Search This Blog

Loading...

Monday, August 31, 2009

Banana Roll Cake

Udah lama aku pengen bikin Banana Rollcake. Cuma karena ada resep ini, aku bela-belain beli buku "Cake & Brownies Kukus Fantastis" Ny. Liem. Aku lumayan suka sama banana roll, pertama kali makan, dibawain sama sepupuku Tona yang kuliah di Bandung. Waktu di Jakarta, udah mau bikin, tapi kukusan yang ada cuma kukusan standar bulat. Gak akan muat buat loyang 30 x 30. Belum lagi aku selalu gagal kalo bikin kue yang di kukus, soale yu' Yati terkadang suka sok tau, udah dibilang jangan dibuka tutupnya sebelum mateng, masih aja dibuka. Aku kan gak mungkin nongkrong di dapur sampe matang, lha karena aku gak ada, dengan santainya dia buka. Alhasil, kue nya ancur-ancuran semua. Kapok deh.

Tapi sebelum pulang buat puasa di Jambi, aku minta anterin si Mas ke Cawang buat beli kukusan yang kotak. Semua toko yang ada disana aku masukkin buat perbandingan. Trus si Mas puter balik supaya aku bisa nanya yang diseberangnya. Ada satu toko yang lebih murah dari lainnya. Tapi yang jual ogah-ogahan, padahal aku mau ambil 2 (satu buat di rumah Jakarta dan satu lagi buat rumah Jambi). Ya udah, akhirnya aku kembali ke mobil dengan lesu. Bilang ke si Mas kalo belinya lain kali aja. Trus kita jalan ke urusan yang lain, aku cerita kalo toko yang termurah itu ada, tapi aku tengsin buat balik ke sana. Si Mas cuma geleng-geleng aja, heran ngeliat aku yang ngotot nawar harga...hahahaha.. (sejak ikutan milis, aku jadi gak terima kalo harus bayar lebih, sudah dapat gambaran dari teman-teman milis).

Setelah urusan kita selesai, si Mas langsung ngarahin mobil balik ke Cawang, katanya udah deh beli aja, gak usah gengsi, toh belinya cuma kali ini gak tiap hari...bener juga sih. Sampe sana, ada satu toko yang tadinya gak aku masukin, iseng, aku kesana dulu. Ternyata harganya lebih murah dari yang sebelumnya, duuuh...lupa nama tokonya. Bentuknya gak kayak toko, tapi lebih mirip bengkel almunium. Bapaknya baik banget, aku beli 2, yang ukuran 45 buat di Jambi dan yang buat di Jakarta, lebih kecil, ukuran 35. Si Mas lega, aku pun seneng..hehehe.. kukusannya aku kirim bareng peralatan lain pake expedisi ke Jambi, jadi aku gak perlu repot bawa-bawa kukusan di bandara.

Dari beberapa hari yang lalu pengen mulai bikin sekalian nyoba kukusan baru. Ada aja masalahnya. Ya lampu matilah, ya belum beli pisang lah...pokoknya ada aja. Yang lucu, aku bela-belain jemput Dea supaya pulangnya bisa beli pisang, sampe rumah, aku lupa nurunin pisangnya dari mobil. Besoknya aku ke pasar mau pesen taplak meja bundar, aku lupa sama sekali. Trus besoknya lagi, malah mau ke Bulian buat belajar bikin lapis legit. Alhasil itu pisang ikutan bolak-balik dengan siapa aja yang pake mobil selama 4 hari..hahahaha.... Tadi waktu di keluarkan warna kulitnya udah kehitaman. Untung gak busuk...kan sayang banget.


Bikin banana roll ternyata gak susah-susah amat. Semula aku agak bingung waktu masukin adonan ke loyang. Koq tipis banget, tapi ku pikir mungkin karena nanti mau di gulung. Trus satu loyang aku alasi dengan kertas roti, satu laginya cukup mentega aja. Ternyata pake kertas roti itu hukumnya WAJIB. Karena cakenya tipis, sulit buat ngeluarinnya dari loyang kalo gak pake kertas. Alhasil, ada yang sobek juga. Kali ini aku berhasil bikin cake kukus yang gak menciut ke tengah. Pinggiran loyang gak aku oles mentega, cukup bawahnya aja supaya cake gak "melorot" ke bawah. Ini aku juga baca di milis. Ternyata it works! cake ku tetap kotak dengan cantiknya. Tapi pemukaannya masih berlubang-lubang tuh...gimana ya biar mulus??

Untuk olesannya, aku gak pake buttercream mocha, tapi aku pake ganache, sisa kak Ika bikin kue buat temennya. Pisangnya, setelah dikupas, aku goreng dengan beberapa sendok margarine. Aku bolak-balik agar semua terkena margarin. Setelah kedua sisinya kecoklatan, angkat. Pisangnya aku belah dua aja karena gak begitu besar. Untuk 1 roll, aku butuh 1,5 pisang (3 potong) yang disusun memanjang. Baru deh di gulung.

Gulungnya gak sulit, tapi tricky aja. Yang penting saat digulung, semua diangkat bersamaan. Kalo gak, suka sobek. Sempet ragu ngegulungnya, karena dibuku disuruh tunggu hingga dingin. Tapi aku pernah dengar katanya kalo mau menggulung, selagi panas agar gak patah. Ternyata, setelah dingin cake-nya tetap lentur, jadinya tetap mudah buat digulung. Ini kue yang digulung pertama yang aku buat. Jadinya aku geer banget ngelihat 4 gulung banana roll karyaku..hehehe... o ya, satu roll aku potong 5 aja supaya gak terlalu pendek. Motongnya asik aja, yang penting pake pisau tajam.

Trus diujungnya di celupin ke coklat cair. Gak lama koq, tau-tau udah mengeras aja coklatnya. Kak Ika yang baru pulang nganter Dea les, nyelupin coklat dengan cara yang beda dengan di bandung. Yang dicelup dipinggirnya dan sedikit miring ketengah. Hasilnya cantik lho, beda banget sama yang di Bandung. Tapi, ya itu....rada lama...hehehehe... (seperti foto dibawah).

Rasanya? humm....sooo yummy! lembut dan pisangnya berasa banget. Karena pake ganache, rasanya jadi super nyoklat. Duuhh...coba tadi di kasih taburan kacang didalamnya, pasti lebih kaya rasa. Kayaknya isi-nya bisa macam-macam deh. Bisa kreatif banget dengan resep ini. bagi yang gak suka cream atau coklat, bisa diganti sama selai strawberry atau blueberry! humm...kebayang juga kalo diolesi sarikaya... yang pasti, pas buka puasa tadi, banana rollcake ini dapat jempol dari bang Baraq. Horeeeee...

Kalo mau nyobain, ini resepnya yach!


BANANA ROLL CAKE

by Ny. Liem

Bahan A :

4 btr telur
100 gr gula pasir
6 gr emulsifier (Starlet/SP)
1/4 sdt vanilla cream (gak ngerti, aku pake vanilla cair aja)
1/4 sdt garam
100 gr tepung terigu protein rendah
1/4 sdt baking powder
1 sdt pandan pasta
50 cc minyak sayur
50 cc santan

Bahan B :

2 bh pisang goreng dengan sedikit minyak + mentega, potong kotak kecil (aku pake 6 pisang raja yang gak begitu besar, goreng dengan sedikit mentega, belah dua)
100 gr butter cream + 1 sdt pasta mocha (aku pake ganache aja)
30 gr meisjes (aku gak pake)
Bahan C :

100 gr coklat blok, lelehkan


Cara membuat :

  • Telor, gula, emulsifier dan vanilla cream, kocok sampai mengembang (kalo aku kocok telur dan gula bentar, masukkan emulsifier, kocok hingga mengembang, baru masukkan vanilla cair, kocok hingga rata)
  • Masukkan tepung terigu (+ baking powder), kocok lagi sampai rata (pake speed rendah aja)
  • Beri pandan pasta, minyak sayur dan santan. Aduk sampai rata (tetap pake mixer speed rendah)
  • Siapkan 2 buah loyang 30 x 30 x 2 cm, olesi mentega dan alasi kertas. Masukkan adonan.
  • Kukus selama lk. 12 menit.
  • Setelah matang dan dingin, potong 1 lembar menjadi 2. Beri cream mocha, taburi meisjes dan pisang. Lalu gulung.
  • 1 roll dipotong menjadi 7 (aku jadi 5).
  • 1 resep menjadi 28 potong (aku cuma jadi 20)
  • Lalu kedua ujungnya dicelupkan ke dalam coklat blok leleh (bahan C).
PS : Untuk pasta pandan yang lebih "nendang" dan warna yang lebih nyata, coba deh pake pasta pandannya Taffieco. Aku biasanya pake itu. Karena lagi di Jambi, aku pake pasta pandan biasa, warnanya kurang keluar dan wangi pandannya juga gak kentara. (aku bukan sales maupun disponsori Taffieco lho...cuma ngasih tau doank...hehehe)

Sunday, August 30, 2009

Lapis Legit II


Aku punya Bibi (sepupu Papa-ku), namanya Bibi Jun. Beliau ikut ortu ku sejak masih SMP sampe akhirnya menikah. Suaminya, paman Tauhid, adalah pegawai negeri yang ditempatkan di rumah dinas ortu. Sekarang setelah punya cucu, Bibiku itu jadi Lurah lho..hehehe.... Nah, beberapa hari yang lalu, Bibi Jun mampir ke rumah, nitip surat buat Papa-ku. Bibiku itu cerita mau beli oven gas yang bisa manggang kue sekali banyak. Trus dia kalo bikin lapis legit dijamin enak dan selalu lembab. Soale pernah dikursusin Ibuku di toko kue "Intisari", seingatku, dulu waktu masih kecil toko itu emang ngetop, selain jual kue basah, juga jual bahan kue (tempat aku beli lemper favorite). Tapi sayang sekarang toko itu udah lama tutup, mungkin gak sanggup saingan sama bakery gede kali yaaa...

Naaaah, dengar kata lapis legit "enak dan lembab", aku langsung belingsatan. Akukan doyan banget sama lapis legit. Tapi cuma lapis legit seperti yang aku makan waktu kecil dulu, lembab dan bumbunya terasa. Ibuku dulu selalu pesan sama adiknya tante Daisy yang punya salon langganan beliau. Tapi sekarang gak tau dimana, mungkin udah gak bikin lapis legit lagi. Waktu Ibuku mulai sakit, aku udah gak kepikir lagi, langsung main asal pesan aja. Selalu gak enak menurutku, sampe lebaran lalu masih gak ketemu yang pas (Duh, susah ya kalo gak ada Nyokap, para Ibu itu selalu tau yang terbaik dalam segala hal!).

Waktu belajar bikin lapis legit dengan yu' Yenny dulu, aku seneng banget udah belajar teknisnya, tapi aku kurang sreg sama resepnya yang agak kering. Bagiku lapis legit itu harus lembab dan lembaaaab!!! So, aku wanti-wanti Bibi Jun, kalo dia mau bikin lapis legit, telfon aku, soalnya aku mau ikut belajar bikin (padahal Bibi Jun tinggalnya di Bulian, 1 jam dari tempat ku). Bibi sih senyam-senyum aja. Akhirnya dia setuju, ntar sekalian Bibi nyoba oven baru katanya. Siiippp.... dalam hati kecilku, duuuh, mudah-mudahan ini lapis legit yang selama ini aku cari-cari...

Hari Jum'at, Bibi sms, ngajak bikin lapis legit Sabtu (kemarin), aku langsung oke. Maklum, kalo pulang ke Jambi, aku selalu ada waktu...hahahaha... Bibi juga nyuruh buka puasa di tempatnya sekalian, dia mau masak-masak. Tambah oke lagi *hehe*. Kemarin abis dari pesen gorden buat musholla rumah, sekitar jam 1-an siang, berangkatlah aku, kak Ika dan si kecil Dea ke Bulian. Rasanya lesuuu banget, apa lagi kak Ika yang nyetir....mana panas teriiikkk... hauuusss... nyampe di rumah Bibi, wuiiih, oven gas barunya Bibi asik banget, bisa muat banyak. Cocoklah buat anaknya yang emang pada doyan bikin kue (Bibiku itu punya anak gadis 3...gak ada cowoknya).

Setelah ngobrol-ngobrol, Bibi ngeluarin buku catatannya yang udah kuning saking tuanya...hehehe...kita mulai bikin lapis legit. Paman Tauhid ngidupin genset (biasaaaa...di Jambi mati lampu terus!!!) Bibi nimbang bahan dan misahin telur. Kak Ika milih ngocok telur, lha aku malah main sama Wildan, cucu Bibi Jun yang baru 4 bulan...lucu siiiih... Ngocok telurnya lamaaaa... terbukti Kak Ika sampe pegel megangin, lanjut ngocok mentega sampe putih, pasti asoy banget pegelnya. Setelah semua selesai dan di campur, siap deh ngelapis. Loyangnya sama Nani (anak bibi Jun) dilapisi minyak sayur. Dia juga ngambil gelas mungil (mungkin ukuran 1/2 cup) buat jadi takaran kue. Alat buat ngeratain lapisanpun sudah di lapisi mentega.

Kali ini aku yang ngelapis adonan, giliran kak Ika yang main sama Wildan. Pertama aku dibantu Nani, tapi sayang, lapisan pertama gosong! maklum, oven baru, masih belum tau gimana. Tapi selanjutnya, lancar aja. Ada beberapa lapis yang rada gosong juga, soale setelah ngelapis aku malah ikutan ngerumpi...hehehe.. rasanya lamaaaaaa banget ngelapisnya, lesu deh ngelihat adonan masih sebaskom. Tapi makin lama makin cepat dan makin baik juga. Setelah sekitar 70%, kak Ika mau nyobain ngelapis. Alhamdulillah deh, soale aku sudah gak sanggup, hausss.... Setelah dekat mghrib, kita sudah hampir selesai, tinggal 2 lapis lagi, di terusin sama Nani yang emang gak puasa.


Pas beduk bunyi...wuiiiiihhh...3 gelas air putih langsung ku minum. Legaaaa.... Duh, Bibi masak abis-abisan buat buka puasa, ada dendeng daging kijang, ada gangan palapa ikan toman (seperti pindang ikan ala Jambi), ada sambal goreng ati, pempek, es kelapa muda, trus es cincau (pake gula merah sama asam jawa, enak deeeh!)...trus ada brownies kukus pake 3 macam coklat buatan Fifi (anak Bibi yang kecil) dari sisa putih telur tadi, rasanya lembuuutttt banget....pokoknya kenyaaaaanggg....

Setelah duduk kekenyangan sambil cerita-cerita, si Nani motong kuenya. Aku langsung berdebar, mudah-mudahan ini. Ternyataaaa!!! EUREKA!!!! ini yang selama ini aku cari-cari. Lapis legitnya enak, lembut dan gurih. Persis banget rasanya seperti lapis legit yang selalu dipesan Ibuku waktu aku kecil dulu (Ibuuuu...kangen!!!). Aku sama kak Ika langsung kesenangan. Ternyata, aku bisa bikin lapis legit yang enak banget!! Aku salut deh sama lapis legitnya Bibi Jun ini, padahal pake full margarine blue band aja lho, udah lembut dan enak banget, apalagi kalo nanti aku bikin lagi, rencananya mau dicampur butter wysman termasuk untuk pengolesnya...huuummm..udah kebayang enaknya!!! Triknya, jangan sampe coklat manggang lapisannya (seperti pertama aku ngelapis) cukup sampai kuning ke coklatan aja supaya lebih lembut. Nyammm...nyam...nyaaaamm....

Hampir jam 8 malam akhirnya kita pulang ke Jambi lagi, apalagi si Dea mulai ngantuk. Bibi udah nyuruh Dina (anaknya yang paling tua, Mama-nya Wildan) untuk nyiapin sangu untuk dibawa. Ikan toman dan ikan tebakang yang di panggang untuk Papaku sahur nanti (dia tau Papa paling suka Ikan bakar), trus dendeng daging kijang, apam pisang, browniesnya Fifi dan lapis legit, tentu saja. Iiihh...si Bibi siap banget ya!.

