Search This Blog

Loading...

Wednesday, September 30, 2009

No-Knead Cinnamon Rolls

Hari ini bener-beneeeeeeeerrr....susah deh ngejelasinnya. Pulang dari pemakaman tadi sore, Papa minta mampir ambil bajunya dari tukang jahit. Bang Iqbal turun, kita nunggu dimobil aja. Aku dimobil ngerasa goyang, tapi karena Papa dan Tona diam aja, aku gak nanya, kirain emang goyang, gak taunya bang Iqbal keluar dari toko bilang kalo ada gempa. Ternyata memang ada gempa besar di Sumatera Barat (ironisnya, baru sore itu juga entah kenapa kita cerita soal Pariaman, kampungnya Makwo, Nenekku dari Ibu), ternyata disitu pusat gempa sebesar 7,6 SR. Korban tewasnya gak sedikit dan ribuan rumah hancur di sana... semoga para korban diberi kekuatan oleh Allah SWT ya...

Tadi itu kita habis pemakaman Budi. Baru semalam 3 hari wafatnya bang Ipul, dapat kabar kalau anaknya itu sedang kritis di ICU rumah sakit. Budi ini anak sepupu Ibuku, plus teman main aku dan Riri waktu kecil dulu kalau berkunjung ke rumah Makwo secara rumahnya berdekatan. Kalo lebaran, suka deh kerumah Budi, karena Almh neneknya yang kami panggil One, suka bikin ketupat ketan yang enaaaakkkk banget, apalagi tape ketan hitam buat temannya ketupat...gak ada tandingan!! Sampai sekarang aku belum ketemu ketupat ketan lain yang bisa nyaingin. Yang bikin senang, Uni Niar, mamanya Budi, selalu tersenyum cerah kalau kami datang sambil langsung kedapur sibuk nyiapin makanan favorite ku itu.

Pagi tadi waktu aku hampir selesai bikin roti ini, Papa udah nyuruh kita jenguk si Budi. Tapi karena aku juga sudah janjian sama tona mau buka rekening bank baru, maksudnya sekali jalan aja. Baru juga aku mau mandi, ditelpon sama bang Iqbal yang ngabarin kalo Budi sudah meninggal. Duuuhh...aku langsung lemas. Kita langsung ke rumahnya dan pulang setelah pemakaman lepas Ashar. Kasihan banget deh Uni Niar, sudahlah kehilangan suami , harus kehilangan anak pula dengan jarak begitu dekat. Sedangkan kehilangan Ibu dan abangku Sadat dengan jarak satu tahun lebih beberapa bulan saja, sedihnya luar biasa. Apalagi dengan jarak beberapa hari seperti ini... ya Allah, memang misteri kekuasaan-Mu memang hanya Engkaulah yang tau...Subhanallah...

Oh, well...
Sekarang kembali ke cinnamon rolls. Ini memang roti favorite aku dan Riri. Aroma dan rasanya familiar banget soale waktu kuliah dulu kita suka banget beli cinnamon rolls ya Cinnabon. Apalagi di kotaknya (waktu itu) tertulis kalau mereka menggunakan kayu manis terbaik yang berasal dari Indonesia. Rasanya bangga banget deh!! Hebat ya negara kita! Sejak itu, kalo ke mall, nyium aroma Cinnamon rolls (apapun brand-nya) aku pasti ngelirik, dan kalo kelihatan empuk...so pasti beli. Gak heran kalo aku suka iseng cari-cari resep rolls wangi ini. Tapi seperti biasa, aku nyari doang, gak pernak bikin, yang kebayang udah ruwet aja.

Sampai akhirnya aku iseng browse intenet ketemu resep menarik disini. Gimana gak ngiler pengen nyoba bikin, selain bahannya simple, cara bikinnya pun simple juga. Bayangin aja, gak perlu acara ngulenin pake tenaga dalam segala. Cukup diaduk pake sendok kayu aja. Me likey!! Ya udah deh, pas mau ke dokter gigi tapi gak jadi tadi malam (daku mau cabut gigi...takuuuut!), kita mampir ke supermarket. Cuma buat beli ragi dan kayu manis doang. Karena gak ada kayu manis bubuk, aku beli batangan aja. Toh bisa pake grinder aja, lagian aromanya pasti lebih okeh, freshly ground dibanding yang udah jadi bubuk.

