Search This Blog

Loading...

Tuesday, June 30, 2009

Dea's Birthday Cake and Cupcakes


Kemarin, keponakanku Andrea Rizka Hanifa (Dea) ulang tahun yang ke-6. Karena dia lagi nginap di rumah, pagi-pagi sudah ke kamarku ngasih pengumuman kalo dia ulang tahun. Setelah big hugs dan kiss kiss, dea ngomong minta dibikinin kue ulang tahun. Humm...gimana ya? kalo dibikin hari itu juga gak sempat deh, akhirnya Dea di janjikan kue ulang tahun keesokan harinya (hari ini). Geli juga ngeliat Dea keliling rumah lagi nyebarin berita kalo ulang tahunnya diganti besok..hehehe... Semula, gak ada rencana buat di rayain, soale Dea di Jakarta cuma liburan doank dan temen-temennya di Jambi, tapi seperti biasa, lama-lama ngembang deh. Karena Dea sepertinya ada semangat mau ngerayain, Bunda-nya ada ide buat ngundang teman-teman ngaji Dea (Dea kalo di tempat Eyang dari nyokapnya, suka ikut ngaji) sore tadi. Pesta simple aja, nyanyi-nyanyi dan makan-makan gitu.

Aku oke aja, yang penting tugasku bikin kue. Trus aku jadi ingat pernah beli boneka ala Barbie di pasar Jatinegara. Buatannya bagus banget, wajahnya rapi dari karet, bukan dari plastik seperti boneka murah lainnya. Waktu itu langsung beli 3 aja, siapa tau mau bikin doll cake lagi. Dea disuruh milih mau boneka yang mana untuk cakenya. Duuuh...ternyata rambut blonde itu emang laris ya.. Tapi loyang rok Barbie gak punya (padahal dulu udah hampir beli, bingung buat apaan), rencananya mau beli aja di tbk sambil beli bahan kue lainnya. Kak Ika ngajak ke toko Ani dan disana gak jual loyang rok doll cake seperti yang aku mau. Sampe sore gak ada solusinya, terpaksa deh mikirin ide baru buat birthday cakenya.

Dari Ani (hiks...hiks...kantongku jebol lagi, ngeliat patchwork kupu-kupu buat fondant dan beli cetakan bunga), kita lanjut jalan ke Plaza Senayan (Aku, si Mas, Tona, Dea dan Ortu ). Mampir sebentar di hero buat beli bahan kue sebangsa tepung dan lainnya. Ketemu coklat berbentuk batu koral dan yuppi berbentuk hati. Beli deeeh...walaupun gak tau bakal apaan, dibeli aja.

Nyampe rumah udah hampir tengah malam, mulai bikin adonan cupcake. Karena ngantuk, gak ada waktu berlama-lama, jadi pilih resep Easy Cupcakes aja, tinggal kocok sekalian 2 adonan. Busu Tona bertugas memasukkan adonan ke papercup dan manggang. Sementara aku mulai nyicil figurine. Ampuuunn...susah banget mikir tengah malam. Dipaksa-paksa, akhirnya bisa bikin 5 figurin (keong, kodok, beruang, kelinci dan pinguin) serta beberapa bunga-bungaan. Jam 2-an pagi, kita pilih tidur aja. Apalagi sepupuku Tona itu harus balik ke Bandung jam 6 pagi.

Bangun jam 8, aku gak nyadar kalo Tona udah berangkat, aku langsung ke meja lagi, mulai nyiapin adonan cake. Aku bikin chocolate sponge cakenya pake resep cake Black Forest, disiram syrup caramel dan di tengahnya diberi chocolate ganache. Sambil bikin cake, aku mulai menghias cupcake, ngasal aja, soale udah males mikir dan nyiapin kotak-kotaknya. Karena oven ku kecil, aku memanggang cake 3 kali, sayang yang terakhir bantet karena aku keasikan ngerumpi sama Dina, keluargaku yang lagi nginap di rumah. Terpaksa deh, bikin cake bertingkat batal.

Memang susye bangets bikin cake tanpa ada gambaran, soale aku sudah terlalu semangat mau bikin doll cake, kalo mesti ganti, waaah....gak siap, kacau banget deh. Figurin yang aku bikin udah gak jelas konsepnya apaan. Asalkan aku bisa bikin, aku buat aja. Nanti mau diapain, urusan belakangan. Aku masih mikir, apa yang bisa dibikin lagi supaya ada bonekanya. Iseng-iseng, aku nyoba bikin anak cewek yang sedang duduk, rambutnya dibikin kayak Dea aja. Mata dan mulutnya pake edible marker. Alhamdulillah...jadi!! ini figurin manusia pertama yang aku bikin. Sayang aku ngewarnai kulitnya kelewat gelap, mestinya dikiiiiit aja. Well, mentang-mentang si Dea item manis...whoa ha ha ha

Aku juga sempat bikin nemo ala kadarnya. Susye ternyata, tapi asalkan berbentuk ikan, ya lumayanlah. Supaya ada dimensi, cake bantat tadi aku potong kotak kecil, buat jadi alas duduk boneka Dea yang lagi megang bunga. Dibawahnya aku buatkan kolam, yang dipinggirnya ditaburi coklat berbentuk batu-batu koral (suka deh ngeliat coklatnya!). Disitu aku letakkan keong, kepiting dan dua nemo yang lagi berenang. Kelinci yang gak mau berdiri, sandaran bersama sang kodok. Yang kasian, pinguinnya bengong aja sendirian....hihihihi

Bentuk kuenya kacau banget deh, apalagi aku nyusun bunganya asal, trus aku kasih rumput disana sini supaya lebih hidup. Hummm....mestinya rumputnya dulu yaaa.... supaya gak sepi, dipinggirnya juga aku kasih bunga dan rumput... Selesai deh, cake perjuangan cinta keponakan.. cake sudah jadi, cupcakes sudah didalam kotak... sorenya sudah di jemput sama Bunda dan Ayah Dea. Akhirnya aku bisa mandi pagi plus siang sekalian...*shush shush*...hehehe

Sore tadi aku sama si Mas, mampir ke rumah Eyang-nya Dea nganter kado. Sayang, pesta kecilnya udah bubar. Hasilnya, Dea katanya suka banget sama cake-nya dan cupcakes bikin teman-temannya Dea rebutan nyanyi. Syukurlah.... Walapun senang baik birthday cake maupun cupcakesnya selesai, tetap saja aku kurang puas. I wish I have a longer time dan better plan... yup, next time-lah.

"Happy Birthday *again* Dea, all the best and only the best for you... "
Lots of love and kisses... Bibi Lia




Monday, June 29, 2009

Macaroni Schotel

Hari sabtu lalu, Dea datang...horeeee!! bisa eksperimen nih. Kata Bunda-nya, keponakanku yang satu itu suka banget makan macaroni schotel. Yipeee...!!!! kebetulan udah lama pengen bikin macaroni schotel, tapi selalu gak sempat dan mikir siapa yang mau ngabisin. Keju-nya itu lhoooo.... kalo Bibi Lia makan sendiri...aiiiihhh...bisa makin subur aja. Tapi, Minggu mau ke Bogor nemenin Datuk ke kondangan, akhirnya, yaaaap! dea sama ortunya ikutan ke Bogor sambil jalan-jalan. Udah di niatin dalam hati buat bangun pagi-pagi, bikin macaroni schotel, supaya bisa dibawa buat bekal di jalan.

Apa mau dikata, gara-gara nonton CSI, daku telat bangun...hihihihi... buru-buru bikinnya, sayang, diovennya kurang lama, karena udah dengar klakson mobil, main angkut aja...cuma sempat manggang setengah matang 3 cup, yang lainnya dimasukin kulkas dulu. Bersempit-sempitlah di mobil Bibi. Ayah Dea nyetir, Dea dipangku Datuk di depan, dibelakang ada Bibi Lia, Busu Tona dan Bunda Dea. Sempiiiiit...hahahaha...Di Bogor, kita di kondangannya bentar banget, soale Datuk khawatir Dea dan ortunya yang nunggu dimobil belom makan. Lanjut deh kita makan siang di "Macaroni Panggang" sama keluarga Om Azmi juga. Di Macaroni Panggang, kita suka banget sama macaroninya yang ditaburi keju yang dipanggang hingga kecoklatan. Jadinya crunchy dan gak eneg, terutama Busu Tona yang gak doyan terlalu ngeju.

Sedangkan macaroni schotel buatanku sedikit beda dari biasanya. Dulu waktu kuliah di Atlanta, ada kak Ira yang tinggalnya di apartemen di komplek yang sama dengan ku. Kebetulan dia suka banget masak dan bikin kue tapi gak ada yang makan, yo wis, aku jadi kelimpahan makanan gratisan terus...hehehe.. Nah, aku kenal macaroni schotel juga dari kak Ira ini. Maklum dari Jambi ke Atlanta, belum sempat kenalan sama "Macaroni Schotel", taunya cuma makaroni kadang-kadang di campur ke sup sama ibuku.

Kak Ira yang baik dan cantiiiikkkk banget itu, kalo bikin macaroni schotel selalu pake fusilli. (Pasta yang berbentuk spiral) Akunya sampe sekarang, seakan-akan ter-doktrin mesti pake fusilli kalo bikin macaroni schotel. Kurang afdhol aja rasanya kalo diganti dengan pasta lainnya (termasuk macaroni itu sendiri..hahahaha). Anyway, aku biasanya bikin macaroni schotel, tinggal ditaburi keju banyak-banyak trus langsung di panggang aja di oven hingga matang.

Tapi kali ini aku dapat ide dari Tabloid Lezaat (edisi yang ngeliput acara donat week itu lho! sampe-sampe pada gak boleh minjam *pelit mode:on* soale ada namaku di situ, walaupun cuma nama doang sebagai miss host, daku tetap geer...mau di simpan buat pamer-pamer....hehehe *narsis*) didalamnya memuat resep andalan salah satu member NCC yang udah sukses berjualan macaroni schotel, Ibu Lian . Dari resep itulah, aku terinspirasi *cieee* kali ini selain aku tambahkan potongan keju, macaroninya dikukus dulu sebelum dipanggang dan dibuatkan saus putih juga.


Tapi yang lainnya aku tetap pake pakem kak Ira. Selain fusili, kak Ira juga gak pernah menambahkan sosis atau daging asap. Cukup daging cincang, ataupun ditambahkan potongan dada ayam untuk variasinya. Aku beli pastanya udah lama, sebulanan ada kali. Waktu itu jalan ke supermarket bareng si Mas, ketemu fusilli berwarna, ada hijau dan orange karena ada kandungan sayurnya. Di bungkusnya tertulis Vegeroni Spirals. Asyik kaaan? lebih sehat gitchuuu...

Pagi ini, mulai deh dipanggang lagi macaroni yang udah dikukus kemarin, terinspirasi dari "Macaroni Panggang", kali ini dipanggang hingga kejunya kecoklatan...hasilnya?? langsung di sambut hangat oleh Dea!!! Ooops.... gak cuma Dea, tapi juga Bunda Dea dan Busu Tona.. Horeeeee!!! hehehehe...

Resepnya ini :


MACARONI SCHOTEL
Modified by Camelia

Bahan macaroni :

250 gr fusilli ---> aku pake yang ada sayurnya
250 gr daging sapi cincang
500 ml susu segar
1 bh bawang bombay, potong kecil
3 sdm margarin
5 btr telur, kocok lepas
200 gr keju cheddar---> aku pake rasa edam, potong kotak kecil-kecil
merica hitam halus secukupnya
garam secukupnya

Bahan saus putih :

2oo ml susu segar
2 sdm tepung terigu
merica hitam halus secukupnya
garam secukupnya
200 gr keju cheddar, parut


Caranya :
  • Masukan fusili ke dalam panci yang berisi air mendidih dan diberi 2 sdm minyak sayur. Rebus hingga setengah matang, saring, sisihkan.
  • Panaskan margarine, tumis bawang bombay hingga bening dan wangi. Masukkan daging cincang, aduk-aduk hingga daging matang. Matikan api.
  • Tambahkan fusili ke tumisan daging, aduk (hati-hati jangan sampai hancur), tambahkan keju dan bahan lainnya. Cicipi asin dan mericanya. Aduk rata.
  • Kalau rasanya sudah pas, masukkan telur kocok, aduk lagi hingga rata.
  • Masukkan kedalam wadah, kukus lk. 20-25 menit. Keluarkan, sisihkan.
Membuat saus putih :
  • Campur susu dengan tepung hingga larut.
  • Panaskan didalam panci sambil diaduk hingga mengental.
  • Tambahkan garam dan merica secukupnya, sisihkan.
Penyelesaian :
  • Siapkan macaroni yang telah dikukus matang.
  • Tutupi atasnya dengan saus putih, taburi keju parut.
  • Panggang hingga keju kecoklatan dan crunchy.
  • Sajikan

Tips:

-Kalau akan dimasukkan ke wadah kecil-kecil, selalu masukkan isinya dulu, baru diberi kuahnya. Tujuannya agar semua dapat bagian yang rata dan gak kurang.
-Tutupi seluruh permukaan dengan keju parut, agar fusilli tidak kering.



O ya, Happy 6th Birthday Dea !!!!!!!




Tuesday, June 23, 2009

Carrot Cupcakes With Cream Cheese Frosting


Masih punya sisa cream cheese setelah bikin cheesecake yang gagal total hari minggu lalu (hiks...hiks...sebel banget, padahal udah oke lho, gagal gara-gara manggangnya kurang lama...ancuurr...). Hari Selasa lalu, mulai deh buka-buka internet, seperti biasa, bingung mau mulai bikin apa. Akhirnya, pilihan jatuh ke Carrot Cake With Cream Cheese Frosting. Kebetulan jumlah cream cheese-nya pas, jadi bisa langsung diabisin (supaya bisa beli lagi...hihihi).

Maka jalanlah aku ke Allrecipes dan ngeliat resep carrot cake yang buanyaaaaaak buangeeet... milih-milih, trus akhirnya aku mix n' match aja beberapa resep carrot cake, yang akhirnya jadi resep versi ku sendiri yang sesuai dengan bahan-bahan yang aku punya...makin banyak bahan yang bisa diabisin, makin baik! Tapi...ooops, gak punya wortel, terpaksa deh minta tolong yu' Yati ke supermarket yang agak jauh.... seneng deh, lihat wortelnya besar dan segar!

Bikinnya gampang banget, gak perlu mixer, cukup whisk aja. Ada sisa brown sugar dan almond, so...tak cemplungin sekalian. Jadi deh....rasa kayu manis dan brown sugarnya dominan bikin wangiiii... moist and tasty!

Dimakan begitu aja udah enak banget, but...the frosting make it perfect!

Frostingnya, kali ini aku maunya lebih nge-cheese gitu. Aku pernah bikin cream cheese frosting, tapi cream cheese-nya gak berasa. Rasanya cuma seperti butter aja, seperti buttercream, just butter dan gula gitu. Kali ini, puas deh, terasa banget cream cheesenya (karena mahal, rugu donk kalo gak terasa...hihihi). Tapi gak tau juga ya, karena komposisinya atau karena cream chessenya yang enak. Kali ini aku pake merk Anchor...enak lho! waktu di pake buat cheesecake yang gatot, juga enak banget jadinya (walaupun ancur lebur...hiks!).



Ini resepnya :


Carrot Cupcakes With Cream Cheese Frosting
Modified by Camelia


Bahan :
4 butir telur
1 cup gula pasir
1 cup brown sugar
1 1/4 cup minyak sayur
1 sdm vanilla extract
2 cup tepung terigu protein sedang
2 sdt baking powder
2 sdt soda kue
1/4 sdt garam
2 sdt bubuk kayu manis
3 cup wortel parut
1 cup almond iris/walnut dicincang

Bahan Frosting :
125 gr butter
300 gr cream cheese
100 gr confectioners sugar
1 sdt vanilla extract


Cara membuat :

  • Dalam wadah sedang, campur tepung, baking powder, soda kue dan garam, aduk rata. Sisihkan.
  • Dalam wadah terpisah, masukkan telur, gula pasir, brown sugar, minyak sayur dan vanilla, aduk rata dengan menggunakan whisk hingga gula larut. Tambahkan campuran tepung, aduk hingga tidak berbutir, masukkan wortel parut. Aduk rata.
  • Tuang adonan kedalam loyang cupcakes yang telah dialasi kertasnya, jangan terlalu penuh (adonan akan naik). Panggang di oven hingga matang selama 30 - 40 menit.

Frosting :

Campur semua bahan dalam wadah, kocok dengan mixer sebentar hingga tercampur rata dan berwarna pucat dan lembut. Siap digunakan.

Nyam!


Thursday, June 11, 2009

Cheese Brownies


Kemarin iseng sambil nungguin si Ika, my friend dateng dari Medan, nyoba bikin brownis keju aaah... Lagian, sempat juga mau nyoba sarannya mba' Vivi Liong dimilis, buat ngasih cheese easy melt di tengahnya. Kalo mba' Yenny Agogo waktu aku email mau nyoba resepnya, sempat bilang kalo pake creamcheese enak juga. So, kemarin sore mampir lah daku ke supermarket dekat rumah... eeeh, gak ada easy melt, boro-boro ada cream cheese. Ketemunya malah, cheese spread. Yo sutralah, cheese spread aja yang di coba...

Cicip dulu cheese spreadnya...humm...nyam nyam. rasanya kayak keju cheddar kraft slice gitu, tapi bentuknya agak cair adza. Ternyata, hasilnya gak mengecewakan. Setelah matang, aku biarin sampai agak dingin, trus aku potong dan bawa kemobil. Aku makannya terburu-buru semalam. Soale mau makan malam sama Papaku dan si Ika, trus mau lanjut rapat di dua tempat, sampe jam 2 pagi tadi. Baru ingat pagi ini mau posting. Jadi yang di foto, browniesnya udah dingin...hiks...Well, gak pa pa lah, yang penting, rasanya enyaaaaaak ada gurih-gurihnya....dan cheesenya terasa lembuut...


Kali ini aku gak pake couverture chocolate sama sekali, gak punya siiih...hihihihi... lagian, emang mau fokus ke cheesenya. Nah, ini bisa jadi alternative buat bikin brownies kalo lagi gak punya couverture. Tengahnya, tetap agak melted. Kuncinya...? manggangnya sebentar aja, paling 15 menitan laaah, sampe pagi ini, bagian tengah browniesnya tetap lembuuuttt....liat aja di fotonya tuuuh...

Resepnya? well, sama aja sama Melted Brownies Agogo, cuma bagian tengahnya, instead of potongan coklat, diganti sama cheese spread. Jumlahnya, aku ngasal aja, disendokin, trus disebar ke beberapa tempat, lalu ditutup lagi pake adonan brownies. Jadi deeeehhh....



Sunday, June 7, 2009

Semar Mendem


Dari kecil dulu, aku paling suka deh makan lemper. Karena ortuku dinas nya di kabupaten, aku harus nunggu pas jalan-jalan ke ibu kota provinsi buat beli lemper kesukaanku. Rasanya dulu itu lempernya mungil banget dan gak seimbang sama harganya. Apalagi buat anak sekolahan seperti aku. Jadi kalo beli, selalu nebeng Ibu-ku yang suka ke toko kue untuk beli kue kering buat camilan tamu di rumah (heran ya, kenapa sih ortu kita itu, siap banget kalo ada tamu mampir). Biasanya, aku langsung deh nunjuk lemper 5 biji, supaya dibayarin sekalian...hihihiihi...

Setelah SMP deh, aku mulai kenal yang namanya semar mendem. Menurutku namanya lucu banget dan ganjil. Jadi aku lebih sering bilangnya lemper telur...hehehe... yang penting rasanya enak. Seperti lemper yang lebih istimewa aja...Mungkin karena suka makan lemper yang enak, aku males banget kalo makan lemper maupun semar mendem yang isinya abon tok. Kecuali kalo laper banget siiihh...


So, tadi aku bikin semar mendem pake resep Ny. Liem dari buku yang sama waktu aku bikin kue lapis sagu beberapa waktu lalu. Bikinnya agak ribet juga, soalnya mesti bikin isinya, ketannya dan kulitnya. Sempat juga ditengah-tengah mau dibungkus daun aja, gara-gara susye bikin kulitnya, gak sabaaaaaarrrr..... tapi untung juga daun pisangnya gak ada, jadi mau gak mau bikin kulit juga. Untuk kulitnya, air aku ganti dengan susu cair supaya lebih gurih dan lentur.

Trus, ketannya kayaknya terlalu sedikit buat isi daging ayam yang buanyaaak... jadi tadi separuh disimpan, besok dipake buat lemper aja. Heran juga lihat ketannya yang sedikit bagitu, mestinya tadi bikin agak banyakan ya. Setelah semua jadi, aku juga gak bisa nyetak diloyang dulu, lalu dipoyong-potong, malah pada bubar dan gak rapi. Akhirnya, aku bulet-buletin aja pake plastik kayak bikin lemper biasa, lalu dibungkus. Hasilnya, lumayan rapi. Walaupun bagian dalamnya jadi gak rata (soale udah dilapis dulu baru dibuletin). Rasanya juga enak, gak kalah deh sama semar mendem yang di toko-toko...ehem...


Resepnya ini lhooo...

SEMAR MENDEM
by Ny. Liem

Bahan I
250 gr beras ketan kualitas baik, rendam selama 1 jam---> saranku, bikin 2x lipat deh.

Bahan II (rebus hingga mendidih)

150 ml santan kental
1 sdt garam
1/2 sdm gula pasir
2 lbr daun pandan
2 lbr daun salam
2 lbr daun jeruk

Bahan III (isi)

300 gr dada ayam rebus, suwir-suwir
2 lbr daun salam
4 lbr daun jeruk
2 batang serai, memarkan
1 reas lengkuas, memarkan
500 ml santan encer
500 ml santan kental

Bumbu yang dihaluskan :

1 sdt ketumbar
1/2 sdt merica
25 gr bawang merah
2 bh bawang putih
30 gr kemiri
1/2 jari kelingking kencur
1 1/2 sdt garam
4 sdm gula pasir
1 sdt penyedap rasa, bila suka --->aku ganti dengan kaldu bubuk

Bahan IV

5 btr telur
100 gr tepung terigu
25 gr custard powder
1/2 sdt garam
1/2 sdt penyedap, bila suka --->aku gak pake
1 sdt mentega cair ---> aku 2 sdm
275 ml air---> aku pake susu

Cara Membuat :
  • Kukus bahan I hingga setengah matang, angkat. Tuangkan bahan II sedikit demi sedikit sambil terus diaduk, biarkan beberapa saat hingga santan terserap. Kukus kembali hingga matang, angkat.
  • Bahan III : Campur ayam dengan bumbu halus, daun salam, serai, daun jeruk dan lengkuas menjadi satu. Tuang santan, masak dengan api sedang sambil sesekali diaduk hingga matang dan santan menyusut. Angkat.
  • Bahan IV : Campur telur, tepung terigu, custard powder, garam, penyedap, mentega cair dan air menjadi satu, aduk hingga menjadi adonan yang licin dan tidak berbutir. Dadar di dalam pan dadar kecil yang telah diolesi dengan sedikit minyak hingga matang dan berwarna kuning kecoklatan. Angkat.
  • Cetak sebagian ketan kedalam loyang 20 x 20 T 4 cm yang telah doalasi plastik sambil agak ditekan. Beri bagian tengahnya dengan bahan III lalu letakkan kembali sisa ketan dan ratakan. Biarkan hingga dingin, potong-potong memanjang.
  • Ambil selembar bahan IV, beri potongan ketan isi, bungkus rapi. Lakukan hal yang sama hingga bahan habis. Sajikan.

Kursus Cake International NCC

Sambil nungguin ketan yang lagi direndam buat bikin semar mendem, aku mau nulis soal kursus kemarin aaaah... udah lama banget mau nulis kursus-kursus yang aku ikutin di NCC. Pertama kali ikutan, kira-kira hanya beberapa hari setelah aku join milis NCC. Langsung aja transfer dan nongol di markas Matraman. Kalo gak salah waktu itu aku ikutan kursus dekorasi fondant. Setelah itu mulai deh aku ikutan kursus-kursus lainnya. Cupcakes, kukis hias, bakso dan bakwan malang, aneka snack (lemper, arem-arem, bika ambon, pastel), dan kemarin kursus cake internasional (black forest, sacher torte, devil's food, opera). Yup, aku milih kursusnya berdasarkan makanan yang aku suka aja...hehehe..

Sepupuku, Tona aja suka bingung ngeliat aku yang niat banget ikutan kursus. Sampe banyak juga keluarga ku yang ngira aku mau bikin cafe segala...hihihihi.. sebenarnya gak ada maksud tertentu sih. Cuma suka aja, sambil ngisi waktu kalau lagi gak ngapa-ngapain. Trus, ya senang aja kalo bisa bikin sendiri (walaupun nyampe rumah kadang-kadang malah praktek yang lain). Sekalian pelampiasan waktu kuliah di luar dulu, terpaksa makan ala kadarnya karena gak bisa bikin sendiri . Just in case kalo aku mau nyambung kuliah lagi...ehem...doain ya!

Ini niiih...hasil kursus kita! yummy!

Anyway... kemaren aku kursus cake international. Penasaran banget pengen bikin opera cake kesukaan ku. Masih trauma bikin sendiri gara-gara opera cake gagal dulu, mending kursus deh. Biar sekalian tau tips n' tricks-nya. Rencana kursusnya udah dari dulu-dulu, lha, Jum'at malam, iseng-iseng buka website NCC liat jadwal kursus...waaaaa...ada kursus besoknya! langsung deh sms bu Fat, mau ikutan kursus. Pagi-pagi baca sms bu Fat nyuruh dateng, siiiiip...cepat-cepat mandi, trus cabut. Karena mendadak, daku gak sempat transfer, nongol, bayar, duduk..hihihihi...

Kursusnya asyik banget..eeeehh, ketemu mba' Desi (hello mba'..!!) yang punya hobby sama kayak aku, suka ngumpulin peralatan dapur yang lucu-lucu...Pas bikin opera cake, aku perhatiin bener-bener deh, sambil gak sabar nunggu cakenya jadi *heehee*. Kita juga belajar bikin aneka jenis ganache untuk macam-macam kebutuhan. Aku juga suka banget ngeliat bu Fat nyiram ganache ke atas cake. Cake nya kayak lagi mandi coklat..(deee...bahasane!)

video
Video menyiram cake dengan ganache

Sambil nungguin kue, aku nanya-nanya tukang jait kebaya ekspress. Aku lupa (gak lupa siiih, nunda-nunda aja) mau bikin kebaya buat pengantennya dwi, teman se-gank waktu kuliah dulu. Syukurlah, ada salah satu peserta (aduuuh lupa namanya, hello mba'...) yang ngasih saran ke mayestik aja. Beli bahan, langsung bawa ke tukang jahit yang rame di lantai dua. Horeeeee.... langsung deh siap-siap bikin rencana ke mayestik abis kursus.

Trus bu Fat juga ngajarin bikin hiasan coklat dan pagar-pagaran coklat buat pinggiran cake mulai dari pake pipping bag, arabest sampe coklat transfer. Aku naksir berat sama cetakan untuk bikin kepingan coklat berbentuk hati punya bu Fat. Hasilnya, baguuuuusss bangeeet.. kayak di hotel-hotel gitu. Kalo gak salah bahannya dari silikon. Pengen deh, tapi harganya bikin gak akan dibeli dalam waktu dekat...hehehe

Waktu cakenya udah jadi dan cantik-cantik, duuuuh... puas banget deng ngeliat-nya sambil gak sabaran juga nunggu pembagian jatah..*giggles*... pulangnya dijemput pak Di, trus maksa si Mas supaya nemenin juga ke mayestik sambil di samperin sekalian, maka pergilah kita ke mayestik. Sepanjang jalan, aku langsung nyicip hasil kursus, Black Forest dan Devil's Food yang lembut, Sacher Torte yang seger karena ada selai apricotnya dan Opera Cake yang bikin ketagihan. Enyaaaakkk....


video
Video bikin hiasan coklat seperti pada Sacher Torte
(Sorry, videonya kebalik...hihihi)

Di mayestik, si Mas duduk pasrah aja di kursi toko karena gak ngerti urusanku. Anehnya, selesai belanja kain, aku langsung nyelonong keluar dan lupa kalo datang bawa si Mas...setelah di luar baru nyadar, rasanya ada yang ketinggalan. Dari kejauhan aku ngeliat si Mas berjalan lunglai keluar toko sambil bilang "Kalo udah dapat maunya, lupa deh sama aku..."....sampe satpam toko ketawa ngakak... whoa ha ha ha ha ha... kasian banget ya. Syukurlah, si Mas udah tau kalo dia emang harus ekstra sabar deh kalo sama aku yang kadang-kadang emang terlalu semangat dalam semua hal.

Untung deh dapat tukang jahit yang sanggup bikin kebaya dalam waktu 4 hari. Sepanjang jalan, aku rasanya udah gak sabar pengen bikin cake sendiri dirumah, mungkin pas temen se-gank ku yang lain, si Ika dan Muna nginap dirumah buat berangkat bareng ke acaranya si Uwi nanti....gak sabar pengen pamer dan bilang "Ini buatan Gue lhooo...."


Tuesday, June 2, 2009

Chocolate Melt Brownies Agogo

Waktu HMFF, aku sempet nyicipin Chocolate Melt Brownies-nya mba' Yenny Agogo. Dapetnya juga setelah acara bubar. Mba' Yeni "bu matre" nya NCC berbaik hati sharing pesanan khususnya. Rasanya, enyaaaaak... manis dan super-duper nyoklat!

Syukurlah, kemarin yang punya resep berbaik hati berbagi resep di milis. Daku yang sebelumnya merasa sepotong tak pernah cukup, langsung semangat. Kebetulan bahan-bahannya ada di rumah. Tapi coklat coverture kepingannya gak punya, adanya yang batangan. Yo wis lah... di potong-potong coklatnya lalu di susun ditengah-tengah adonan brownies nya, lalu di tutup dengan adonan brownies lagi. Brownies dengan big-big chocolate chunks!!!


Bikinnya gampang banget, setelah coklat dan menteganya di cairkan, tinggal cemplung-cemplung dan di aduk dengan sendok kayu. Manggang-nya juga gak lama, sekitar 20 menitan udah jadi. Setelah dibiarkan sebentar... potong, lalu blesss....coklatnya langsung melted dan bursting kemana-mana. Pasti enak kalo makannya pake es krim. Padahal aku sempat beli es krim buat lomba kemarin. Tapi kelupaan, dimakan sendiri aja enak koq. Gak berasa tau-tau abis setengah loyang sebelum berangkat nonton bareng si Mas tadi malam. Nyaaaam...nyaaaam...nyaaaam...


Ini resepnya yaaa...


CHOCOLATE MELT BROWNIES AGOGO
by Yenny Agustin

Bahan :

150 gr gula kastor
100 gr terigu protein sedang
100 gr mentega
100 gr dark cooking chocolate (kalau mau lebih nyoklat bisa sekitar 125 - 140 gr)--> aku pake 125 gr.
2 btr telur
kacang almond panggang (boleh kenari, kacang tanah)
vanili ---> aku pake 1/2 sdt vanilla extract




Cara Membuat :
  • Lelehkan mentega dan dark cooking chocolate sampai lumer--->aku pake wadah stainless yang dipanaskan diatas panci berisi air mendidih.
  • Tambahkan gula, aduk sampai rata, masukkan telur, vanilli, aduk rata.
  • Masukkan terigu dan terakhir masukkan kacang yang sudah dipanggang (Jumlahnya tergantung selera)--->Aku gak pake dicampur kacang. Aduk rata.
  • Siapkan loyang brownies yang sudah dioles mentega dan ditaburi terigu.
  • Tuang setengah adonan kedalam loyang, lalu tata coklat corveture kepingan diatas adonan, lalu tutup dengan sisa adonan---> Aku tambah taburan almond iris
  • Panggang sampai matang.--->Aku cukup 20 menit aja.
  • Diamkan sebentar, potong-potong dan sajikan hangat.

Happy melted chocolate!

Monday, June 1, 2009

Home Made Food Fiesta (HMFF) IV


Banyak banget yang mau diceritain, sampe bingung mau mulai dari mana niiihhh.... Akan diceritakan dengan sesingkat-singkatnya tapi mencakup semuanya...hehehehe

Home Made Food Fiesta (HMFF) ke IV ini acara tahunannya NCC, milis asik buat pecinta kuliner yang aku ikuti. Singkat cerita, pokoknya di HMFF, para member ngumpul dan bawa potluck andalan masing-masing dan makan rame-rame... Anyway, kali ini acaranya di kantor CNI di dekat Puri Indah Mall. CNI yang jadi sponsor juga nyediain hadiah buat peserta lomba kreasi kopi berbahan "Up Cafe" yang baru diluncurkan. Pokoknya seruuuu!

Beberapa waktu lalu mba' Widya Hidayat, secara aklamasi ditunjuk jadi Ketua Panitia acara, nah. waktu beliau nyari orang yang menerima pendaftaran dan mendata potluck peserta, maka daku menawarkan diri. Karena ngeliat banyak potluck yang akan dibawa peserta, aku jadi bingung sendiri mau bawa apa. Sempat mau bawa Red Velvet Cupcake, tapi pas rapat panitia, ketemu mba' Fitri yang mau bawa Red Velvet juga, ya udah deh ganti. Pas ke supermarket, ngeliat ada telur ikan kakap, ya udah deh, bikin gulai telur ikan aja deeeh...

Arah jarum jam : Macaroni Brood dan Cupcakes in Tiersnya mba' Peni, Mom Elly yang gak mau Chocolate Mousse buat lombanya hilang, jadi dibawa-bawa terus *hihi*, Sebagian dari jajaran makanan utama, Gulai Telur Ikan ku diantara Sambel Goreng Krecek mbu Anti dan Sambal Teri Tempoyaknya mas Wisnu.

Semula aku ke supermarket cuma mau beli kacang merah buat lomba. Iya, rencananya mau bikin kopi yang ada kacang merahnya, kayak yang di restoran jepang itu lho. Dalam bayanganku, es krim vanilla, kacang merah yg sudah dihaluskan, plus kopinya. Tapi semua cuma bayangan aja, sampe detik-detik terakhir, aku masih gak sempat buat nyoba beneran. Sampe minggu paginya (aku bangun jam 4 pagi!), sambil nungguin gulai telur ikan, aku iseng nyobain bikin. Kacang merah yang udah di rendam semalaman direbus dengan gula. Ternyata, rasanya gak sesuai harapan. Aku coba juga nyampur kacangnya dengan whip cream, malah lebih ancur lagi, whip cream-nya kayak berenang kemana-mana. Akhirnya dengan berat hati, aku bawa aja ginger drink instant yang ada dimeja, sekadar buat di campur. Aiiiih, kali ini jadinya aku bener-bener cuma bikin kopi doaaaaaank....hiks...hiks...

Nyampe tempat acara, udah ada bu Ketua. Asiiik banget ngeliatin makanan yang mulai berdatangan. Aku bantuin mbu Anti nyiapin sambel goreng kreceknya, kebetulan emang makanan favorite ku. Apalagi sambel gorengnya emang keliatan enaaaaaaaaak banget. Langsung deh masuk catatan makanan yang mesti di samber nanti. Trus mba' Peni datang dengan cupcakes dan macaroni broodnya yang cuantik. Trus ada chocolate melt browniesnya mba' Yenny yang keliatan menggiurkan sekali belum lagi mas Wisnu pamer sambel teri tempoyak buatannya. Waaaah...berat deh jadi tukang nyusun-nyusun. Banyak banget makanan yang jadi inceranku.

Trus lomba kopi dimulai....hiks..hiks.. Walaupun di samperin Cindy dan pasukan mungilnya buat ngasih semangat, aku yang tanpa persiapan (cuma modal cangkir doang) langsung minder. Para peserta yang semula ngaku cuma "buat ngeramein aja" atau "gak pernah ikutan lomba" atau "masih ABG niiih"... ternyata pada ahli semua dan niaaaaat. Kreasinya dibikin cantik-cantik dan unik-unik. Yang dibelakangku malah unik banget, minumannya disajikan digelas dari batok kelapa dan ditambahkan kelapa segala...mau nangis gak siiiiiih gueeeeee!!!!

Arah jarum jam : Kreasi kopi bikinanku, daun mintnya minta ama mba' Riana dan sendoknya pinjem mba' Nadrah..hiks..., suasana lomba..pada serius tuu, kukis batiknya mba' Peni yang selalu bikin mupeng, kopi ala tradisional nan eksotis buatan mba' yang dibelakangku, aduuuh..namanya lupa, mba' kalo baca ini, tolong ingatin aku yaaa...

Abis lomba, langsung ke deretan meja makan yang penuh dengan makanan, tapiiii...aduuuh, ternyata beda dengan rencana panitia semula. Semua pada numpuk-numpuk dan pada rebutan ambil piring styrofoam. Aku pun yang bantu mbu' Anti udah kewalahan juga, sampe gak nyadar kalo ada yang aku kasih garpu thok sampe 4 biji... ngeliat makanan yang makin menipis, aku langsung pamit sama mbu' Anti mau ngambil makanan, tapi ternyataaaa.... udah pada ludes. Gak ada lagi... Macaroni brood udah out, sambel goreng krecek tinggal kuahnya doang, sambel teri tinggal wadahnya. Tapi aku sempet ambil roti Jala plus kari-nya mom Elly dan klappertaart. Trus dapet juga nasi beras merah yang dibungkus daun, kuahnya juga udah history. Jadi makan nasinya tok.

Sempet heran juga ngeliat ada yang bawa wadah gede dan ngambil semua makanan, atau mengisi penuh kantong plastik (dapat dari mana ya?) untuk dibawa pulang. Trus aku ngelihat ibu-ibu yang ngisi keranjang yang semula berisi coklat lolly dengan aneka snack sampe numpuk, eeeh... tau-tau yang punya keranjang kebingungan nyariin. Duuuh...main samber aja nih ceritanya. Aiiiiihh... jangan lagi deh terjadi begitu. Kasian kan yang belum kebagian makanan, toh nanti kalo ada sisa, mba' Widya udah nyiapin kotak styrofoam buat dibawa pulang. Well.... pembelajaran buat next time yaaa...

Mbu' Anti dan mba' Peni yang incharge buat ngurusin potluck, belum saatnya makan, jadi masih senyam-senyum dan foto-foto. Makanannya buanyak banget, meja bulat dikanan bawah itu meja tambahan lho, ternyata 3 meja panjang gak cukuuuuup.....

Walaupun acara bungkus-nya sempat bikin gak enak suasana, tapi pada dasarnya, senaaaaaaaaaang banget! para member itu ramah-ramah, udah kayak keluarga besar, padahal selama ini hanya ngeliat di milis aja. Full cupika cupiki deeh. Sebelnya, aku datang pake high heels (ngapain coba!). Kakiku pegel banget!!! Sampe pas acara demo, aku buka sepatu dan nyeker aja keliling ruangan. Saking capeknya, aku sampe tidur dipojokan, gak nyadar siapa yang menang lomba. Sampe-sampe mba' Nadrah yang sendoknya aku pinjam bingung gimana ngebangunin aku...hihihihi...(mba', sendoknya masih sama akuuuuu!!!)

Selesai acara, sambil ngobrol-ngobrol dengan panitia yang tersisa, mba' Yeni "bu matre" dengan baik hati sharing chocolate melt brownies miliknya yang disiapin khusus oleh mba' Yenny Agustin. Akhirnyaaaaa.... aku nyicipin juga. Rasanya??? aiiiiih, sesuai bayangan, enak dan nyoklat!! Pulangnya, mba' Nadrah yang tinggal gak jauh dari rumah ku, dan mba' Riana ikut bareng aku. Kita bertiga jadi juru kunci yang meninggalkan gedung. Dimobil, cuma ngobrol bentar, aku langsung tidur, pake ngorok pula...hihihi...capeeeeek. Pas bangun udah nyampe Kampung Melayu, itu pun karena Pak Di (supir setia-ku) yang nanya arah. Sampe rumah, gak sempat basa-basi lagi dengan yu Yati yang bukain pintu, aku langsung aja nyelonong ke kamar dan tiduuuurrrr.

Baru pagi tadi aku buka goodie bag peserta lomba yang dikasih CNI. Senang deh dapet vacuum storage yang sebelumnya sempat aku pegang-pegang dan di jelasin sama mba' Widya fungsi dan cara penggunaannya waktu kita rapat panitia di CNI. Hilang deh rasa capek kemarin, yang ada cerita-cerita lucu aja yang udah mulai bertebaran dimilis. Senang deh bisa ketemu Rifda, mba' Iis, Mba' Eny Lampung, mba' Yuli ratu cupcakes, mba' Lily T-yu cake, mba' Fitri dan mba' Ina Larizz yang datang bereng Alif kecil yang anteng banget (ngetop niiiihhh Alif diantara ibu-ibu NCC yang heboh). Sempat kaget ngeliat mba' Vita yang selama ini cuma liat blognya berdiri disampingku, saking gugupnya ragu juga mau negor. Pokoknya banyak lagi member yang akhirnya ketemu yang namanya gak bisa aku sebutin satu per satu. Ada juga yang namanya terdengar tapi gak sempat ketemu orangnya seperti teh Uceu dan Fifang. Senang deh berada di antara keluarga besar NCC, semuanya pada senyam-senyum, ketawa ketiwi ataupun bernarsis ria didepan kamera, gak peduli deh siapa yang motret yang penting fotooooo....whoa ha ha ha

Arah jarum jam : Aku sama mba' Widya...baru dateng jadi masih segeeer, bu Fat sama mas Wisnu yang lagi ngasih sambutan, goodie bag dari pihak sponsor, gak peduli siapa yang foto dan siapa yang lagi moto yang penting ikuuuuuuttt....

Makasih ya semuanya. Mba' Widya yang ngasih kesempatan aku jadi Miss Data buat event ini, bu Fat dan mas Wisnu yang udah percaya sama kita-kita buat jadi panitia. Mba' Tuti dari CNI yang selalu sigap supaya acaranya lancar, juga buat panitia lainnya. Gak lupa, makasih banget buat para NCCers. Maaf kalo selama pendaftaran ada banyak kesalahan disana-sini, email yang di respon seadanya (maaf ya, abisnya banyaaaak...hiks!) dan maaf juga kalo ada salah-salah kata. Love you guys and see you again.....SOON!!!!! *bug hugs!*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...