Di jalan, aku ngobrol sama kak Ika (biar dia nyetirnya gak ngantuk) aku bilang, aku udah gak mau nyobain resep lapis legit lain, soale yang aku mau udah ketemu. Aku cuma mau lapis legit seperti yang aku makan dulu dan sekarang udah ada. Tinggal campur butter aja supaya lebih wangi dan buttery rasanya. Pokoknya aku suka banget sama resepnya Bibi Jun ini. Udah pas. Kak Ika malah udah pede banget mau ngirim lapis legit buat Mama-nya di Jakarta sebelum lebaran nanti. Ujung-ujungnya dia malah yakin bisa terima orderan...hahahahaha...

O ya, ini resepnya :



Lapis Legit

by Bibi Jun-nya Camelia

Bahan :

30 btr kuning telur
500 gr gula pasir
(ternyata, jauh lebih lembut dengan gula halus, from now on, aku pake gula halus ya, takaran sama. Kurangi kalau tidak suka terlalu manis hingga 350 gr)
550 gr mentega
175 gr tepung terigu
2 sdt bumbu spekoek
2 sdm susu kental manis putih

Caranya :

  • Kocok telur dan gula hingga mengembang dan putih, masukkan tepung terigu, bumbu spekoek, kocok dengan speed rendah hingga rata. Sisihkan.
  • Kocok mentega hingga putih, lalu masukkan keadonan telur. Tambahkan susu kental manis. Kocok dengan speed rendah hingga rata.
  • Adonan siap untuk dilapis dan di panggang.
Enjoy!

Tuesday, August 25, 2009

Chocolate Oatmeal Chips Cookies


Kemarin sambil nemenin kak Ika bikin doll cake buat anaknya yu Islah yang udah 2 tahun, aku bikin oatmeal cookies. Abis keliling nyari butter (puasa pada rame siiih, nyari toko yang sepi!) Nyampe rumah....ehhh...malah mati lampu! Adaaaaa aja. Sejak pulang ke Jambi awal puasa, lampu mati terus. Sehari bisa 3 kali! sebel banget gak siiih?? prasaan dulu emang suka mati juga, tapi gak tiap hari, lha ini, udahlah tiap hari, berkali-kali pula!! mestinya yang namanya perusahaan, harusnya pelayanannya makin lama makin baik, eeeh...ini makin lama makin buruk. Mungkin karena cuma satu-satunya, PLN-nya jadi geer, bisa seenaknya aja. Hummm....mungkin perusahaan listrik dibikin kayak perusahaan seluler aja, ada beberapa gitu, supaya ada kompetisi, jangan memble ajee.... *sebel!* Karena udah mepet sama waktu, terpaksa genset di idupin, tapi cuma buat ngocok telur buat browkusnya kak Ika trus dimatiin lagi (masih siang siiih), sementara aku, ya nunggu aja sampe lampu idup, toh gak ada yang dikejar ini, cuma iseng doang. Alhamdulillah, pas buka puasa, cookiesku sudah hampir selesai

Anyway, back ke cookies. Sebenarnya udah lama pengen nyobain bikin cookies yang pake oatmeal sambil nyari-nyari resep yang pas. Bela-belain bawa brown sugar dari Jakarta. Trus aku ketemu sama resep nya di sini, sempet bingung mau pilih yang mana, ada choc-oat-chip cookies atau milk chocolate oatmeal cookies. Akhirnya aku pilih chocolate oatmeal cookies adza. Yang satu lagi ntar deh dicoba buat perbandingan. Toh resepnya hampir sama, cuma ada perbedaan dalam jumlah pemakaian brown sugar thok. Hum...ngomongin brown sugar, koq mahal amat ya. Aku beli di Titan Rp. 30.000 setengah kilo. Katanya mesti import. Waaah... perlu deh dipertimbangkan oleh perusahaan gula lokal buat produksi brown sugar, aku udah bantu nih menggalakkan makan cookies buat bantu penjualan..hehehehe

Aku senang deh, bisa ketemu website tadi, soale waktu di Minnesota, host Dad ku sering ngajak aku bikin cookies. Dia mah resepnya simple, ambil di belakang bungkusan chocolate chipsnya (Nestle Tollhouse). Kalo mau dijadiin oatmeal cookies, ya tinggal ditambah oatmeal aja. Tapi rasanya selalu enak dan familiar banget. Kemarin sempat mau bikin resep yang itu aja trus ditambah oatmeal. Tapi gak berani deh, Dad kan selalu pake ilmu kira-kira masukin oatmealnya, sementara aku orangnya suka lebay, apa-apa suka dilebihin, ntar malah kebanyakan dan rasanya gak karuan...hahahaha... Jadi mending cari resep yang udah ada takarannya deh...

Dulu pertama kali disodori cookies sama host Dad ku itu, aku sempet mikir, koq bisa ya kue "Good Times" yang sering aku beli dibikin sendiri (hihihi..ndeso banget ya!). Eeeh...ternyata lebih enak. Sejak makan choco chips cookies bikinannya, aku jadi ogah beli lagi, rasanya gak sama. Paling waktu kuliah di Atlanta, beli "Chips Ahoy!" aja sesekali (males baking). O ya, Dad selalu nyiapin susu dingin juga buat nemenin makan cookies. Biasanya kita makannya di meja makan dirumahnya yang unik dan cozy banget sambil ngerumpi. Humm.... kangen banget sama masa-masa indah begitu, rasanya bener-bener gak ada masalah, paling yang dipikirin cuma pelajaran speech yang suka bikin aku grogi aja kalo pidato didepan kelas....hiiiks...

Gak tau juga aku lebih suka chocolate chips cookies biasa atau yang pake oatmeal. Menurutku sama enaknya, bedanya, yang oatmeal terasa lebih padat dan chewy. Bentuknya gembul-gembul. Pokoknya either way is great la yaaawww!!! aku udah beberapa kali bikin chocolate chips cookies-nya Nestle Tollhouse dan hasilnya selalu memuaskan. Kuncinya, jangan dipanggang terlalu lama seperti kue kering biasa. Hasilnya bisa keras bangeeeet! panggang dioven sekitar 10 menit, paling tidak sampai pinggirnya agak kecoklatan. Walaupun tengahnya masih lembut banget, biarin aja, nanti akan mengeras sendiri. Keluarkan dari oven, diamkan di loyangnya sekitar 2 menitan, trus dipindah ke rak kawat, supaya bawahnya kena angin juga. Kalo gak punya rak kawat, cookiesnya dibalik aja, supaya bawahnya gak lembab. Kalo mau lebih crispy, boleh deh dipanggang sampe 12 menitan. Pokoknya jangan terlalu lama aja.

Hasilnya?? hum... keponakanku si Abel, baru datang langsung ngelirik cookies yang aromanya emang kemana-mana. Trus si Dea, makan cookies rame-rame sorenya rasanya belum cukup, sampe sempat-sempatnya ambil tissue buat bungkus cookies yang mau dimakan dikamar sebelum tidur. Si kecil Arel yang lagi lucu-lucunya, selama buka puasa ngoceh sambil nyemil cookies bergantian dengan pempek (lho??..hehehe) pokoknya sukses deeh..horeeee... eiiits, ada yang gak sukses, satu loyang terakhir bablas gosong, soale aku malah asyik ngeliatin kak Ika menghias doll cake... jadi lupa... hehehehe....

Ini resepnya. Aku pake bahasaku aja, kalo mau lihat resep aslinya, langsung ke websitenya ajaa...

Choc-Oat-Chip Cookies
by Nestle


Bahan

1 3/4 cups tepung serba guna
1 sdt soda kue
1/2 sdt garam (optional)
1 1/4 cups brown sugar
1 cup butter atau margarine, suhu ruang
1/2 cup gula pasir
2 butir telur ukuran besar
2 sdm susu cair
2 sdt vanilla extract
2 1/2 cup oatmeal atau instan oatmeal
2 cup coklat chips
1 cup kacang-kacangan cincang (optional) ---> aku gak pake

Caranya :

  • Panaskan oven hingga 375 F
  • Dalam wadah, aduk tepung, soda kue dan garam. Sisihkan.
  • Dalam wadah terpisah, masukkan brown sugar, butter/mentega dan gula, kocok dengan mixer hingga creamy. Masukkan telur, susu dan vanilla extract. Kocok kembali. Lalu masukkan campuran tepung beberapa tahap. Tambahkan oatmeal, coklat chips dan kacang-kacangan. Aduk rata.
  • Dengan sendok, buat bulatan, susun dalam loyang, beri jarak.
  • Panggang selama 9 - 10 menit untuk kue yang lembut dan chewy atau 12 hingga 13 menit untuk kue yang lebih crispy. Dinginkan di loyang selama 1 menit, pindahkan ke rak kawat hingga benar-benar dingin.

PS : Kenapa fotonya cuma satu?? soale abis sahur aku langsung tidur, pas bangun lagi hujan lebat. Langsung mau foto cookies, ternyata batre digicam pink ku belum di charge, eeeeh...baru di charge 10 menit-an, lampu matiiiii... untung cukup buat sekali jepret, setelah itu, langsung nyerah kameranya ...hahahahaha

Tuesday, August 11, 2009

Om Ali

Puasa ke dapur, ternyata bikin aku gak tahan juga. Duuuuh...dilemma niih... tapi kali ini ada alasan. Ada anak sepupuku, si Farid yang datang sama istri dan anaknya yang imut banget. Hum... ada yang bisa ngabisin niiih. Aku cicip secukupnya aja deeh. Gula man, gulaaaa....

Ceritanya nih, beberapa waktu lalu (udah lama bangeeet pokoknya!) di milis ada yang nanyain soal "Om Ali"... eiits ini bukan Om yang namanya Ali ataupun Om-nya si Ali lho. Katanya ini dessert timur tengah yang dicobain sama yang nanya (lupa namanya...) waktu umroh. Naaah...daku waktu umroh bareng Papa, bang Iqbal dan sepupuku Tona, gak sempet nyobain dessert setempat *hiiiksss*, soale waktu itu kondisiku gak oke. Bayangin, hari pertama umroh, aku mendadak nafsu ngeliat tukang es krim. Aku bela-belain antri beli. Padahal lagi panas terik banget. Alhasil, selama umroh berlangsung aku batuk-batuk terus dan sehabis ibadah, sorenya aku milih tidur aja (obat batuk bikin ngantuk) jadi gak sempet mikir nyobain makanan macam-macam..hiks..hiks..hiiikkss... nyeseeelll ber-eskrim-ria!!!

Anyway, abis baca cerita "om ali" di milis, aku langsung google nyari resep. Ternyata...whuiiiihhh... buanyak banget versinya dan sepertinya emang populer ya di timur-tengah sono. Trus cerita sejarah Om Ali juga dramatis banget. Katanya Om Ali itu (bacanya ummu Ali) istri muda raja. Trus dia membunuh istri tua-nya dan membagikan dessert ini untuk perayaan kematian si istri tua...hahahahaha...sadis ya! benar atau tidaknya, tapi yang penting, sepertinya dessertnya disukai semua kalangan. Buktinya di beberapa website Eropa dan Amerika, juga memuat resep Om Ali ini. Tentunya dengan versi yang beda-beda pula.

Dari sekian banyak, aku milih yang disini. Trus aku catet, dan mulai nyicil bahan-bahan yang dibutuhkan. Trus seperti biasa, dilupakan begitu saja...whoa ha ha ha ha... baru hari ini aku memaksakan diri buat bikin. Kebetulan punya puff pastry yang semula mau aku pake bikin cheese stick (batal deeeh..). Kacang yang aku pake cuma walnuts, almond dan pistachio. yang aku cincang kasar pake chopper. Kelapa parut kering juga udah punya (kalo ini mau buat nyoba nemuin resep kue kering kelapa ala Ibuku, ribet kalo tiap kali nyoba beli kelapa).

Jumlah kismis emang aku kurangi, secara daku gak begitu doyan. Aku pake kismis biasa aja, tapi mungkin mestinya pake golden raisins (kismis yang kuning keemasan) supaya bener-bener "timur-tengah". Dibeberapa resep, ada yang pake puff pastry seperti yang aku bikin ini, tapi ada juga yang pake croissant disobek-sobek. Mungkin pada dasarnya pake pastry aja kali yeee... buat krim kentalnya juga ada beberapa cara, ada yang dipanaskan dengan susu atau disiram langsung keatas campuran pastry dan kacang-kacangan. Ada juga yang whipped creamnya dikocok kaku dulu, baru dioles diatasnya. Aku pilih yang dikocok dulu. Nyusun diloyang juga suka-suka, ada yang dicampur sobekan pastry dan kacangnya baru dimasukkan ke loyang, ada juga yang selapis-selapis, kacang dulu, trus sobekan pastry, trus kacang lagi...gitu terus sampe abis. Kalo aku campur sekalian aja, ribet nge-layer segala..hehehehe...

Rasanya kayak pudding roti ala timur tengah, maniiiissss dan legiiit. Aku jadi ingat Baklava, bedanya, yang ini pastry-nya lembut dan rada basah. Serta ada kelapa yang memperkaya teksture dimulut. Waktu dimakan, whuiih.. rasanya rame, tapi tetap rasa kacangnya mendominasi, samar-samar terasa milky dan creamy. Cuma kalo bikin lagi next time, manisnya dikurangi deh. Mungkin whipped cream maupun campuran kacangnya gak perlu diberi gula segala. Cukup di susu-nya aja. Trus supaya lebih lembab, mungkin jumlah kacang dan pastrynya bisa dikurangi, bisa lebih creamy.

Tapi itu next time. Sekarang, begini juga enak koq, bagi yang suka manis tentunya....

Resepnya ini, kalo mau yang asli, langsung aja ke websitenya yaaa...


Om Ali

Modified by Camelia

1/2 pak puff pastry beku, biarkan dalam suhu ruang

1 cup walnut cicang
1 cup pistachio cincang
1 cup almond cincang
1 cup kelapa kering
1/4 cup kismis
1 1/4 cup gula (dibagi 1/2, 1/2 dan 1/4)
4 cup susu putih (lk. 1 liter)
1 cup krim kental

Caranya :

  1. Letakkan puff pastry dalam loyang, paanggang di oven hingga keemasan. Angkat dari oven. Lakukan hingga semua puff pastry habis, sisihkan.
  2. Dalam wadah, campur kacang-kacangan yang telah di cincang dengan kelapa kering dan 1/4 cup gula. Sisihkan.
  3. Ambil puff pastry yang telah dipanggang, sobek-sobek hingga menjadi potongan kecil. Campur sobekan pastry dengan campuran kacang. Aduk-aduk agar rata. Masukan kedalam loyang. Sisihkan.
  4. Panaskan susu dengan 1/4 gula hingga mendidih dan gula larut. Angkat dari api dan biarkan hangat.
  5. Kocok krim kental dengan 1/2 cup gula hingga mengembang dan kaku. Sisihkan.
  6. Tuang larutan susu kedalam loyang berisi campuran kacang dan pastry. Tutupi bagian atasnya dengan olesan whipped cream.
  7. Panggang dioven dengan api atas hingga kekuningan. Angkat.

Sajikan hangat atau dingin sama asyiknyaaa...

Monday, August 10, 2009

Raja Melayu

Roti Jala... lembuuut... mau lagiiii....

Aku mau nambah kategori baru deh di blog ini, "dine out" yang isinya tempat makan diluar. Aku sendiri emang lebih sering makan di luar. Semua aku tulis disini, siapa tau bisa jadi referensi teman-temanku yang mau nyobain. Tapi jangan lupa, aku bukan ahli maupun pengamat kuliner. Aku cuma penikmat aja *hehehe*, jadi kalo masalah enak atau gak, jelas tulisanku ini subjektif. Tempat dine-out yang aku pilih disini cuma tempat yang kebetulan aku kunjungi ataupun yang emang sering aku datangi. Kalo ada yang lebih enak, ya aku gak tau (eeehh...kasih tau aku donk, siapa tau bisa nyobain juga). Kategori ini juga kalo fotonya jelek, maaf deh. Aku sering sih foto makanannya kalo lagi makan di tempat baru. Buat senang-senang aja. Tapi mungkin kualitasnya gak bagus-bagus amat, cuma ngandalin blackberry javelinku yang setia. Soale aku tengsin sama pengunjung lain kalo mesti ngeluarin kamere digital segala..hehehehe...

Well...well...laporan perdana-nya dimulai dari "Raja Melayu". Restorannya ada di Bandung. Aku ke Bandung buat ngurusin kuliahnya keponakanku, Sonny, hari Jum'at lalu sama Bokap, Tona dan disupirin sama pak Di. Restonya didepan mesjid yang lumayan besar (lupa nama mesjidnya), jadi Papa dan pak Di sholat Jum'at disana, aku dan Tona langsung menuju tempat makan sambil nungguin mereka. Pertama masuk ada foto pria berpakaian melayu dan disambut ramah sama waiternya. Kita milih duduk disudut. Walaupun ini kali pertama aku makan disini, tapi sepertinya sistemnya pernah aku lihat sebelumnya....yeeeeep..kayak resto "Bumbu Desa" !!! Ternyata mereka masih satu perusahaan, bedanya, Raja Melayu menyajikan masakan Melayu dari tanah Sumatra. Mulai dari Aceh sampe Lampung. Yeah...masakan Jambi termasuk juga diantaranya.

Setelah ditunjukkan mejanya. Kita disajikan es mentimun serut dingin digelas imut-imut. Trus aku jalan ke jajaran makanan dimeja panjang. Wuiiihh...bingung deh ngeliat pilihannya. Banyak euiiiyy.... Ada ayam tangkap aceh, kakap asam pedas, gulai kepala ikan, gulai otak, daun ubi tumbuk, sampe pepes tempoyak pun ada. Sayang, waktu itu aku belum berani makan yang "kenceng", jadi aku gak nyobain tempoyaknya buat perbandingan...padahal yang bisa aku bandingin enak apa gaknya cuma itu, kalo yang lainnya aku bingung mau dibandingin pake apa, lha, nyobanya juga baru disitu doang...

Ayam Tangkap dan Gulai Daun Singkong Tumbuk

Aku sama tona milih ayam tangkap (1 porsi sepertinya satu ekor) , gulai daun ubi tumbuk, asam padeh, dan Tona naksi terong cabe hijaunya. Rasanya? ayam tangkapnya enak, banyak daun-daunnya, gulai daun singkong tumbuknya mirip sepeti buatan Ibuku, cuma kalo di rumah Jambi, daun singkongnya gak di tumbuk segala. Asam padehnya, seenak penampilannya, dihidangkan dengan pemanas mungil. Aku pilih asam padeh gara-gara ngeliat irisan belimbing wuluh utuk cita rasa asam-nya...huuumm...langsung nafsu aja! O ya, hampir lupa, aku juga pesen ketam asam manis (ketam=kepiting).

Aku sebagai pecinta kepiting sejati, seakan mesti pesen waktu ngeliat kepiting nampang di meja. Untuk kepiting, masakannya enak dan aku ngerasa kalo kepitingnya seger banget, tapi sayang, waktu disajikan gak dipotong-potong. Kepitingnya tetap utuh. Alhasil aku kerepotan dan berjuang abis-abisan buat ngambilin dagingnya. Walaupun sudah dikasih alatnya, tetep ribet, akhirnya kepitingnya aku angkat bulet-bulet ke piring ku dan digetok disana-sini. Papaku sampe takut..beliau sibuk bilang, sabar...sabar...sabaaaarrr....whoa ha ha ha...

Ketam...butuh perjuagan but worth it....

Abis makan, Tona ngajak nyoba roti cane dan roti jalanya. Dia promo abis-abisan katanya enak. Jalanlah kita kebagian belakang dimana ada counter khusus yang nerima pesenan cane dan roti jala. Pilihan rasanya banyak, tapi kita tetap aja pilih yang biasa, yang authentic! *ciee..* Ya udah, kita pesan keduanya dengan kari ayam. Ada dua wajan gepeng gede yang dipake, dan akupun bisa ngeliat pembuatannya. Legaaaa... banget ngeliat roti canenya di remes pake alat. Aku kalo ke negara jiran sebelah, suka males pesen roti cane, soale suka diremes pake tangan sama yang bikin. Biasanya aku langsung off dan eneg banget ngeliatnya. Sampe kebayang terus..whueeekkk!!

Anyway, ternyata, emang enaaaaakkkk.... roti cane-nya renyah banget, malah rasanya mirip pastry. Lapisannya banyak dan buttery, roti jalanya juga enak, gak kering dan lembuuutt.... porsinya pas, gak kebanyakan dan gak kedikitan. Karinya agak kental, tapi bener-bener tasty. Sayangnya kita mesen roti cane pake kari, trus roti jala juga pake kari. Padahal porsi kari-nya besar lho...lain kali kalo kesana lagi, pesen kari-nya satu aja kali yeee....

Roti Cane yang renyah banget... dimakan gitu aja udah enaaaakkk...

Minumannya juga layak banget dicoba. Aneka jus tersedia. Waktu itu aku pesen jus campuran antara belimbing, orange dan markisa, gak inget namanya apa....iiiihhh...doyaaaaaan.... Jusnya Tona yang pake campuran strawberry juga enak tuh! sayangnya aku gak sempat nyobain dessert karena perutku keburu kenyang dan Papaku mulai ngingatin soal diabetes, ya udah deh, gak jadi ber-dessert-ria.

Untuk makanan yang kita pesan, tagihannya sekitar Rp. 230,000-an. Harganya termasuk moderatlah ya, mengingat yang makan juga gila-gilaan...hehehehe... Aku yakin kalo aku bakalan sering makan disana kalo ke Bandung lagi. Apalagi kalo lagi kangen masakan Sumatra. Eeeh...aku juga rencanannya mau kesana sekalian bawa si Mas yang arek Malang, supaya mulai belajar makan makanan Sumatra yang serba hot n'n spicy! kayaknya dia belum pernah nyobain roti jala deh... ntar pokoknya dibawa orangnya supaya nanti dia kalo ke Jambi gak bengong aja kayak pertama ke sana dulu... hihihihihi


Saturday, August 8, 2009

My Cupcake Cookie Jar


Alhamdulillah... setelah semalaman baku tembak di Temanggung, akhirnya teroris Noordin M. Top tertangkap juga (eehhh...mudah-mudahan beneran dia ya!). Sepandai-pandainya tupai melompat, akhirnya jatuh ke tanah juga. Salut deh, buat aparat kita yang udah berhasil menjalankan tugasnya. Mudah-mudahan keberhasilan mereka kali ini dapat menggugah hati nurani yang berwenang untuk menambah anggaran pertahanan dan keamanan kita. Supaya aparatan Polri maupun TNI Indonesia bisa ikut pelatihan teknologi yang state-of-the-art dan punya peralatan yang canggih-canggih, gak kalah sama yang keren-keren di tv, seperti FBI, CIA, CSI atau Miami Vice maupun NYPD....hihihihi... (Iiiih...kentara banget daku kebanyakan nonton tv)

Sambil nonton tv soal penangkapan teroris, aku mau posting aaaah... tetap kitchenware. Tapi kali ini hasil belanja sama Papa-ku Kamis lalu. Aku sama sepupuku Tona, nyusul bokap yang udah ke Senayan City duluan selesai rapat. Abis makan, kita jalan dan Papa mau beli sprei baru. Pas lewat bagian kitchenware-nya...Taraaaaa....aku ngeliat cupcake gede! setelah didekati, ternyata cookie jar berbentuk cupcake!! lucuuuu!!! trus aku pegang-pegang ..iih, lucu banget. Trus Papa-ku dateng nanya apaan...ujung-ujungnya, aku dikasih uang buat beli...cihuuuyyy....faktor diskon 50% niiih.... ternyata, ada yang lain juga bergambar cupcake, ada oven mitt, serbet, whisk, sama timer bentuk cupcake. Tapi aku tertarik sama serbet dan oven mittnya juga...ambil deh. Trus ada spatula polkadot yang menurutku lucu juga....mauuu...

Nyampe kasir...waduh, over budget niiih...whoa ha ha ha... ya iyalah, Papa-ku kan taunya aku mau cookie jar doang, abis ngasih uang beliau langsung ngeloyor kebagian koper... but its ok, udah ngebet, nombok gak pa pa... tetep aja aku seneng banget. Si Tona mau bantu ngangkat, gak aku bolehin, mau angkat sendiri. Papa ku senyum-senyum aja ngeliat aku semangat nenteng kardus gede warna pink selama muterin pertokoan sambil sesekali meringis (perutku masih perih euy!). Beliau belum lama nyadar kalo aku emang mulai suka sama urusan dapur-dapuran. Makannya Papa gak banyak nanya waktu aku mau toples guedeeee.... humm.... bisa dikatakan cookie jar ini, hadiah dapur pertama dari Papaku niiih...*thank you Paaaaa*



Aku dari dulu mau beli cookie jar, soalnya waktu masih tinggal sama host family di Minnesota, mereka punya cookie jar disudut dapurnya. Entah karena aku doyan cookies atau memang karena lucu, aku selalu suka lihat cookie jar. Kalo host Mom dan host Dad-ku bawa aku kerumah saudara maupun temannya, aku selalu ngeliat cookie jar di dapur mereka. Sukaaa deh. Selama ini aku mau beli tapi selalu gak jadi, soalnya takut ada yang lebih baik lagi. Ntar malah nyesel. Soalnya, cookie jar ini, bagusnya punya satu aja buat ditaruh disudut dapur. Kalo punya dua malah aneh. Jadi, aku maunya yang bener-bener aku suka gitu. Mudah-mudahan ntar bisa diturunin ke anak cucu...(ogah rugi banget yaaa...)

Makanya pas ngeliat ini, dadaku langsung berdebar... seakan bertemu dengan sesuatu yang kucari selama ini... *lebaaaaayyyy*...hahahaha... kesannya simple, tapi unik, imut tapi gembul, lucu dan gak terlalu kekanak-kanakan. Pokoknya pas!! Kalo waktu masih teenager dulu aku demam Mickey Mouse (pokoknya semua serba Mickey Mouse, sampe Ibuku bela-belain nemenin aku ke Disneyland buat ngeliat celana merahnya secara langsung...hihihihi), sekarang, aku mau koleksi peralatan dapur pake gambar cupcake aja. Seneeeng deh, kalo bisa jadi kolektor lagi, berburu barangnya itu bikin penasaran. Naaahh...ini deh koleksi perdanaku...karena aku hepi dan belum punya dapur lucu sendiri (masih nyari yang mau bikinin dapur dulu niiih! cariin donk!! hahahahaha) cookie jar-nya aku pajang disini dulu yaaa...

Thursday, August 6, 2009

Baker's Little Helper

Lega deh hari ini bisa pulang. Bukan berarti sembuh juga sih, soale perutnya masih perih kalo jalan, salah posisi atau di mobil. Tapi gak se-sakit sebelumnya, cuma bikin meringis aje..hehehe... Senang banget ketemu lagi dengan kamarku yang penuh dengan barang-barang sebangsa aneka lotion, kosmetik, parfum, dvd, tumpukan majalah fashion, tas-tas, keranjang scarf warna-warni, bacaan politik dan pemerintahan, sastra, chicklits, buku-buku resep, majalah dan tabloid kuliner, aneka cemilan, sama alat tulis dan peralatan gambar..aneh ya kombinasinya...kamar atau toserba siih...whoa ha ha ha... (kebayangkan gimana berantakannya?)

Karena aku masih disuruh istirahat, kayaknya beberapa waktu kedepan, blog-ku akan aku update bagian books sama kitchenware-nya aja deh. Dari pada sepi. Selain belum sanggup ke dapur, juga hasil check-up kemarin tidak begitu menggembirakan niih. Udahlah gula tinggi, cholesterol juga gak mau kalah....hiiiiksss... bisa gawat kalo gak di kontrol dari sekarang, mengingat Ibuku ada sejarah diabetes dan Papaku ada gangguan jantung. Yo wis lah, bakingnya tunggu ada yang ngabisin aja. Kalo gak ada yang dateng, ya gak usah bikin. Daripada dimakan sendiri seperti biasanya...*nasib*

Kali ini ceritanya cuma mau ngasih penampakan "silpat" aja., karena banyak yang penasaran sama penampakannya. Kepalang tanggung, sekalian aja ya sama alat bantu baking yang lain. Itung-itung nambah posting bagian kitchenware-ku yang gak nambah-nambah...kasihan baru satu posting sejak pertama nge-blog disini...hihihihi.. beberapa alat udah aku foto sebelum dirawat, tapi gak sempat upload aja. Sorry banget kalo foto ala kadarnya aja, abisnya, kalo mesti foto lagi, moodnya udah keburu ilang...hehehehe *alasan*


Silpat
Ini niih yang selalu aku promoin buat alas loyang kalo bikin kue kering. Aku pertama kenal juga dari mba' Riana. Sejak itu, langsung deh jadi benda wajib setiap baking kue kering , soes, roti, pokoknya apa aja yang loyangnya pelu diberi alas dulu. Abisnya, aku paling males ngolesin loyang kalo bikin kue kering, bikin tangan lengket. Sebenarnya nama Silpat itu salah satu merknya (mungkin namanya silicon baking mat kali ya?) tapi gak tau kenapa lebih dikenal namanya Silpat. Bentuknya seperti kertas roti, tapi ini lebih licin seperti plastik. Dijual lembaran dan bisa digunting disesuaikan dengan besar loyang. Dont worry, gak harus gunting terus, cukup sekali untuk satu loyang. Soalnya silpat bisa dipake berulang kali. Pengalamanku, harga nya macam-macam. Lain tbk, lain harga. Kadang beda harganya lumayan jauh lho (malah ada yang separuhnya). Memang, ada yang agak tebal dan ada yang tipis (warnanya ada yang gelap dan ada yang terang), tapi setelah aku pake keduanya, gak ada bedanya tuh. Jadi mending cari yang murah deh.


Pastry Blender
Membantu sekali kalo mau bikin adonan pie. Apalagi aku yang suka ragu kalo ngaduk pake jari, bukan apa-apa, aku khawatir terlalu semangat. Kebayangkan, jariku yang gembul dan montok ini kalo dipake buat nyampur mentega sama tepung. Yang mestinya berbutir malah jadi satu kesatuan. Dengan pastry blender ini, lebih mudah diatur dan waktu nyampur mentega, gak perlu bersentuhan tangan (yang kadang malah bikin mentega jadi hangat).


Pastry Wheel
Kalo ini buat motong adonan pastry. Aku dengan pede-nya ngebut aja nge -rolling pas nyoba, hasilnya miring kemana-mana. Kayaknya tetap mesti pelan dan hati-hati untuk dapat hasil yang lurus dan rapi. Aku pernah pake buat motong kue bawang, jadinya lucu bergelombang, trus pernah nyoba motong coklat yang udah dicairin dan ditipisin, lumayan juga hasilnya. Ntar mau nyoba bikin cheesestick, lucu kali kalo dibikin bergelombang.


Spatula
Beli spatula TERBAIK dengan budget yang kita punya. Invest deh ke spatula yang bagus. Aku pernah beli spatula murah yang dari plastik, karena murah, aku beli selusin, kirain supaya gak perlu cuci-cuci segala. Giliran dipake....ugh, bikin frustasi aja! gak bersih dan kesannya seperti numpang lewat thok. Beli yang silikon ataupun karet yang bagus. Sebelum dibeli, pegang dan rasakan dengan tangan, kira-kira bisa gak nge-scrap adonan. Dari pada beli trus bikin kesel. Favoritku yang merah marun disebelah kiri itu. Bahannya silikon dan bentuknya sederhana aja, tapiiii...kinerjanya donk! Selalu jadi pilihan pertama, kalo aku butuh spatula satu lagi, baru pake yang lain.


Timer
Punya satu aja sebenarnya udah cukup, apa lagi kalo ovennya udah ada timernya. Tapi oven mungilku gak ada timernya, jadi aku punya dua. Satu aku letakkan di dekat oven untuk ngingatin waktu pemanggangan dan satunya aku letakkan di meja dan di pake kalo bikin roti atau donat. Nungguin adonan ngembang segala soale.


Cake Slicer
Pas buat aku yang kalo belah cake pake pisau gak pernah lurus. Makenya gampang dan potongannya rapi. Asal gak dipaksa aja. Kalo terlalu keras make-nya, cakenya bisa beremah dan gak rapi. Pelan-pelan aja. Kalo stuck, digesek-gesek dikit (seperti gergaji) trus lanjutin deh.



Kuas
Ngoles kue maupun roti, jauh lebih rapi kalo pake kuas. Favoritku, kuas silicon, soalnya gak perlu mikirin bulu kuas yang menempel dikue maupun roti. Ukuran agak besar buat ngoles roti dan yang kecil buat kue kering. Kalo untuk kue yang kecil (misalnya kaastengels), aku pake kuas biasa, sebelum dipake, aku coba di tisue dulu buat mastiin gak ada yang rontok. baru deh aku pake buat kue.


Scraper
Fungsinya bisa buat mencampur juga buat motong adonan roti, misalnya untuk ditimbang supaya ukurannya sama. Baik yang stailess maupun plastik, sama aja. Bedanya yang stainless mungkin lebih tajam. Kadang aku pake juga buat ngeratain pinggiran cake yang dioles butter cream.

Tuesday, August 4, 2009

Akibat Lupa Makan....Kapoook!

Pulang dari acara makan soto bareng di markas NCC di Matraman, aku ngerasa perutku gak enak. Mau ketemu si Mas pun rasanya gak sanggup. Langsung aja minta anter pak Di pulang. Sampe rumah, aku usapkan minyak angin ke perut karena mual banget. tau-tau aku mulai muntah-muntah dan sakitnya jadi luar biasa. Jam 5 sore-an, aku bbm-in mba' Alzena, sama beliau disarankan minum air kelapa hijau atau susu hangat. Yu yati a ku suruh nyiapin susu hangat, tapi setelah diminum gak ada perubahan. Nga Faisal aku mintain tolong beli air kelapa didekat rumah. Beliau nyuruh bawa ke dokter aja, tapi aku ogah. Kirain masih bisa diatasi sendiri. Trus si Mas nelpon, aku ngomong pun sudah gak bisa lagi cuma bisa nangis doang. Sama dengan mba' Alzena, si Mas pun nyuruh minum kelapa hijau dan ngajak ke dokter.

Air kelapa datang, segera aku minum, tapi gak lama, setelah itu muntah juga. Aku masih ngotot minum antangin, juga muntah. Aku coba bawa tidur supaya lupa, gak bisa, sakitnya menjadi-jadi. Jam 9 malaman si Mas telfon dan terus bujuk aku supaya ke dokter dan janji menemani, akhirnya aku nyerah. Si Mas datang, yu Yati di suruh bilang ke aku supaya pake kaos kaki. Dianterin pak Di, berangkatlah kita bertiga ke rumah sakit internasional dekat rumah. Di rumah sakit, diarahkan ke IGD. Ternyata di IGD pun kita menunggu lama (darurat koq lama yaaa...) aku sempat gak enak juga karena nangis-nangis masuk ke ruang tunggu, ada anak perempuan kecil yang lagi demam ngeliatan aja. Mungkin dia mikir, alaaah...segitu aja nangis...hihihihi

Karena terlalu lama dan aku terus nangis, si Mas sempat nawarin ke rumah sakit lain, tapi aku pun udah gak kuat jalan. Ya udah, si Mas telpon pak Di supaya pindahin mobil ke dekat IGD, maksudnya aku bisa istirahat dan doi yang nunggu panggilan. Aku nunggu di depan sambil jongkok saking gak kuat berdiri, sampai pak Di datang. Di mobil aku tiduran dan sempat muntah berkali-kali. Setelah hampir satu jam lebih, si Mas jemput ngajakin masuk karena udah di panggil. Didalam pun nunggu juga, trus di periksa-periksa dan disaranin supaya rawat inap aja. Aku langsung gugup dengar kata dirawat, akhirnya si Mas di panggil dan setuju aku dirawat, soalnya kalo di bawa pulang pun aku masih kesakitan. Aku langsung diambil darahnya dan dipasang infus, si Mas juga yang ngurusin urusan administratif dan tanda tangan segala macam. Dia aku wanti-wanti supaya jangan ngasih tau keluarga di Jambi dulu, karena sudah malam, aku khawatir Papa-ku kaget (maklum, anaknya tinggal aku yang masih single dan cantik sendiri...hehehehe).

Ini niiih akibatnya kalo lupa makan... tanganku yang ndut jadi tambah ndut di infus segala...

Waktu ditawari kursi roda buat ke kamar, aku sebenarnya tengsin, tapi dari pada jalan bakalan sakit, yo wis, aku duduk aja. Di depan lift si Mas telpon sepupuku Tona ngasih kabar dan besoknya Tona bakalan ke Jakarta buat nemenin. Pak Di pun pulang jemput yu Yati buat nemenin aku dan bawa pakaian ganti dan sebangsannya. Di kamar si Mas tetap berpendapat buat ngasih tau keluarga di Jambi, minimal salah satu abangku. Akhirnya aku telpon bang Iqbal yang kebetulan belum tidur, setelah aku kabari, aku juga pesan jangan kasih tau Papa dulu dan aku cuma sakit perut aja. Setelah yu Yati datang, sekitar jam 2-an pagi si Mas pamit pulang.

Semalaman itu betul-betul menyiksa. Perutku sakit seperti di tendang-tendang dan aku ngerasa mau muntah terus. Baik aku maupun yu' Yati gak bisa tidur. Rasanya lama banget nunggu pagi supaya langsung ditangani dokter spesialis. Jam 6.30 pagi Papa udah telpon, ternyata bang Iqbal gak tahan juga buat cerita pas beliau bangun. Seperti yang udah aku duga, Papa ngotot mau ke Jakarta sorenya, gak percaya dibilang gak apa apa. Ya udah lah, mungkin ada baiknya juga Papa datang. Jam setengah delapan, si Mas datang. Bawain majalah dan nanya ini itu sama aku dan yu Yati. Dokter minta supaya aku di USG, si Mas langsung tanda tangan aja. Aku harus stop makan jam 10 pagi (no problem, tiap makan mual juga, mending gak) trus harus nahan pipis dati jam 12 karena USGnya jam 2 siang nanti. Legaaaa banget USG selesai dan aku gak tahan mau pipis, perawatnya nemenin aku ke toilet, malu banget deh, tapi apa mau dikata, infus mesti di pegang dan dia yang dorong kursi roda...cuek aja deh, dari pada ada kejadian yang lebih memalukan lagi...hehehehe...

Sorenya si Mas pulang setelah ngeliat aku mulai bisa tidur. Gak lama setelah itu sepupuku datang, langsung ganti shift sama yu Yati yang keliatan capek berat (ya iyalaaah). Yu Yati pun pulang soale Papa-ku juga nanti datang. Papa-ku datang ke kamarku wajahnya kelihatan panik ngeliat infus. Tapi langsung aku bilang gak apa-apa. Aku juga bilang hasil USG bagus, dokter bilang aku cuma kena infeksi pencernaan aja. Setelah duduk dan ngobrol sebentar, Papa ngajak sepupuku Tona makan ke bawah. Tenyata di kafetaria, Papa masih tanya sama Tona, aku sakit apa, gak percaya dia...hehehe... Abis makan, Papa langsung pulang istirahat. Alhamdulillah, malam kedua aku udah bisa tidur, walaupun gak bisa bolak-balik. Tapi sakitnya mulai terasa di titik-titik tertentu di perutku. Sebelnya lagi waktu mau diberi antibiotik, sebelum disuntikkan ke infus, di coba dulu di tangan untuk lihat reaksi alergi. Sakiiiiiiiiiiittt bangeeeet. Mana mesti dua kali, soalnya yang pertama aku merasa gatel, jadi mesti ganti obat dan di tes lagi. Tobaaaaaattttt!!!

Diantara snack pagi, sore dan malam dari rumah sakitnya, ini yang paling aku suka, susu coklat hangat dan roti Marie, makanan favorit sejak kecil dulu. Kata susternya biar aku cepat tidur...tapi malah nemenin nge-blog...hihihi...makasih ya suster...nyam...nyam...nyaaaam...

Hari ini, aku sudah bisa makan lancar, kalo jalan masih meringis kesakitan. Sore tadi si Mas datang, bawa majalah dan ngingatin untuk gak lupa ngucapin selamat ultah ke Big Boss-ku karena ternyata ada acara dan orang-orang pasti heran ngeliat aku gak ada. Aku hampir aja lupa. Trus infusku tadi dibuka, tinggal jarumnya aja buat masukin obat. Kata dokternya tadi mudah-mudahan besok udah bisa pulang. Duuuh...mudah-mudahan ya! aku bosen di rumah sakit, dan aku gak enak ngerepotin semua orang...hiiiks! Tadi Papa-ku datang aja, wajahnya masih khawatir gitu.

Setelah aku telusuri, emang salahku juga. Sehari sebelum acara makan soto bareng itu, aku lupa makan, cuma jajan risol aja di tempat beli strawberry. Trus semalaman gak tidur, dan pagi-nya pun aku gak sarapan. Lha, sampe tempat acara, aku langsung isi aja. Mungkin perutku gak kuat karena sebelumnya benar-benar kosong. Jadi sakit deh. Setelah di rumah sakit begini, tinggal nyesal aja. Nyusahin diri sendiri dan orang lain. Next time, aku gak akan lupa makan lagi dan akan selalu pilih-pilih makanan deh. Kapok sak kapok-kapoknya. Diet sih boleh-boleh aja, tapi kalo udah jadwal makan, ya makan aja. Tinggal dipilih aja makannya. Soalnya kita gak pernah tau makanan apa yang akan kita makan setelah itu, nah, daya tahan tubuh harus kuat donk! no wonder, breakfast is an important meal of the day....

Makan Soto Bareng (pembubaran panitia hmff)

Sebel deh, kirain hari ini udah boleh pulang ke rumah, ternyata belom. Kata dokternya besok, soalnya masih ada satu test lagi. Gak salah juga sih, soale perutku juga masih perih, lumayan bikin meringis kalo jalan ataupun mau duduk. Tadi minta dianterin laptop, lumayan di rumah sakit ada wi-fi nya. Abisnya aku udah mulai bosen. Kalo kemaren-kemaren sih boro-boro , soale perutku sakiiit buanget, jadi gak kepikiran mau online segala.

Koq sakit??? well, ceritanya gini, hari Minggu lalu (2 Agustus) di milis NCC ada acara pembubaran panitia hmff sambil makan soto buatan bu Fat di Matraman. Biasa deh, acaranya jadi membesar jadi ajang demo chiffon, dan pada bawa potluck masing-masing (namanya juga milis kuliner yaaa). Mom Elly yang jadi miss-data kali ini, udah ngingatin aku jauh-jauh hari buat ikutan, daku sih oke aja, emang doyan ngumpul sama temen-temen milis, lucu siiih. Semula aku mau bikin Chicken Gordon Bleu, tapi sampe detik-detik terakhir masih belum ketemu juga cara bikin yang pas. Akhirnya nyerah deh, lapor sama Mom Elly mau ganti potluck, beliau sih ok aja, dan sempat bilang kalo suka ngeliat Strawberry Shortcake di blog ku. Hum...aku pikir, bener juga ya, lebih baik aku bikin yang udah bisa adza.

Sehari sebelum acara, aku dianter pak Di tbk beli bahan dan mampir ke Total buah beli strawberry gede dan seger-seger. Trus nemenin si Mas ke Ambassador baikin laptop sama blackberry baru. Pulang nya jam 8 malam, aku bikin genoise sponge. Tapi kali ini cakenya agak turun, soale aku ketiduran dan yu Yati udah keburu matiin oven karena udah kecoklatan. Ku tunggu kenya agak matang, trus langsung diolesi dengan chantily cream, trus aku masukin kulkas supaya bisa dihias sebelum berangkat. Abis itu, ntah kenapa aku malah gak bisa tidur sama sekali. Jam 5 lewat baru aku bisa tidur dan bangun jam 8. Aku langsung mandi dan menghias shortcake. Kali ini pinggirnya aku beri toasted almond yang baru aku toast pagi itu, ternyata, nempelnya lama saudara-saudara....

Aku gak sarapan, emang sengaja, soalnya udah menduga bakalan banyak makanan diacara nanti dan aku gak mau program dietku terganggu. Sampe Matraman rada telat, demo chiffonnya udah mau selesai, aku langsung nyerahin Strawberry Shortcake dan Italian Polenta Cookies (itu mah ambil dari toples rumah aja...buat icip-icip) ke uni Dewi. Langsung deh bergabung sama peserta lain. Saatnya makan, aku langsung ke meja snack...busyet pilihannya banyak buanget, ada kue sekotor-nya mba' Alzena yang fenomenal (enak banget!), trus ada roti jala isi vla duriannya mba' Indah kalo gak salah, aku juga makanin amrisnya mba' Yenny, beliau juga keliling-keliling nawarin melted browniesnya yang bikin heboh milis, sebelum abis, aku langsung ambil sepotong.

Trus, 3 macam soto tlah terhidang, soto betawi, soto ayam, dan soto mie. Aku udah cita-cita mau nyobain semua soto bu Fat, dimulai dari soto mie. Ternyata enaaaaak banget! tapi baru soto mie aja, aku langsung KO, gak kuat nambah. Setelah bengong sebentar, Mom Elly dengan hebohnya ngasih pengumuman ada Es Mang Gersang (Es Mangga Seger Merangsang *hihihi*) dari mba' Binbien, es nya seger banget, serutan mangga, mirip deh sama es serut mangga yang aku bikin dulu, tapi yang ini pake biji selasih dan nata de coco. Segelas langsung abis. Trus seperti biasa member NCC pada doyan di foto, pada sibuk foto-foto di luar, mba' Niken sampe naik kursi ditengah jalan depan rumahnya bu Fat buat jepret semuanya. Aku semula sempat bingung, koq cake-ku gak keluar yaaa...jangan-jangan pada lupa soale di simpen uni Dewi di kulkas. Tapi aku tengsin donk buat nanyain. Paling buat ntar...

Ini niiih....pasangan suami istri yang kompak banget! contoh yang luar biasa deh...
Happy Birthday Mas Wisnu!!

Setelah itu ada pembagian jatah "bawa pulang" makanannya, aku disodori kotak langsung geleng, takut makan kue terus sampe rumah (kan udah janji pada diri sendiri makannya di markas doang). Mbu Anti yang berkali-kali nyodori kue buat dicicipin pun aku tolak, ntah kenapa perutku rasanya penuh. Trus peserta sudah mulai pulang, aku masih nyantai aja. Nelfon pak Di minta jemput. Gak taunya ada acara nyusul, beberapa seniornya NCC siap-siap, shortcake ku dikeluarkan, Ternyata mas Wisnu (suaminya bu Fat) ultah...horeeee....

Seneng deh cake ku jadi cake ultah, setelah lilin di tiup, cakenya langsung gundul soale pada nyomot strawberrynya....hahahaha disamping shortcake, kita juga dapat kiriman klappertaart (dari siapa ya?? kasih tau donk *lupa*). Yang lain pada makan shortcake, aku malah nafsu ngeliat klappertaart-nya. Trus kita ngobrol sambil ketawa-ketawa, biasalah srimulatnya NCC ngumpul, Mom Elly yang ngocol abis, trus Mbu Anti yang saut-sautan sama mba' Ina Larizz...pokoknya seruuu...!!!! saat itu aku sudah ngerasa kok perutku agak sakit kalo ketawa, tapi aku cuek aja. Kekenyangan kali...

Mom Elly lagi makan stawberry shortcake yang udah gundul....celetukannya bikin kita semua ketawa histeris...whoa ha ha ha

Pas pulang, aku jalan ke depan (pak Di aku suruh tunggu di dekat supermarket aja) aku jalan bareng mba' Alzena, mba' Nieken dan mba' Ina Larizz. Saat itu aku udah ngeluh perutku sakit, tapi rasanya mungkin karena kekenyangan dan ketawa-ketawa terus.... (ceritanya lanjut ke posting terpisah lah yaawww)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...