Kalo menurut resepnya didiamkan di kulkas selama 12 jam. Walaupun bisa dibiarkan di suhu ruang selama 2 jam aja lalu panggang, tapi katanya rasa gak akan seenak yang 12 jam. Jelas, aku pilih yang 12 jam sekalian... (kayaknya di Jambi aku lebih sabar ngikutin saran resep...gak perlu buru-buru siiih...hihihihi). Bikinnya guampang banget! tinggal cemplung bahan-bahan ke baskom, aduk. Beres. Sempat panik baru nyadar kalo butuh madu. Untung deh Papa emang suka beli madu, apalagi aku ngeliat ada satu dirigen (buanyak!) madu asli di meja. Langsung tak samber aja. Pas Papa pulang aku tanya soal madu aslinya, katanya dikasih sama ayahnya Yen (Pakyu Yusuf) yang emang suka mengambil madu di hutan. Wuiiih...lebih mantep deh. Apalagi aku emang doyan madu asli, beda banget rasanya sama yang di pasaran.

Tadi pagi, aku keluarin dari kulkas, ternyata adonannya memang mengembang. Kirain kalo di kulkas gak akan ngembang. Setelah dibulatkan, aku bikin olesannya. Trus digulung, dan dipotong-potong... atasnya aku olesi lagi sama bahan olesan dan diberi almond (soale gak punya pecan)....mudah banget deh. Kali ini scrapper metal mamang bermanfaat banget, aku nyoba motong nya pake pisau, hasilnya berantakan dan isinya sampe bisa keluar segala. Tapi setelah dipotong pake scrapper metal, jadinya mudaaaahh banget. Cepat lagi.

Aku sempat khawatir gak akan jadi, ternyata... rasanya luar biasa!!! Mirip deh sama cinnamon rolls dipasaran. Lembut, manis dan aromanya itu lho, betul-betul menggoda. Seisi rumah jadi wangiiiii.... Aku sama Riri aja, masing-masing habis 2 rolls. Kebetulan di rumah Papa ada rapat, kak Ika ngasih ide dibikin versi kecilnya buat tamu Bokap. Ya udah, panggangan ke dua mini cinnamon rolls. Wuiiih...laris manis. Mungkin karena bapak-bapak yang udah berumur, jadi doyan roti lembut dan masih panas...hehehehe

O ya, katanya resep roti ini bisa dijadiin "basic" buat roti lainnya. Karena masih ada sisa adonan di kulkas (hebatnya, katanya adonan ini bisa diletakkan di kulkas hingga 4 hari lho...) besok aku mau nyoba jadiin roti bentuk lain. Beneran suka deh sama resep ini, kelewat mudah buat dibikin dan hasilnya juga gak malu-maluin... Sayangnya, kalo udah dingin rada mengeras (tapi tetap enak koq). Walaupun kalo dipanasi akan lembut kembali. Lebih sayang juga tadi rencananya mau pake cream cheese frosting supaya lebih gooey, tapi udah gak sempat tuh. Lagian simple aja udah enak....

Dulu aku sama Riri kalo makan cinnamon rolls lebih suka pake fresh lemonade. Kalo orang lain suka pake teh atau kopi, kita lebih suka ditemani dengan yang seger-seger. Selain ukurannya gede, rasa manis dan padat memang lebih pas sama lemonade. Kalo ada sisa, yang sudah matang, dimasukkan ke kulkas aja. Bisa diangetin paginya buat sarapan...humm...aroma cinnamonnya bisa bikin seger di pagi hari.

So.....ini resepnya. Yang aku cantumkan disini cuma toppingnya. Jadi aku bikin toppingnya rada banyak, itu aku gunakan untuk isian dan topping. Although, kalo di resepnya baik isi maupun topping menggunakan resep yang berbeda. Nah, kalo mau yang aslinya, silahkan ke websitenya aja yaaa....




No - Knead Cinammon Rolls
adapted from Artisan Bread in Five Minutes a Day
(diterjemahkan ala kadarnya oleh Camelia *hihihi*)

Adonan Roti :

1 3/4 cups air hangat
1 1/2 sdm ragi instan
1 1/2 sdt garam
4 btr telur, kocok lepas
1/2 cup madu
1/2 cup unsalted butter, cairkan
7 cup tepung terigu serba guna

Caranya :
Dalam wadah besar, campurkan telur, air, madu, metega cair, ragi dan garam. Aduk rata dengan sendok kayu. Masukkan tepung. Aduk rata...aduk terus sampai gak ada butiran tepung yang masih kering (lk. 1 menitan). Tutup (jangan gunakan airtight container). Kalo aku tadi ditutup pake aluminium foil aja. Masukkan kedalam kulkas semalaman atau hingga 4 hari. Semakin lama di kulkas, baunya akan semakin terasa di dalam kulkas, dan rasanya juga lebih enak.

PS : Kalau mau bisa dibiarkan mengembang dalam suhu ruang selama 2 jam diatas meja, ambil adonan yang akan dibuat rolls. Tapi tetap lebih enak yang didiamkan semalaman.


Topping :
6 sdm unsalted butter, lembutkan suhu ruang
1/2 sdt garam
1/2 cup brown sugar
30 pecan halves (aku gak pake)

Kalo aku resep topping ini aku jadikan 2, digunakan sebagai filling dan topping *malas ribet*.

Cara membuat topping :
Cream semua bahan kecuali pecan, sehingga dapat dioleskan.

Cara membuat cinnamon rolls :

Pertama, keluarkan adonan roti dari dalam kulkas, ambil adonan sebesar buah melon ukuran sedang. Masukkan kembali sisanya kedalam kulkas supaya dapat digunakan dilain waktu. Lumuri tangan dan adonan dengan tepung. Bentuk adonan menjadi bola dengan cara menarik dan dimasukkan kebawah adonan sehingga didapat adonan yang bulat. Biarkan adonan beristirahat ditutup dengan kain. Biarkan sebentar sementara menyiapkan filling dan toppingnya.

Taburi meja kerja denga tepung, gilas adonan hingga didapat adonan segi empat dengan ketebalan 1/8 inches (aku sekitar 1/2 cm). Olesi dengan bahan filling hingga rata ke seluruh adonan, taburi kacang pecan. Gulung, potong-potong. (kalo aku diatasnya diolesi lagi dengan bahan topping lalu ditaburu kacang almond panggang). Panggang dengan suhu (kalo aku sekitar 170 C) selama 35-40 menit. Tetap di cek dahulu soale tiap oven berbeda-beda. Apabila sudah kuning keemasan, then its ready.

Enjoy.....

PS : Apabila adonan sudah ditabur, digulung dan dipotong-potong tapi masih antri untuk masuk ke oven, sebaiknya dimasukkan ke kulkas dulu untuk memperlambat fermentasi, atau dia akan membesar karena ragi masih terus bekerja...

Monday, September 28, 2009

Chocolate Cheesecake

Dulu, aku gak begitu suka deh sama cheesecake. Menurutku rasanya aneh, asem tapi creamy. Kebetulan host family ku juga gak begitu demen sama cheesecake. Mereka lebih suka pie, aku pun ikut-ikutan doyan pie (gampang terpengaruh niiih...) apalagi kalo ada banana cream pie...wuiiihhhh.... wajib pesen!! doyan banget! Mom-ku sampe heran kenapa aku suka banget sama makanan yang ber-pisang... maklum, dari negara tropis...hehehe...setelah kuliah di Atlanta dan tinggal sendiri, aku suka iseng bikin cheesecake. Gara-gara mesti ke supermarket sendiri dan ngeliatin barang-barang "aneh" di raknya... Resepnya cukup nyontek di belakang kotaknya Philadelphia cream cheese aja (waktu itu belum ngerti internet dan males banget beli buku resep..hehehe...) trus crustnya beli yang udah jadi, rasanya enak-enak aja tuh. Lha aku suka cheesecake justru setelah pulang ke Indonesia. Sama temen-temen yang suka hunting dessert, cheese cake selalu jadi sasaran utama. Sayangnya, crust cheesecake yang aku coba lebih sering datar banget, mungkin karena dianggap gak penting kali ya. Kalo aku justru yang kebayang crust cheesecake yang ada rasa kayu manisnya... lebih nendang!

Karena di Indonesia susah kalo nyari Philadelphia (di milis sempat dibahas, katanya kalo adapun harganya nauzubillah..) aku pake yang merk Anchor. Menurutku rasanya gak kalah koq sama Philadelphia. Lumayan mirip. This is the closest one you can get!. Harganya lebih reasonable, kalo gak salah 1 kg-nya sekitar Rp. 90.000-an. Kalo beli Philadelphia, cuma dapat 1/4-nya aja (katanya lhoo...). Beda banget kan?? Ini cheesecake yang perjuangannya panjang. Bayangin aja. Creamcheese-nya aku beli sebelum puasa, trus aku masukkan ke kulkas rumah Jakarta. Ceritanya pas aku pulang ke Jambi mau tak bawa, mau tak masukin bagasi gitu...eeeh...daku malah kebanyakan barang, males banget kalo mesti bawa cream cheese sekilo ke atas pesawat...berat euy! nyampe bandara aku baru nyesel-nyesel, tau gitu bawa sekalian deh, toh udah kena charge overweight ini (aku bawa foto dan lukisan yang udah dibingkai juga), apa sih bedanya ditambah barang sekilo lagi...whoooaaaa...selalu deh telat mikir!!! Semua orang yang bakalan ke Jambi, aku titipin buat bawain cream cheese-ku itu. Mulai dari bibi Shinta (yang emang mau bela-belain mampir ke rumah Jakarta, demi cheesecake...hihihi) sampe si Tona yang memang baru pulang ke Jambi beberapa hari sebelum lebaran.

Untung deh sekitar seminggu sebelum lebaran bang Iqbal ke Jakarta buat jenguk Hilmy dan Nadia. Sekalian nitip dibawain. Selain cream cheese, juga ada parmesan 1 kg yang dibawa juga. Parmesannya sampe sekarang masih nganggur di kulkas, belom sempat diapa-apain. Biasaaaa...bawaan belanja kalo lagi di toko bahan kue. Ikut-ikutan latah sama ibu-ibu yang abis-abisan nyetok bahan sebelum lebaran...hahahaha... Anyway, tu creamcheese hangin' out dulu dikulkas. Beberapa hari sebelum cream cheese ini datang, aku abis-abisan ngerayu Bokap buat beliin kulkas. Hebat ya si cream cheese? Di dapur sih ada, tapi suka diisi si Umi sama Ikan, daging dan kawan-kawannya. Males banget kan?? lagian karena udah pesan minibar buat pantry baru, sekalian aja...(gara-gara pantry, malah banyak nularnya niiih...hihihi). Aku yang semula butuh kulkas yang kecil aja, eeeh...Papa malah ngotot mau beli yang gede skalian. Kalo gak diingetin listrik bakalan turun, bisa-bisa kulkasnya lebih gede dari pantry-nya...huuu...

So...ceritanya cheesecake ini mau dibikin buat reuni SD kemarin, tapi gak keuber. Padahal udah promo segala ke paman Adi dan bibi Shinta yang doyan cheesecake buat mampir...hehehe... terpaksa ditunda deh. Soale cheesecakenya baru aku bikin semalam dan supaya lebih set, harus didiamin dikulkas semalaman. Ini kali kedua aku bikin cheesecake dengan resep yang sama. Resepnya Diana's dessert, aslinya sih Dulce de leche cheesecake. Tapi kali ini dulce de lechenya gak aku pake. Waktu itu aku sempat bikin, aku sih enak aja. Tapi kata kak Ika sama sepupuku Tona, kemanisan (ya iyalah, terbuat dari susu kental manis yang dikaramelkan). Tapi aku suka banget sama cheesecakenya. Rasanya mirip dengan cheesecake yang biasa aku makan jaman sekolah dulu. Makanya kali ini aku tetap bikin pake resep yang sama, tapi plain aja dan tadi sore, diatasnya aku siram sama dark cooking chocolate cair, supaya ada balance manis-pahitnya...yummm...


O ya, waktu bikin crustnya kemarin, aku pake biskuit marie aja, yang dihancukan pake blender. Karena aku suka banget sama crust cheesecake yang rada cinnamon-ny, aku tambah kan kayu manis bubuk ke campuran crustnya. Rasanya jadi enak deh (buat yang suka kayu manis tentunya). Si Dea yang belum ganti baju sekolah (dia masih kelas 1 SD, masih suka banget sama seragamnya) ngeliat aku nge-tim coklat, mulai tanya-tanya. Tadinya aku mau corat-coret aja sama coklat cair, tapi karena sisanya banyak, ya aku siram aja skalian. Sayang kalo kebuang. Mungkin karena ngeliat coklat melimpah begitu, Dea-nya udah gak sabar minta dipotongin cheesecake. Untunglah coklatnya cepat mengeras. Aku bujukin Dea buat sabar sebentar, mau nyari air panas buat ngangetin pisau, eeeh...teettteeeeeppp... ya udah, aku potong aja, jadinya coklatnya malah retak disana sini...gak pa pa deh, yang penting keponakanku happy...hehehe...

Pas mau difoto dulu, yaaahh... Dea udah main comot aja pake tangan. Pas comotan ke dua, aku minta tangannya tahan dulu buat di foto...soale bibi-nya males kalo mesti motong lagi...hehehehe... baru deh aku ambilkan garpu mungil. Senang deh ngeliat Dea semangat ngabisin sambil belajar makan cake dengan cantik...*cieeee*. Keponakan ku ini kidal. Kata gurunya biarkan saja, gak pa pa dia pake tangan kiri untuk semua hal. Tapi kita rada gak setuju, kalo nulis, bolehlah. Kalo makan jangan, bagaimanapun juga dan apapun teorinya, di Indonesia, tetap dianggap kurang sopan kalo pake tangan kiri. Kasihan kan kalau dia mesti bergaul dengan orang lain nantinya? alhasil, sekarang seisi rumah ditugaskan buat ngingatin Dea setiap kali makan dan memberi maupun menerima dari orang lain. Jadi proyek bersama niih...hihihihi...


Nah...sekarang resepnya....

CHOCOLATE CHEESECAKE
modified from Diana's Dessert Dulce de Leche Cheesecake


Crust:
1 cup graham cracker crumbs or crushed vanilla wafers
3 tbsp. butter, melted
1/2 tsp ground cinnamon

Filling:
3 (8 oz.) packages cream cheese (24 oz. total)
1 cup superfine granulated sugar
2 tbsp. all-purpose flour
2 tsp. vanilla extract
3 eggs
1/3 cup whole milk

Topping:
125 gr dark cooking chocolate, melted


Instructions:

1. Preheat oven to 400°F (200°C).

2. Mix crust ingredients together, and press into the bottom of a lightly buttered 9-inch springform pan. Place pan on a baking sheet and bake for 10 minutes. Remove from oven and cool to room temperature.

3. Reset oven temperature to 325°F (160°C).

4. With an electric mixer beat cream cheese, sugar and flour together until well mixed and smooth. Add vanilla and beat until smooth. Add eggs one at a time, beating well after each addition. Beat until smooth. