Search This Blog

Loading...

Sunday, November 30, 2008

Chicken Rice With Smoked Beef Casserole


Hepi deh!
Ceritanya kemarin sempat terbengong-bengong sebentar abis download myspace buat blackberry, ternyata ada message dari Dustin yang nanyain, bener gak kalo aku pernah exchange student di Greencamp, Marion, Ohio. Terakhir aku ketemu dia tahun 1994-1995...wuiiihhhh...udah lama buanget....dan yeah...gua udah tua banget! *sedih*

Anyway,
Si Dustin adalah anak terakhir dan satu-satunya laki-laki dari keluarga angkat (host family) ku waktu di Ohio. Mereka punya anak 4, masih kecil-kecil, yang paling tua kalo gak salah waktu itu kelas 4 atau 5 SD. Dustin sendiri, umurnya antara 5-6 tahun. Sayangnya, aku gak lama sama mereka, karena pindah ke Minnesota, paling 6 bulanan lah, tapi banyak kenangannya deh, ada yg menyenangkan, ada yang nggak...mulai dari yang gua ngantuk dan dingin setengah mati karena harus nunggu bis sekolah jam 6 pagi disaat salju berjatuhan (rumahnya jauh banget dari sekolahku), dan tiap pulang sekolah, aku harus ngatur strategi untuk lari kencang masuk rumah biar gak diuber-uber sama si Elmer, anjing mereka, yang entah kenapa tiap liat aku mau nyerbu aja. Katanya dia gak gigit sih, cuma aku jijay aja sama anjing. Pokoknya hebohlah...

Nah, tadi balasanku di balas lagi sama Dustin, katanya dia masih ingat sama aku, soalnya pernah aku bikinin kodok kertas...hehehe (itu masih jadi senjataku sampe sekarang kalo ada anak kecil yang susah dibikin diam) dan aku pun ingat dustin karena dia kalo ngomong masih cadel, sedangkan aku waktu itu bahasa Inggris-nya fresh dari Jambi, jadi sama-sama gak nyambung...*kaciaaaannn deeeehhh*

Aku akan selalu ingat mereka, soalnya mereka yang petama kali ngajarin aku tentang Amerika. Di rumahnya aku baru tau microwave pertama kali, saking noraknya, aku pernah bikin microwave-nya berasap. Abisnya, yang mestinya cuma 5 detik, aku tekan 50 menit! sukses deh gosyong. Disana juga aku baru ngerasa jadi anak paling tua, gimana ngurusin 4 orang yang kecil-kecil sama sifatnya masing-masing.

Pernah, mereka ditinggal ortu-nya berantem entah kemana (memang pasangan muda sih, kalo gak salah, ibunya aja waktu itu baru 24 tahun), aku yang baru umur 16 tahun, bingung banget karena selain gua laper, anak-anaknya juga belom pada makan. Dengan sok yakin aku mau ngerebus telur aja, eehh...airnya mendidih, aku malah panik. Gagal total pokoknya. Untunglah, mereka sepertinya sudah biasa, mereka buka sayuran kaleng, masukin ke mangkok dan di microwave aja, makannya pake garem sama merica tok, sekedar untuk menahan lapar. Aku masih ingat wajah Dustin yang ngunyah kacang panjang kalengan dengan wajah terpaksa. Duuuhh...aku ngerasa bersalah banget deh, tapi gimana lagi, walaupun aku udah 16 tahun, di Indonesia, kan banyak pembantu...kedapur aja gak pernah.


Ayam dan smoked beef nya di susun rata diatas nasi, supaya yang makan kebagian semuanya...




Setelah disusun, tuangi saus dan ditaburi parutan keju yang banyak, siap panggang...lebih enak lagi pake keju mozzarela, tapi yang ada keju kraft doang, yaa...tetap enaaak!


Aku bikin casserole ini karena ingat Dustin. Seandainya waktu itu aku bisa, pasti mereka aku buatin. Gizinya lengkap dan anak-anak pasti suka. Tapi aku puas, karena sekarang Dustin udah mau tamat SMA dan dari foto-fotonya, kayaknya dia happy dan siap kuliah... walaupun buat ku, dia masih anak kecil yang suka masuk ke kamarku cuma buat nyari permen atau coklat yang aku bawa dari sekolah.

Ini resep dasarnya dari host Dad ku yang di Minnesota yang di tulis di buku ku (doi takut kalo aku kelaparan...hahahaha). Kalo di resepnya pake soup kalengan, di sini aku bikin sendiri (basicnya sama aja sih) dan ditambah smoked beef. Bikinnya praktis dan cepat, rasanya yummy buat yang suka rasa keju. O ya, kalo ada broccoli, bisa dicampurkan saat susunya di panaskan sekalian.... potensi menggagalkan diet?? YUP!!




