku anak Bupati waktu itu. Doni ya Doni, teman sekelas ku.

Aku gak ingat kapan terahir kali ketemu dengan Doni, seingatku, aku sempat kaget lihat Doni yang sudah tinggi tapi tetap kurus seperti dulu. Rasanya sudah lama sekali, itu pun aku tidak ingat lagi. Yang aku ingat jelastentang Doni, hanya anak laki-laki yang sewaktu SD selalu berpakaian rapi, dan rumahnya di ujung jalan. Di samping rumahnya ada temanku, dan kalau aku main kesana, Doni hanya melihat dan menegur seadanya. Kadang-kadang, diapun ikut bermain bersama kami.

Sampai di rumah sakit, aku lihat Ibunya Doni sudah terbaring lemah, aaahh... tante yang selama ini tegar menghadapi segala cobaan, segala kejadian yang menimpa keluarga mereka, ternyata tumbang, tidak mampu melihat penantian Doni di ICU. Aku melihat Imron, abangnya Doni yang matanya berkaca-kaca juga menyimpan kesedihan yang mendalam. Dengan lemah Imron bercerita kalau serangan malaria tropica sudah sampai ke otak Doni....Ya Allah...

Pintu ruang ICU dibuka bagi siapa saja yang ingin melihat Doni, seperti menjadi petanda bahwa pihak rumah sakit memberikan kesempatan bagi kerabat dan sahabat Doni yang ingin memanfaatkan sisa waktu yang ada....tapi kakiku enggan melangkah, enggan melihat temanku yang sedang menderita...

Pagi tadi, aku kembali teringat Doni, ntah kenapa aku merasa harus ada keajaiban yang hadir menyelamatkan Doni, dia teman yang baik, aku masih bisa ingat tatapan mata Doni ketika di kelas dulu, aku masih ingat tertawanya. Harapan untuk kesembuhan tidak boleh putus...harus...

Tapi hati kecilku juga miris teringat almarhumah Ibuku dulu.... Jum'at...hari Jum'at... hari baik bagi umat Islam ini menyimpan berjuta misteri. Ibuku, menghadap Allah SWT juga pada hari Jum'at...di siang hari...Ya Allah, jangan terulang lagi, jangan Doni...

Tapi Allah berkehendak lain, satu sms yang mengabarkan kepergian Doni siang ini, sedih, haru, sudah tidak terkatakan lagi. Apakah ini yang terbaik?

"Ya Allah, terimalah Doni di sisimu, berikanlah tempat yang layak, terimalah segala amal dan kebaikannya...."

Selamat jalan Doni, semoga kau temukan kebahagiaan mu yang abadi, biarlah kenanganku akan dirimu adalah tawamu di sekolah dulu....percayalah, suatu saat, kita akan bertemu lagi...

Thursday, October 23, 2008

Black Forest

Ceritanya hari ini kak Ika mau datang, siplah, bisa langsung tak ajak blajar bikin black forest, secara yang punya mixer dia...hehehe...(yah, namanya juga masih dalam susana mudik), so minta di bawain skalian.

Sebelum kak Ika datang, aku minta anter sopir ke Tbk, beli taffieco black forest, karena yang di jual botol gede, sama penjualnya aku diambilin yang botol kecilnya, sempet ragu juga soal isinya, abis, botolnya gak meyakinkan gitu....tapi sutralah, trus beli DCC sama Wippy™ (udah nanya sama Cindy cara makenya, jadi sedikit pede sih, kapok sama Roselle), cherry dan sebangsanya.

Kak Ika datang, langsung nanya DCCnya mana...yaaaahhh, ketinggalan!! yo wislah, terpaksa balik lagi..hiks...mana jauuuuhhh....yah, sekalian sambil beli mentega dan telur segala. Karena malas mikir, cakenya pake resep yang biasa buat bikin cupcake, tapi aduuuh.... koq gak item ya, terpaksa lempar pertanyaan di milis buat next time kalo bikin lagi (sekarang udah gak keburu)...


Sambil nungguin cake mateng, kita bikin hiasan coklat, aku sudah lama kepengen banget pengen bikin pager-pageran pake mika, kak Ika bikin pager pake cetakan lidah kucing....hasilnya bagus tuh, di kanan...seragam ukurannya. Ternyata, bikin pagar pake mika itu tidak segampang kelihatannya tapi gak sesulit bayangannya...*cieeee...*

Trus coklat, di serut-serut (perlu dong, biar tetap mirip black forest) trus Wippy™ di kocok, bener deh, jauh lebih gampang dan enak koq!. Pas cakenya matang, langsung di belah 4 (biar bisa menghias sendiri-sendiri....ogah rugi...hehehe)...

Hasilnya....Ta Da, not bad lah hiasannya. Tapi cakenya, gak pas banget deh. Terlalu padat buat BF, memang seharusnya pake sponge cake yang lebih ringan... sayang kita cuma sempat menghias satu-satu, karena harus melihat temanku Doni di rumah sakit, punyaku langsung tak anter ke rumah abangku, Iqbal, buat anak-anaknya Hilmy dan Nadia on the way ke rumah sakit.

Tuesday, October 21, 2008

Cheese Button


Mumpung lagi nyantai, hari ini posting resep kue kering lebaran kemarin aja aah.. Karena XL internetnya lagi rese', lemooot banget, terpaksa ngetiknya pake Blackberry adza. Ntar kalo internetnya udah normal, baru deh fotonya di load lagi..

Kue yang satu ini enaaaaakkk banget. Aku dapet resepnya di blog nya mba' Anne, disana dia cerita kalo dapetnya dari mba' Femmy. Ceritanya, resep ini sempet bikin heboh di milis, dan udah lumayan lama mondar-mandir diantara anggota milis. Gak heran, karena rasanya emang uenyaaaak... Aku aja, semula agak sangsi dan cuma bikin satu resep aja, sekali mencicipi... Wow!! Langsung bikin satu resep lagi... O ya, ini juga masuk ke "must have" list kue lebaran yang akan aku bikin tiap tahunnya... Syuuukaaaa...dehhhh...

Must have list?? Well, karena udah di niatin mulai sekarang tiap lebaran, kue-kuenya bikin sendiri, soalnya almarhumah Ibuku dulu juga gitu... *kangen*.. Tiap lebaran langsung deh bikin macem2 kue, nastar keranjang, nastar jambu, kue pala, kue domino, dan kue kelapa... Semua dasarnya sama, variasinya aja yang beda.. Aku paling suka kue kelapa-nya, sampe sekarang gak ada yang nyamain....top banget! Susahnya, ibuku bikinnya pake ukuran mangkok, dan tepungnya di kira2... Hum.. Kayaknya ntar mesti rekonstruksi ulang deh..*cieee*... biar bisa bikin sendiri.. dan bisa di ceritain ke anakku nanti...Whoa ha ha ha ha kapan yach? Aya-aya wae...

Ehem.... Kembali ke Cheese Button, rasanya unik dan bikin ke tagihan. Manisnya glazur dan asinnya keju, saling mengimbangi dan pas banget. Bikinnya lumayan mudah, yang agak memakan waktu, ya ngolesin glazurnya (aku pake sendok es krim). Nyetaknya, aku pake cookie cutter bunga yang simple aja...

Nih resepnya :

Cheese Button

Bahan :
275 gr butter
1 sdm gula halus
3 btr kuning telur
1 btr putih telur
150 gr keju edam
100 gr sagu
350 - 400 gr terigu protein rendah
Keju cheddar parut secukupnya

Bahan glazuur :
275 - 300 gr icing sugar
50 - 60 gr putih telur
1/2 sdt cream of tar tar
Vanilli/cuka/lemon essence secukupnya

Caranya :

1. Kocok butter dan gula halus hingga rata, masukkan telur, kocok rata, masukkan keju, aduk rata. Masukkan sagu, lalu terigu. Uleni hingga rata/kalis.

2. Giling tipis 2-5 mm. Cetak, olesi glazuur, ratakan, taburi keju. Angkat satu per satu, tata dalam loyang kue kering (berjarak). Oven dg api kecil hingga matang.

Glazuur :
Kocok semua bahan hingga setengah mengembang, masukkan essece, aduk rata.

Sunday, October 19, 2008

Doll cake

"Deeee...meriah amat, mau kemaneee... "

Siang tadi kak Ika ke kamar, ngeliat aku browsing, langsung nebeng buat liat-liat bentuk cupcake. Trus aku lihatin foto-foto hasil kursus fondant di matraman dulu, eh..kak Ika malah jadi semangat sama Barbie cake yang di hias fondant. Trus aku tunjukin blog-blog yang memuat Barbie cake yang cuantiik cuantiik… deeee...tambah kalap tuh.

Kebetulan waktu kursus dulu, aku sempat foto step-stepnya, kak Ika langsung tanya-tanya. Karena gak bakat nerangin, mending langsung di praktek aja deeh… kan sisa fondant kemarin masih ada. Kita sempat bingung juga, berhubung belom pada mandi *iiiihhh… jijay!!* dan sopir gak ada, gimana mau beli boneka plastik… dengan semangat 45, kak Ika langsung nyari boneka Barbie bekasnya si Dea, kebetulan di rumah ada keranjang mainan tempat mainan para keponakan yang ketinggalan *namanya juga rumah Datuk & Nenek*. Ta daaa… dapet deh, tapi boneka plastiknya kecil… tapi ya udahlah, semangat kak Ika udah tinggi, pokoknya harus jadi…hehehe

Mau bikin cake beneran, loyang rok boneka-nya juga belom punya, ya udahlah, tanpa putus asa, kak Ika langsung meng-curving styrofoam bekas tv, buat di jadiin dummy…whoa ha ha ha ha

Mulai dari bikin rok, masangin baju…seru deh, sekalian nempelin hiasan nya. Ternyata, gak semudah waktu kursus dulu (jelas dong, dulu ada mba' Fat yang selalu siap buat bantuin..hehehe), mana bonekanya kecil, kembennya itu lho mpok, melorot ajeee... Bunga-bungaannya ada yang di bikin lagi, ada juga sisa hiasan fondant bikin cupcake kemarin, jadi bentuknya ngasal banget, untung bonekanya imut, jadi gak keliatan banget pake baju bekas…hahahaha..

Trus, karena taplak meja makan dari plastik yang ada emboss-nya, kak Ika nyoba nempelin, eeehhh…ternyata, cantik lho, kayak renda gitu… langsung deh bonekanya di topiin…gaya ih, pake kembang gede di kepala… hehehe… nih hasilnya, lumayan kan…


"Lihat deh topinya, itu yang di emboss pake taplak meja plastik...kreatif..."

Saturday, October 18, 2008

Flower Garden Cupcakes

"Ini pink and blue bikinanku... biasa banget..."


Kemarin lusa, ntah kenapa tiba-tiba aja pengen bikin cupcake yang pake papercup solo. Tapi karena lagi di Jambi, terpaksa order lagi, padahal di rumah Jakarta masih ada 250 papercups yang belum pernah kepake sama sekali. Ya udahlah, pesan aja, langsung email mamanatrixie dan minta di kirim yang besok udah nyampe di Jambi. Karena sayang di ongkos, yang semula mau pesen 100 aja, malah jadi 250 lagi. Aaahh...gak pa pa lah, nanti di kasihkan ke kak Ika aja (iparku), dia sejak aku kasih tau website-nya MAKI, langsung addicted sama dunia per-cupcake-an, apalagi setelah ikutan aku bikin mini cupcakes buat lebaran, selalu cerita mau bikin cupcakes juga, tapi belom kesampaian. Padahal udah minta di catatin resep segala. Hum…besok kalo dia datang, tak ajak bikin aja sekalian, biar ada temannya.

Semalam, kita ke tbk buat beli bahan-bahannya, sebangsa fondant, mentega putih, pewarna dan beberapa spuit. Sayang, banyak yang gak ada dan peralatannya kurang bermutu, mana mahal pula, nyesel juga peralatanku yang udah canggih * ehem * di bawa kembali ke Jakarta duluan sama pembantuku. Ya sudahlah, apa yang ada aja diakal-akalin. Kak Ika paling semangat nyobain fondant, nyampe rumah, langsung aja mulai ngajak bikin hiasan cupcakenya, kebetulan aku udah ikutan kursus fondant di matraman, jadi dia langsung tak kasih pelajaran fondant kilat…hahahaha

Paginya, kita langsung duduk di meja makan yang di sulap jadi meja kerja. Dengan celotehan dan keusilan Dea (ponakanku). Hasilnya, not bad lah, walaupun pewarnanya agak mengecewakan (warnanya kurang “hidup”) tapi hasilnya, sangat lumayan mengingat semua serba terbatas…. punya kak Ika, malah lebih bagus, kayaknya dia emang bakat deh, dan emang niat, malah gurunya kalah jauuuuhhh...hehehehe…


"Ini Flower Garden-nya kak Ika, cantik yah...udah layak di komersilkan nih..."


Resep cakenya, pake resep yang sama waktu lebaran kemarin. Bikinnya mudah, tinggal di ceplungin aja semua dan rasanya juga enak koq. Resep ini aku dapet dari mba’ Rina rinso dan udah jadi andalan ku tuuuh…

Ini resepnya :

Easy Cupcake
(namanya aku bikin-bikin aja..hehehe)

Bahan :
150 gr margarine/butter
150 gr castor sugar
175 gr terigu
1 sdt baking powder
3 btr telur
1 sdt essence vanilli (kalo gak ada, pake vanili bubuk aja)
Kalau ingin cake coklat, tambahkan +- 2 sdm coklat bubuk

Caranya :
Masukan semua bahan ke dalam kom mixer, kocok dengan kecepatan sedang hingga rata (pastikan bagian bawah juga rata) selama +-7 menit, masukan ke dalam cetakan muffin yang sudah di beri kertas, panggang hingga matang.

Gampang kaaaaaannnnn….



"Pagi-pagi Dea udah gak sabar mau pake kaos oleh-oleh Datuk dari Singapur kemarin, trus langsung dapat pengalaman pertama ikutan menghias cupcake sama Bunda dan Bibi..."


Friday, October 17, 2008

International Dessert Books

Pillsbury Baking

Ini favoriteku, resepnya banyak dan gak sekedar gambar thok! Mayoritas resep cake dan kue Amerika sekali. Trus di penuhi juga resep dasar, seperti Yellow cake, White cake sampe Angel cake. Trus juga di bagi jadi beberapa bagian, ada roti, pies, cookies dan cakes serta holiday baking. Alasan utama aku beli, ada resep German Chocolate Cake. Ini cake favoriteku waktu masih tinggal sama host family di Amrik. Diatas cakenya di beri topping kelapa, enaaakk… ntar deh, aku coba bikin yaaa…



Just Desserts and Other Baked Treats by Daniel Tay

Buku ini di tulis oleh pemilik cafĂ© BAKERZIN™. Waktu lihat, langsung excited aja, soalnya ada gambar macaron nya. Aku suka beli macaron di situ, tapi harganya, wow…. Jadi ceritanya mau belajar bikin sendiri deh, walaupun belum kesampaian. Isinya lumayan menarik, kalo yang suka beli dessert di Bakerzin, ya, ini bukunya… dan bahan yang di gunakan, gak susah-susah amat di cari dan resepnya sederhana juga. Oh ya, di dalamnya juga ada resep aneka fillings, buttercreams, dll… Aku udah nyoba bikin resep Strawberry Shortcake-nya… uenaaaakkkkk…


Desserts by Martha Stewart


Aku beli buku ini di Periplus di bandara Juanda, Surabaya. Hari itu, hari pemakaman mantan Presiden Indonesia, Bapak Soeharto. Pesawatku delay lumayan lama karena katanya bandara di Jakarta sibuk untuk persiapan pemakaman, tapi gak apa-apa, aku sangat menghormati pak Harto, dan aku terharu juga ketika beliau di makamkan. Kita jadi ingat jasa seseorang, ketika orang itu pergi ya….

Sambil menunggu, aku jalan aja seputar bandara. Sayangnya, bukunya gak bisa di buka (di plastik gitu), sebel deh kalo gak bisa lihat bukunya. Tapi, karena ada “Martha Stewart”nya, ya udahlah, anggap aja jaminan mutu… langsung beli aja. Isinya, lumayanlah, tapi mayoritas resepnya unik dan agak susah di terima di Indonesia. Bahannya pun lumayan susah di cari. Apalagi bentuknya juga biasa aja, gak di hias atau di bikin cantik kayak cake di Asia pada umumnya, semua di hias seadanya dengan buah atau bunga-bungaan. Tapi aku yakin rasanya enak, Martha Stewart gitu lho…

Cheese Wrap

"hanya menggunakan dua bahan ini..."


Waktu di Phillipines, ceritanya nginep di rumah temen, istrinya bikin cemilan yang laris banget, memang enak dan mudah di terima siapa aja... maklum, kita terdiri dari beberapa negara... apa lagi aku emang suka segala yang cheesy (gak heran, aku yang makannya paling banyak..hehehe *malu-maluin*), padahal di Indonesia, kita juga punya lho yang seperti ini, tapi biasanya isinya pisang, keju, coklat...

Tapi, cerita ini aku masukin ke blog, karena gak nyangka aja, idenya se-sederhana ini bisa di terima oleh macam-macam budaya...hum...siapa tau ntar aku jadi dubes atau istri dubes...*mimpi kali yeeee*... whoa ha ha ha.... atau kedatangan teman dari macem-macem negara, bener lho, saat itu, lumpia ini malah jadi topik pembicaraan yang mencairkan suasana...


"Rasanya, keju bangeeetttt...."


Setelah nanya keju apa, ternyata....bikinnya gampang banget, apa lagi buat kita orang Indonesia, yang emang udah biasa liat lumpia dan keju cheddar... waktu itu, gorengan ini di hidangkan dengan spagehetti yang lezat... nyaaamm....


Bahan :

Keju cheddar, potong kotak panjang, sekitar 1 x 5 cm (lebih kecil jg gak papa kalau terlalu asin atau gak begitu suka keju)
Beberapa lembar kulit lumpia
Minyak goreng

Caranya :

Bungkus keju dengan kulit lumpia, seperti amplop. Lalu goreng hingga kekuningan. Hidangkan.

Mudah kan....??? kalau mau buat stok di kulkas, letakkan di piring, bungkus dengan plastic cling wrap. Tinggal goreng aja kalau pengen ngemil.

O ya, aku rencananya nih, mau eksperimen dengan jenis keju lain, seperti mozzarella, bayangkan, keju lumer keluar dari kulit yang renyah....huuuummm.... eh, mungkin kalau cheddarnya di parut, lebih seru kali ya.... whatever deh, pilihannya unlimited....



Blueberry Marble Cake



Naaah....
Kalo ini bener-bener heboh. Udah niaaat banget bikin, selain di bukunya keliatan menggugah banget, juga masih ada stok putih telur yang mesti diabisin, sampe beli selai blueberry (yang ada blueberrynya donk...) eh, malah tetep aja keuber-uber waktu. Mesti ke kantor segala... Sebenarnya emang salah aku juga sih, suka menunda-nunda *kebiasaan jelek*.... udah tau siang mesti ngantor, yang rencananya mau bikin jam 9 pagi, malah startnya jam 1- an....ya ampuuuun.... itu sih bukan telat lagi, emang ganti waktu!!

Hasilnya, selagi hangat, langsung aja di potong-potong... cicip dulu...hummm...enakk! manis, asem dan lembuuut sekaleee..... aku bisa liat blueberry diantara lapisannya dan strusselnya, malah bikin penasaran....mungkin biar lebih keliatan marmernya, adonan yg di beri selai di beri sedikit pewarna ungu kali yaa...(pewarna khusus makanan lho..food grade..ehem..) pokoknya enak deh, kesimpulannya, this is a keeper deh.... akan di bikin lagi....gak tau kapan siihh...hehehehe

Sambil kasak kusuk menuju kantor, begitu nyampe, langsung di letakkan sekotak cake di meja, canggih ih, gak nyampe 20 menit udah abis....(doyan apa laper ya?).... banyak yang bilang enak, apalagi masih anget (di kira sengaja kali...)...o ya, ada juga yg bilang strusselnya ke asinan (walaupun tetap enak) dan kentara rasa blue bandnya... humm... gak seru dong, kalo yg makan tau merk bahannya...hehehehe... ok lah, next time, ganti unsalted butter aja buat strusselnya...

Pulang ke rumah, langsung nyari sisa potongan cake...soale di kantor tadi hanya bisa bengong ngeliat kuenya diabisin, gak tega juga ikutan ambil, lha..niatnya kan emang buat dibagiin.... sekali liat masih ada di meja makan, langsung serbu... tapiii..eh, koq jadi kering ya, dan gak selembut tadi???? apa karena gak di simpan di wadah tertutup?? ok, perlu di catat, next time kalo bikin lagi harus gini... setelah dingin, potong dan simpan di wadah tertutup...Siiiiip laah...

Blueberry Marble Cake

Bahan :
300 gr putih telur
1/2 sdt cream of tartar
150 gr gula pasir
150 gr tepung terigu
30 gr tepung maizena
100 gr margarine, lelehkan
150 gr selai blueberry

Strussel :
120 gr margarine
150 gr tepung terigu
50 gr gula halus
25 gr susu bubuk

Strussel : Campur semua bahan, aduk hingga berbutir, sisihkan.

1. Kocok putih telur dan cream of tartar hingga setengah mengembang. Masukan gula pasir, kocok kembali hingga mengembang.

2. Masukan tepung terigu dan tepung maizena, aduk hingga rata. Tuang margarine, aduk rata.

3. Bagi adonan menjadi dua bagian, satu bagian di biarkan putih, satu bagian lagi di beri selai blueberry, aduk rata.

4. Tuang adonan secara bergantian kedalam loyang yang telah dioles margarine dan diolesi kertas roti.

5. Panggang dalam oven dengan suhu 170˚C selama 20 menit. Angkat, taburi dengan strussel. Panggang kembali selama 25 menit atau hingga matang.

Wednesday, October 15, 2008

Kue Mete

Aku punya temen yg masih sodara, aku suka main ke rumahnya, apa lagi kalo lebaran, kue mete ini selalu jadi inceran ku… aku pernah diajarin mama-nya bikin di rumahnya, tapi resepnya hilang (ya iyalah, waktu itu aku masih SMP boo….aku sekarang 30 !! *sok tua* Sekarang mamanya sudah wafat, dan aku pun jarang ketemu sama temenku itu.

Sempat lama juga nyari-nyari resepnya, beli macem-macem buku resep, malah kepikiran juga mau nyoba bikin sendiri *sok tau*, tapi gak ada yang berhasil. Masih keinget aja rasanya. Akhirnya, dapet juga resepnya, dari sepupu temen ku itu…setelah bertahun-tahun penasaran aja, duh, seneng banget!!

Lebaran kemarin, langsung bikin dan sekali di coba… wah langsung muncul kenangan di masa lalu…cieeee….heran, kenapa gak nanya dari dulu-dulu aja ya…..duuhh… *biasa...telmi*
Gak tau juga kenapa namanya Kue Mete, padahal tidak di dominasi mete lho, metenya cuma buat taburan aja. Cuma, kuenya emang enak, walaupun udah ketinggalan zaman. Cobain deh, lebaran kemari, laris manis lhooo….

Kue Mete

Bahan A :
150 gr margarine
100 gr butter
125 gr gula halus
2 btr kuning telur
½ sdt vanili
1 sdt soda kue

Bahan B :
300 gr terigu
2 sdm susu bubuk

Taburan :
100 gr kacang mete mentah, cincang kasar
50 gr gula pasir kasar
Cherry/sukade, potong kecil

Caranya :
1. Kocok semua bahan A hingga creamy dan tercampur rata (jangan terlalu lama), masukan bahan B, aduk rata.
2. Bulat-bulatkan adonan sebesar kelereng (akan membesar setelah di panggang), tekan tengahnya dengan cherry/sukade hingga sedikit gepeng.
3. Guling kan bagian atasnya ke campuran mete+gula.
4. Panggang hingga matang.

Enjoy!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...