Chicken Rice With Smoked Beef Casserole

Bahan :
2 potong dada ayam (kalo aku dipotong kotak, supaya cepat matang)
6 lembar smoked beef panjang/beef bacon, potong sekitar 5 cm
300 ml susu segar
1 sdm merica hitam
1/2 - 1 bawang bombay, iris kasar
3 siung bawang putih, cincang halus
1 btr telur
1 mangkok kecil nasi matang dingin
2 - 3 sdm butter (aku pake minyak zaitun/olive oil, lebih sehat)
garam secukupnya
keju parut

Caranya :
  • Olesi wadah casserole dengan butter/olive oil, susun nasi hingga menutupi seluruh dasar wadah (gak perlu tebel, ntar jadi nasi panggang). Sisihkan.
  • Panaskan sedikit olive oil di wajan, panas kan potongan ayam, cukup sampai sedikit kecoklatan. Sisihkan.
  • Dengan wajan yang sama, tambah sedikit olive oil, masukan bawang bombay, bawang putih, tumis hingga layu, masukan merica hitam, tambahkan susu dan telur, aduk sebentar, beri garam secukupnya. Biarkan mendidih. Matikan api.
  • Susun ayam dan smoked beef berselang-seling diatas nasi. Tuang saus krim, rata ke semua bagian. Taburi dengan keju parut.
  • Panggang di oven 30-40 menit. Sajikan.
PS : Supaya telur tidak berbutir, sebelum dimasak, ambil sedikit susu dingin dan kocok bersama telur, baru dimasukkan kedalam susu hangat. Ooops.... casserole ini gak bisa di potong, jadi makannya harus diambil dengan sendok besar dan dimasukkan ke piring. Messy...but yummy.

Enjoy!

Friday, November 28, 2008

Almond Chocolate Truffles

Di kulkas masih punya ganache lumayan banyak, sisa bikin Opera cake yang gagal beberapa waktu yang lalu. Aku udah punya banyak rencana mau diapain ganachenya, semula mau di bikin isian pralines lagi...(bosen, yang makan cuma gua sendiri)...trus mau di bikin cupcake... (wah, bisa gagal rencana bikin cupcake warna-warni)... trus mau dibikin pudding... (ribet kalo harus nge-vla, kalo gak pake vla, jadinya ager-ager coklat aja *biasa banget*)...

Akhirnya, ku bikin truffles aja... sekalian ngabisin sisa bahan yang ada...lagian, aku sukaaaaaaa banget truffles-nya Dapur Coklat, sayang si mas suka ogah kalo diajak ke sana, secara dia emang gak suka yang manis-manis....*nasib*

Ubek-ubek kotak ajaib, tempat aku menyimpan semua perlengkapan, ketemu almond bubuk, tinggal dikit, paling gak nyampe 150 gr. Jadinya bikin almond truffles deh... sempat mikir, ntar dimasukin rhum juga, tapi agak ragu sama ke-halal-annya, walaupun imitasi. Takut ntar di makan Nga Faisal atau si mas, ntar panjang urusannya kalo mereka bete abis makan truffles yang ada rhum-nya...hehehe

Bikinnya gampang deh, gak bisa dibikin gaya resep nih, soalnya kira-kira aja. Don't worry, kemungkinan gagalnya kecil buanget....asyik kan!




Almond Chocolate Truffles

Bahan :

-Ganache
-Unsalted butter
-Almond bubuk
-Rhum/kahlua/cointreau (optional)
-Coklat bubuk/kacang panggang cincang/mesis

Caranya :

Panggang almond bubuk diatas wajan hingga sedikit kekuningan, angkat, sisihkan.

Letakkan ganache dan unsalted butter didalam mangkok, dan panaskan diatas panci berisi air mendidih diatas kompor, aduk hingga licin, angkat.

Masukan almond yg sudah dipanggang, aduk rata. Masukkan ke dalam kulkas selama 1 jam hingga mengeras dan dapat di bentuk (kalau menggunakan alkohol, ditambahkan ketika adonan sudah mencapai suhu ruang, masukkan kembali kedalam kulkas). Bulat-bulatkan adonan truffles, gulingkan ke dalam coklat bubuk/mesis/kacang. Jadi deeeehhh....



Bisa juga truffles nya di lumuri coklat cair, baik itu dark, milk ataupun white chocolate buat coating. Caranya, setelah coklat dicairkan, celupkan aja truffles, trus angkat dan diamkan hingga mengeras. Walaupun gampang, aku terlalu malez, jadi cuma dilumuri sama coklat bubuk dan mesis aja...hehehehehe

Thursday, November 27, 2008

Thai Mango Squid Salad


Masih dalam suasana "ngabisin mangga muda", Siang tadi bikin salad mangga dan cumi a la Thai. Semula cuma mau masak cumi saus mentega aja. Masih ke inget nyomot cumi menteganya si mas waktu makan di Solaria *hehehe*. Tapi di tengah-tengah jadi bikin salad ala Thai aja deh, kebetulan mangga muda di depan masih buanyak....

Waktu kuliah di Inggris, aku tinggal di asrama kampus Williams hall, nah, kalo makan malam, penghuninya (yang mayoritas mahasiswi Asia), kita pada ngumpul di dapur yang gede, masing-masing bikin makan malam dan nanti di makan sama-sama di meja makan panjang dan saling icip-icip...(duuuuhh, jadi pengen kuliah lagi!). Nah, aku punya temen deket dari Thailand, Jan. Anaknya suka masak masakan Thai yang enak-enak dan gampang di "terima" sama orang Indonesia. Pernah dia bangunin aku tidur buat makan karena dia masak sayur, kirain sayur apa, gak taunya sayur asem, cuma namanya aja yang beda...tau gitu gak bangun dehh...hehehehe... (maklum, lidah Sumatra)


Anyway, biasanya aku masak yang praktis aja, goreng ayam pake tepung bumbu yang di kirimin almarhumah ibuku dari Indonesia....walaupun kesannya aku gak bertanggung jawab banget di banding masakan temen-temenku yang canggih-canggih, mereka pada suka tuh ayam goreng tepungku....*ngeles*... Setelah selesai masak, aku keliling2 dapur (kompornya ada 4) liatin anak lain masak, ada yang dari China, Hong Kong, Taiwan, Philipina, Korea, dan Thailand. Dari merekalah aku diajarin bikin telur pindang pake air teh, kimchi pake sprite (gak nyangkaaa...) dan dari temen Thai-ku, aku belajar banyak bikin masakan Thailand. Thai salad adalah salah satu yang aku suka. Pada dasarnya, dia ngajarin aku bikin kuah salad, campuran saladnya bisa apa aja. Bisa ayam rebus, soun, jamur, ikan, udang, sapi...begitu juga sayurnya, direbus aja.....buanyak deehh variasinya....

Kali ini aku bikin mangga sama cumi, kebetulan aku juga beli agar-agar strip di supermarket, penasaran pengen nyoba siapa tau bisa jadi menu buat diet (yang sejauh ini belum berhasil aku lakukan, selalu jebol....beraaaatt boooossss... *suara si mas*), ternyata enak juga lho, gak ada rasanya, kayak soun, tapi texturenya asik, kenyal-kenyal.

Ini resepnya, waktu mau mengaduk sausnya, masukkan sedikit-sedikit. Karena ada yang suka saladnya asal lembab aja, ada juga suka yang basah (kayak punyaku ini). Kalo mau ada variasi rasa, bisa di tambah kacang goreng yang di hancurkan.



Thai Mango Squid Salad

Bahan :
200 gr serutan mangga muda
1 cumi-cumi besar, bersihkan, potong dan rebus sebentar tiriskan.
1/2 cup agar-agar strips, rendam dalam air 20 menit, tiriskan.

Saus :
4 sdm kecap ikan Thai (aku pake merk squid)
2-3 sdm air jeruk nipis
2 sdm gula
2 sdm air
5 btr cabe rawit (bisa ditambah dan dikurangi sesuai pedas yang di inginkan), cincang kasar.
2 siung bawang merah, iris tips

Caranya :
Campur semua bahan saus dalam mangkuk, aduk rata. Diamkan selama beberapa menit agar menyatu. Siram dan aduk ke dalam bahan salad sebelum di sajikan.

Rasanya asem-asem seger gitu, dan ini cukup untuk 3-4 orang...

Tuesday, November 25, 2008

Es Serut Mangga


Karena harga mangga lagi murah dan buanyak, temen-temen milis NCC, ngadain Mango Week. Seperti biasa, aku semula semangat buanget buat ikutan, semua resep yang bisa di modif pake mangga udah di siapkan, tapi akhirnya, sampe Manggo Week udah mau abis, masih belum di bikin juga. Ada aja masalahnya, gak sempatlah, mendadak mesti ketemu oranglah sampe mangganya keburu abis dimakan keponakan...hehehhe

Akhirnya, kali ini aku bikin juga dengan bahan mangga (emang mesti nunggu kepepet dulu..). Bedanya, bukan mangga matang yang selalu menggairahkan, tapi mangga mengkal dari pohon mangga di depan rumah.


Pohon mangga ini ditanam almarhum abangku, bang Sadat dulu. Beliau menanam 2 jenis mangga. Yang satu ini baru berbuah kali ini dan gak tau jenis mangga apa. Pohonnya pendek, tapi buahnya besar-besar banget, malah ada yang sebesar pir singo korea. Bentuknya bulat, ada yang bilang mangga apel, karena bentuknya bulat kayak apel. Wanginya unik, kayak mangga gedong, tapi ukurannya jauh lebih gede dan warnanya hijau. Dagingnya putih, kering dan padat. Gak tau ya, kalo mateng manis apa gak. Kali ini aku petik aja sama Tona, karena pohonnya pendek, buahnya lumayan mengganggu kalo mau parkir mobil. Lagian gemes ngeliatnya, pengen metik aja.



Semula aku mau bikin manisan mangga. Tapi akupun juga gak doyan amat sama manisan buah, cuma dari pada kebuang ya udahlah, di kupas dan diiris aja. Pas udah diiris semua, buka blackberry browser, berubah pikiran deh, bikin es mangga aja. Kayaknya lebih seru dan pasti segar. Mangganya langsung diparut lagi, pake parutan keju dan parutan microplane. Ternyata serutan microplane hasilnya lebih menarik dan lebih cepat. Akhirnya, berguna juga tuh parutan, padahal belinya impulsive aja, gara-gara nonton Rachel Ray marutin keju buat Oprah...whoa ha ha ha

Ide resep ini aku bikin setelah ngeliat beberapa resep online, tapi ada yang aku rubah dan aku tambah sesuai dengan taste ku sendiri. Ini resepnya :



ES SERUT MANGGA

Bahan:

650 gr serutan mangga muda
300 - 400 gr gula (sesuaikan dengan keasaman mangga)
1/2 sdm Vanilli
1 sdm garam halus

Caranya:

Campur mangga dengan garam, aduk rata, diamkan selama 15 menit. Lalu bilas dengan air matang, tiriskan. Masukan kedalam mangkok.

Campurkan gula dan vanilli kedalam mangkok mangga , aduk rata, hingga benar-benar tercampur. Simpan dalam kulkas semalaman.

Penyajian:

Ambil sekitar 2 atau 3 sdm manisan mangga ke dalam gelas. Beri air dingin, aduk rata, beri es batu. Tambahkan buah leci kalengan bila suka.

Minum deehh...

Sssttt...Ini udah dicoba si mas sebagai customer pertama... (karena Tona dah balik pagi tadi, cuma dia yang bisa dijadiin objek penderita...hihihi), dan kata si mas, enak tuuuhh... (Padahal aku juga baru nyicip bareng dia itu, dan aku juga suka!!) Siiiip laaaaaah!

Monday, November 24, 2008

Beef Steak With Mushroom Cream Sauce

Tona sepupuku yang kuliah di Bandung datang for the weekend, sesuai dengan pesananku, dia datang bawa Gurilem. Aku sendiri gak tau gurilem itu apaan, tapi sempat dibahas sebentar di milis. Kaget juga waktu ngeliat bentuknya, ternyata biasa aja, mirip snack yang lain. Cuma pedasnya aja yang bener-bener menyengat. Rasanya, ya lumayanlah, tapi bukan sesuatu yang akan ku kejar deh kayaknya.

Anyway, kemarin Tona pengen makan steak. Kebetulan di kulkas aku ingat ada daging steak yang aku beli di Kemchic waktu ke Pacific Place sama si mas. Semula mau kembali ke Atkins diet, tapi ya udahlah, makan steak lebih enak...hehehehe




Anyway, kalo bikin steak buatku gak sulit. Host Dad ku waktu masih sekolah di Minnesota, Michael Jacobson, pernah ngajarin aku bikin. Menurut beliau, pada dasarnya, bikin steak sangat bergantung pada kualitas daging dan proses pemanggangan. Kalo keduanya pas, steak udah sempurna. Basic steak, cukup daging di beri bumbu black pepper dan garam aja, udah enak banget kalo dipanggang dengan baik.

Kemarin, kita nyoba manggang daging steaknya pake oven listrik mungilku. Susah deh, nentuin panas dan waktu pemanggangan supaya daging gak kering. Mending pake cara yang biasa aja deh, di panggang di atas wajan datar, lebih terkontrol. Sewaktu daging sudah mengeluarkan kaldu, biasanya Host Dad ku nambah sayuran supaya matang dengan saus lezat dari kaldunya. Tapi karena gak ada sayur, yang ada cuma jamur enoki doang. Ya sud lah, masukin aja. Sausnya juga pilih saus krim, kebetulan masih ada whipped cream di kulkas, tapi hasilnya gak eneg koq. Di tambah jamur champignon, yuuuummm...




Beef Steak With Mushroom Cream Sauce

Bahan:
2 potong daging steak sapi
1 sdm merica hitam dihancurkan
1 sdt garam
3 sdm wachestershire sauce/kecap Inggris
1-2 sdm mentega
Sayuran (optional)

Saus:
1/2 bawang bombay, iris tipis
1-2 sdm mentega
4 sdm whipped cream
100 gr jamur champignon kalengan, iris
1 sdm tepung maizena
Kecap inggris secukupnya
Merica hitam secukupnya
Garam secukupnya

Cara membuat :

Steak :
Tusuk-tusuk daging steak dengan garpu bolak-balik. Beri garam dan merica, lalu tambahkan kecap inggris, ratakan. Diamkan minimal 1 jam.

Panaskan wajan, masukan mentega. Panggang steak di atas wajan, balik apa bila sisinya susah matang. Sesuaikan kematangan dengan keinginan. Ketika air kaldu daging keluar, masukan sayuran yang di potong kecil (bila ada) panggang daging hingga matang. Letakkan daging di piring, sisihkan kaldunya.

Saus:
Panaskan mentega, tumis bawang hingga layu. Masukan air kaldu daging dan whipped cream, aduk rata. Setelah agak panas, masukkan jamur. Tambahkan kecap inggris, merica hitam dan garam secukup rasa. Setelah mendidih pertama, masukan larutan maizena, aduk rata hingga mengental.

Susun sayuran dan daging di piring, tuang saus jamur diatasnya.



Untuk merica hitam, aku selalu pake yang utuh dan digiling pake pepper mill. Rasanya beda banget sama yang sudah digiling/bubuk yang dijual di dalam botol. Kalo merica bulat yang digiling ini, rasa mericanya lebih kuat. Kalo gak ada pepper mill, ditumbuk aja sampai hancur. Sama fresh nya.

Wednesday, November 19, 2008

Opera Cake

Udah lama banget pengen bikin Opera ini. Kalo baca posting blognya temen-temen di milis, cuma bisa terkagum-kagum dengan muka pengen. Akhirnya, tadi di coba juga. Sok mampu aja pokoknya....

Persiapannya dimulai dari kemarin. Bikin ganache-nya hati-hati banget, pengalaman gagal waktu lebaran kemarin soalnya. Setelah whipped cream nya panas, langsung api di matikan dan masukin potongan dark chocolatenya, diaduk rata sampai larut dan licin. Diamkan, setelah dingin, tutup pake plastik cling lalu dimasukkan ke kulkas semalaman supaya nyoklat dan berwarnanya gelap.

Siang, langsung bikin jaconde cake nya. Pas lagi mau nyiapin bahan-bahan, sempat tergoda mau putar haluan bikin Triple Caramel Chocolate Cake (TCCC) yang juga lalu-lalang di milis. Rasa-rasanya, kemungkinan berhasil lebih gede kalo bikin TCCC ini, dibandingkan dengan Opera. Tapi, mengingat persediaan almond ada, ya harus tahan godaan, tetap fokus sama Opera aja. Cepat atau lambat, toh harus di coba juga, kalo gagalpun, artinya cuma a matter of time la yawww....

Bikin Jaconde-nya gak susah-susah amat, yang susah justru masukin ke loyang supaya tipis. Loyang yang sudah aku alasi kertas roti, aku kasih adonan sekitar 7 sendok sayur kecil. Jadinya, bagus dan kuningnya rata. Masalahnya, ngupas kertas roti dari cakenya. Cake tipis ikutan ketarik dan sobek *mau nangis*...belum lagi kertasnya nempel banget, kayak di lem!!!

Masalah lain, karena oven listrikku mungil dan cuma muat 1 loyang, setelah loyang ke 3, adonannya turun, kayaknya kelamaan nunggu antrian...hiks...*nangis kenceng*...


Akhirnya, Opera cake tetap aku bikin (sayangkan...ganachenya yg udah sempurna *ehem*)...dari 6 lapis jaconde yang di bikin, 2 normal dan 4 dari adonan yang udah keburu turun kelamaan ngatri oven. Tapi yah, aku susun juga.....*dengan berat hati*...2 lapis Jaconde hancur sewaktu mau ngelepas kertas rotinya, jadinya tinggal 4. Nah, 2 lapisan bagian atas, adalah adonan yg turun dan bantat, udah aku cicipi kue dari adonan turun juga yg patah, rasanya lumayan, almondnya berasa tapi teksturnya kayak karet, cairan kopinya sampe gak bisa diserap saking ngaretnya...whoa ha ha ha ha..

Setelah disusun, di mirip2in sama Opera, pake tulisan Opera segala...yaah..lumayanlah. Walaupun tingginya cuma 2,5 cm... Dan lapisannya gak rapi (cenderung hancur malah)...kayaknya mesti di tanya as soon as possible deh kesalahannya dimana! Next time, nyoba bikin lagi, tapi tunggu moodnya baik dulu deh, dan nunggu punya oven gede biar gak turun lagi adonannya..


Resepnya aku pake resep mba Ita Kustina, yang udah lalu lalang di milis. Kalo mau liat bentuk cake yg sukses, ke blognya mba' Riana aja ya....(liat deh, kalo bener bikinnya, betul-betul menggoda cakenya...hiks...) Ini resepnya...






Opera Cake
by Ita Kustina

Jaconde Cake:
200 gram Almond bubuk/ Mete bubuk
150 gram gula pasir halus
6 butir telur ayam utuh
50 gram mentega, cairkan
55 gram tepung terigu
115 gram putih telur
55 gram gula halus
Air kopi untuk siraman cake

Ganache:
500 gram Dark Cooking Chocolate, cincang
500 gram whipping cream

Instruction:
Ganache:

1. Panaskan cream hingga panas tapi jangan sampai mendidih, matikan api. Masukkan dark cooking chocolate, aduk hingga coklat mencair dan membentuk adonan yang halus dan mengkilat.

2. Dinginkan, inapkan dalam kulkas semalaman. Menjelang digunakan, keluarkan dari kulkas dan aduk/kocok hingga ringan dan mudah dioleskan.

Cake:

1. Campur almond, gula pasir dan 3 butir telur, kocok dengan mixer kurang lebih 10 menit.

2. Masukkan sisa telur satu persatu, sambil terus kocok, dan setelah semua telur masuk, kocok kembali kurang lebih 10 menit.

3. Masukan 2 sendok besar adonan kedalam mentega cair, aduk rata, sisihkan.

4. Campur tepung ke dalam adonan almond aduk rata.

5. Kocok putih telur sampai berbusa, masukan gula halus, sambil terus kocok sampai kaku tapi jangan terlalu kaku.

6. Campur adonan almond dengan putih telur, aduk rata.

7. Masukan mentega cair yang telah dicampur sedikit adonan, ke dalam adonan almond.

8. Bagi kue menjadi 6 bagian ke dalam loyang ukuran 22x22 cm, panggang dengan api besar (200 derajat Celcius) kurang lebih 10 menit.

Assembling:

1. Ambil selembar cake, siram dengan air kopi yang aromanya enak, lapis dengan ganache.

2. Tumpuk satu lembar cake di atas cake tadi, siram cake dengan kopi dan oles dengan ganache.

3. Demikian terus sampai semua cake habis. Masukan ke dalam kulkas kurang lebih 20 menit agar lapisannya menempel dengan mantap dan kue menjadi dingin.

4. Siram atasnya dengan cokelat siram atau ganache cair (jika ada sisa ganache, bisa dipanaskan lagi untuk menyiram cake).

5. Masukkan lagi ke dalam kulkas kurang lebih 1 jam hingga coklat bagian atas agak kaku.

6. Rapihkan pinggirnya dengan pisau yang dicelup air panas. Hias sesuka hati




O ya, sisa ganachenya di jadikan isian pralines aja, kebetulan waktu ke Titan senin kemarin beli beberapa cetakan pralines dan pengen bikin pralines yang bentuknya gak ke kanak-kanakan, rada-rada professional gituuu...kalo ini sih, gak mengecewakan...very satisfied deh... *menghibur diri sendiri..*




Sunday, November 16, 2008

Risoles Ragout Ayam

Duuuh...capeeeeeeekkk buangeeettt deh, tapi seneng, baru pulang dari Anyer. Tempat kita liburan kali ini enak sekaleee, nyaman dan homey....akhirnya, aku nyemplung ke laut juga...hehehe... kemarin, sebelum berangkat, bikin risol buat bekal di jalan. Sekalian pengen nyoba bikin kulit risol yang tipis lagi, pake wajan crepe yang dulu dibeli, bermanfaat sekali. Kebetulan di rumah juga masih ada tepung roti kasar, jadi nya pas!

Biasanya aku bikin risol mayones. Tapi, takut si mas bosen, dan kayaknya dia gak nge-fans sama mayones. Pilihannya, american risoles atau ragout ayam. Sempet mau bikin pake sayuran, tapi males motongnya...*pemalas*. Akhirnya aku pilih ragout ayam deh, soalnya kalo amris, ribetlah kalo mesti ke supermarket buat beli smoke beef doang.

Pagi-pagi udah nitip yu Yati beli dada ayam di pasar, eeeehh....malah ke tiduran lagi. Jadinya bikin jam 11an, karena terburu-buru, ragout-nya pun versi ekspress, langsung pake kaldu instant aja, gak sempet mikirin bumbu. Tapi kalo waktunya lebih panjang, biasanya buat ragoutnya aku pake irisan daun bawang, merica bubuk, bawang bombay di potong kecil (yang di tumis dulu dengan ayamnya), jadi deh. Lebih lama, tapi lebih sehat dibanding serba instant.
















Heran, sebelumnya, bikin pie buah, aku cuma dapet 17 pcs, sedangkan rekan-rekan di milis, bisa jadi 20 pcs. Kali ini, aku bikin risol pun juga dapetnya cuma 17 pcs...hiks...hiks... yah, mudah-mudahan angka 17 nya bawa berkah...amin! *apaaaa cobaaaa*

Kali ini hepi banget sama kulitnya. Pake resep kulit American Risolesnya bu Fat di website NCC. Lega, ketemu resep yang pas. Kulitnya mulus, tipis, lentur dan rasanya enak. Bentuk risolku jadinya profesional banget, kayak di toko...*narsis*...hehehehe... kayaknya dengan resep yang sama, kulitnya bisa di bikin macem-macem deh, gak cuma risol. Bisa buat sosis solo gitu. Bahkan, karena rasanya yang sedikit egg-y, kayaknya pas juga tuh di jadiin kulit semar mendem (my next project tuuuhh...)


Setelah di beri isi, di lipat, di celupkan ke telur kocok dan di gulingkan ke tepung roti, diamkan dulu minimal 1 jam di kulkas sebelum di goreng.



Risoles Ragout Ayam

Kulit Risol (by Fatmah Bahalwan, NCC)

Bahan :
100 gr tepung terigu
1 sdt garam
3 btr telur
250 ml susu cair
1 sdm mentega, lelehkan
margarine untuk olesan

Cara membuat :

1. Ayak terigu, taruh dalam mangkuk bersama garam. Buat lubang ditengah, pecahkan telur di dalamnya, aduk satu arah.
2. Tambahkan susu sedikit demi sedikit, hingga adonan menjadi licin dan halus.
3. Tambahkan susu hingga habis, masukkan mentega leleh.
4. Tutup adonan dengan plastik, diamkan 30 menit.
5. Olesi wajan dadar diameter 12 cm dengan margarine, panaskan.
6. Tuangi 1 sendok adonan, ratakan sambil diputar, 2-3 menit, angkat.

Ragout Ayam a la Lia :

250 gr daging ayam, potong kecil-kecil/cincang
300 ml susu cair
1 sdm minyak goreng
6 sdm terigu
100 ml air
1 bks kaldu ayam bubuk
garam secukupnya

Caranya :
1. Larutkan terigu dengan air hingga licin dan tidak berbutir. Sisihkan.
2. Tumis ayam dengan minyak hingga matang, tambahkan susu, kaldu dan garam, biarkan mendidih.
3. Masukkan larutan terigu, kecilkan api, aduk terus hingga mengental dan tidak berair.
4. Dinginkan, siap di gunakan.



Makan risol ragout ayam ini, aku jadi ingat kak Ira. Kakak baik dan cantik yang pinter masak sewaktu aku masih kuliah di Atlanta dulu. Apartemen ku satu komplek sama Kak Ira, cuma beda building aja circa 1996-an. Kak Ira ini yang sering ngajakin aku bikin kue yang enak-enak, termasuk ngajarin aku bikin ragout. Tentu aja, waktu itu aku ikut kak Ira ke dapur di apartemennya cuma buat makan kuenya doang, gak ada niat buat belajar, tapi aku ingat cara pembuatannya thok. Dari kak Ira lah aku kenal risol, brownies, cheesecake, pudding roti, siomay, macaroni schotel... bahkan kita pernah ketimpa order bikin 300 pcs lumpia buat acara bersama atlet Indonesia waktu olimpiade di Atlanta. Aku sampe tidur di sofanya kak Ira yang empuk. Kemana ya kak Ira sekarang? lost touch nih...kangen!

Saturday, November 15, 2008

Mini Fruit Pies

Sebenarnya, bikin pie buah ini gak ada rencana. Siang tadi (kemarin ding, sekarang udah jam 4 subuh..), ke toko Ani buat beli peralatan pengganti, maklum, peralatanku ada beberapa aku kasihkan ke kak Ika. Sayangnya, banyak yang gak ada. Trus bete juga di toko ani itu udahlah aku nemu barang-barang yang harganya lebih murah di tempat lain, servicenya makin lama-makin payah. Mba'2 yang jaga, pada ketus kalo di tanyain. Apa karena siang ya? tapi udahlah, emang gua pikiriiiinn.... yang bikin tambah bete, waktu nanya cetakan fondant alteco, mba' nya ngasih satu set, terdiri dari 3, trus aku tanya, bukannya biasanya 4? aku ingat, aku punya yang bunga beli waktu kursus fondant di matraman (trus kasihkan ke kak Ika) isinya 4....eeehh, mba' nya malah tambah jutek. Belum lagi nanya spuit 1M, dan spuit buat bikin tulisan, langsung aja bilang gak ada. Ternyata, yang buat tulisan ada tuuuhh.... niat jualan gak siiiih....

Trus aku liat cetakan pie mini, jadi ingat blognya mba' Efi Andra yang bikin pie buah. Cuma koq mahal bener, Rp. 40.000-an/lusin!!! kaget dan mikir juga, kalo bikin pie gak mungkin cuma punya 1 lusin toh... langsung deh japri mba' Efi buat perbandingan, ternyata memang gak worth-it bayar segitu buat cetakan pie, langsung deh nyimpen email nya mba' Efi, tempat, nomer dan harga nya, pokoknya lengkap. Next time, bakalan ke sana deh. Keluar dari toko Ani, beli asinan dan langsung ajak supir ke proyek Senen. Itu juga iseng aja, secara udah di senen ini, sekalian mau beli cup kecil buat bikin cupcakes, juga buat pengganti.

Sampe Toko ACC senen, wuiiihh... kalap deh. Yang jaga baik2 dan edukatif banget. Nanya cetakan pie, langsung deh di kasih cetakan yang pas (yang paling sering di beli) buat bikin mini pie. Harganya??? Rp. 8000.-/20 pcs!!!! selain itu, aku juga beli cetakan putu mayang, secara Bokap suka banget, ntar kalo ke Jambi, bisa di bawa sekalian. O ya, aku juga beli spuit lokal, satu paknya cuma 20 rb, asik kan?? Mampir juga beli plastik dan stik kukis hias (ntah kapan bakalan bikin). Selesai belanja, mampir bungkus sate padang, dan langsung ke rumah!

Sampe rumah, dah kenyang abis makan sate, mikir mau bikin apa yaa.... liat-liat resep, tiba2 aja pengen fruit pie! (bisa jadi karena too happy sama cetakan *hehe*) langsung ingat resep fruit pie-nya bu Fatmah di websitenya NCC. Keliatannya gampang dan udah beberapa kali di bahas di milis, apalagi di rumah masih ada rambutan dan jeruk mandarin kalengan. Langsung deh praktek. Yu Yati di suruh ke warung, beli susu, telur dan mentega. Sementara aku udah menimbang bahan. Bikin crust-nya, sebenarnya gak sulit, tapi gak bisa rapi dan seragam aja...*gimana ya?* akhirnya aku timbang aja 25gr/pie, lumayan seragam sih, tapi tetap gak rapi.



Anyway, pada dasarnya gak ada kesulitan yang berarti, kecuali bikin kulit pie supaya seragam aja. Bikin vlanya gampang banget lagi! setelah pie crust dan vla matang dan dingin, langsung deh assembly. Karena di tengah rambutan ada nanas, jadi pake tambahan nanas deh. Semula toppingnya cuma, rambutan, nanas dan orange. Sudah cukup cantik sih, tapi kayaknya butuh sesuatu yang merah untuk membuatnya lebih bersinar. Untung masih ada persediaan cherry di kulkas, setelah di potong2, pie ku jadi cantik dan "berseri". Tapi aku gak sempat lagi pake agar-agar, kalo pake, pasti lebih cantik lagi, lebih shinny gitu...selain gak ada agarnya, waktu juga gak cukup, aku juga harus rapat di kantor (Nyeseeeelll datang rapat! tau gitu gua gak datang! dasar penjilat! *marah ke siapa yaaa*). Ya udah lah, apa adanya, lagian di cicip udah enakkk... aku bawa sekitar 9 biji buat di bagiin.

Rasanya, puaaaaasss banget, akhirnya bisa bikin pie buah sendiri. Resepnya NCC ini emang sip, crustnya buttery dan vla-nya, yummy! untuk satu resep, aku cuma dapat 17 biji. Di milis ada yang bilang bisa dapat 20 biji. Yaaahhh...mungkin nanti kalau skills ku bikin pie udah baik, mudah2an bisa dapat 20 biji, dengan ukuran dan ketebalan yang sama. Amin!




Fruit Pie
Source : Fatmah Bahalwan (NCC)

Bahan kulit Pie:
250 gr tepung terigu, serba guna
1/2 sdt garam
125 gr mentega
5 sdm air es

Bahan Vla :
500 cc susu
100 gr gula kaster
5 btr kuning telur
30 gr tepung maizena
1 sdm mentega
1 sdt vanilli extract

Bahan Topping :

  • Aneka buah, spt strawberi segar iris tipis, kiwi, anggur hijau, anggur merah, jeruk mandarin kaleng, atau buah lain spt semangka, melon yg dibentuk bulat, dan lain-lain.

Bahan Siraman:
1 sdt agar-agar putih
100 cc air
1 sdt gula
(didihkan ketiga bahan ini, sisihkan)

Cara membuat :

  • Uleni bahan kulit hingga menjadi adonan liat, gilas tipis, cetak pada cetakan pie kecil, tusuk-tusuk bagian bawahnya dengan garpu agar pie tidak menggelembung, oven hingga matang. Lebih kurang 20 menit.

Vla :

  • Cairkan tepung maizena dengan sebagian susu, campur kuning telur, aduk rata, sisihkan.
  • Rebus susu dan gula hingga mendidih, masukkan campuran maizena dan kuning telur, aduk cepat, biarkan mendidih sekali lagi. Angkat. Sisihkan.

Penyelesaian:

  • Isi mangkuk pie dengan vla, hias dengan potongan buah, siram 1 sdt agar-agar bening.

Wednesday, November 12, 2008

Un-bake Klappertaart



Dari dulu aku emang suka klappertaart. Tapi belinya kalo lagi iseng aja, misalnya ngeliat di toko kue, ya udah, beli. Gak ada klappertaart tertentu yang aku suka dan gak pernah punya tujuan beli itu doang. Pernah sama sepupuku Tona, iseng beli Hanna's klappertaart di Sogo foodhall, langsung kepengen nyoba bikin. Tapi gak ada resep yang seperti itu, pake resep lain aja, hasilnya enak juga, seperti klappertaart pada umumnya tapi beda jauh sama Hanna's.

Beberapa hari yang lalu, waktu sama Bokap ke PS, beli lagi dah yang rasa keju. Enaaakkk....tapi dikiiiitttt.... hehehehe.... pulangnya, langsung browsing, eeeehhh...ketemu resepnya di sini. Baru tau deh, kalo klappertaart itu ada yang di panggang dan ada yang gak. Kalo' klappertaart Hanna's , jenis yang gak di panggang. Texturenya lembut (mirip vla kental) dan enak di makan dingin-dingin. Naaahh...kemarin langsung di coba. Tapi resepnya banyak yang aku ganti, biar gak ada yang mubazir gituu... Ini resep versi ku ya, kalo mau yang asli, langsung klik aja ke link-nya.

Un-bake Klappertaart

Bahan :
500 gr daging kelapa muda (buang kulit ari yang menempel ya!)
150 gr tepung terigu
150 ml air
1000 ml susu segar
10 sdm susu kental manis
1/2 sdt essence vanilli
100 gr margarine
100 gr butter
200 gr gula
6 kuning telur
2 putih telur


Caranya:
1. Larutkan terigu dengan air. Aduk rata hingga halus dan tidak menggumpal. Sisihkan.
2. Campurkan semua bahan ke dalam panci besar, aduk rata.
3. Masukkan larutan terigu, aduk rata.
4. Masak dengan api kecil dengan di aduk satu arah hingga kental. Matikan api, aduk terus hingga agak dingin. Masukan kedalam wadah. Dinginkan di kulkas. Ready to serve.

Variasi:
Sempat juga aku bikin variasinya (kebetulan ada sisa creamcheese). Ketika hampir mengental, adonan aku pisah sekitar 600 gr, lalu aku tambah 100 gr Yummy™ creamcheese, aduk dan di panaskan lagi sebentar hingga mengental.

Hasilnya aku bawa deh ke kantor buat di cicipin, ternyata, yang pake creamcheese lebih creamy gitu. Tapi yang gak suka cheese, lebih suka yang biasa....next time yang biasa aku tambah fresh cream kaya' resepnya teh Uceu ahhh...biar lebih creamy juga gitchuu...

O ya, toppingnya, yang biasa aku kasih serutan coklat couverture dan ada yg pake bubuk kayu manis aja. Yang pake creamcheese aku kasih topping blueberry dan pake serutan keju + cherry.

Hari ini, aku makan klappertaart lagi (hasilnya banyaaaaakkk oi!) ternyata, malah lebih enak...

PS: Foto diatas jangan di tiru. Jangan coba-coba pake papercup, hancur dah! *ya iyalah..*



Friday, November 7, 2008

Wilton Decorating Books

Sepulang dari Kamboja, kayaknya butuh refreshing deh, untuk menghibur hati yang luka..*cieee* kemarin lusa mau bikin browniesnya Jammie Oliver, eh malah tumpah dari oven. Bikin kursi makan penuh dengan adonan coklat dan yu Yati cemberut karena mesti bersihin. Nah, dari pada blog sepi, mending posting buku aaahh...

Kedua buku yang mau di posting hari ini adalah buku dekorasi dari Wilton. Sebenarnya, kalo dari bentuknya sih, lebih mirip majalah atau katalog yang tebal, tapi isinya, wah...padat!! Gak rugi deh beli, gambar jelas dan petunjuk mudah di ikuti, tentu saja, di dalam buku memakai produk wilton.

Selain itu, juga ada petunjuk step by step mengoles cake, menghias bahkan mengisi cupcake dengan isian lezat. Ada juga beberapa resep dasar di bagian belakang, juga list produk-produk wilton sekalian harganya. Pokoknya a must-have item buat yang suka dekor cake sooo worth-it lah..


CAKE DECORATING!

Di dalamnya banyak gambar kue hias yang kreatif banget, padahal, idenya sederhana, cuma gak kepikiran aja. Media yang di gunakan fondant, royal icing dan buttercream. Memang, banyak yang memakai loyang ataupun cetakan wilton *pengen*... Tapi dengan sedikit imajinasi, semua bisa di buat dengan peralatan yang ada di rumah. Apalagi, sekarang loyang buatan lokal atau made-in-cawang, udah bagus-bagus lho. Di dalamnya juga ada beberapa ide untuk cupcake dan kue pengantin yang baguuuuss banget... Favoritku, kue anak-anak yang sedang berenang pake water slide.. Lucuuuu bangeeet..



CUPCAKE FUN!

Sesuai judulnya, isi yang satu ini penuh dengan ide untuk menghias cupcake sesuai dengan semua acara. Selain penampilannya cantik, juga idenya sangat luar biasa deh. Misalnya, cupcake di susun berbentuk cheerleaders. Imut banget! Di bagian belakang juga ada resep aneka cupcake (aku udah nyoba resep cupcake red velvetnya, uenyyaaaakk!!), juga ada cara mengisi bagian tengah cupcake dengan aneka fillings...nyam nyam.. Di buku ini, cupcake tidak hanya di hias dengan buttercream, royal icings atau fondant saja, tapi juga dengan cookies dan chocolates... Seru deh!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...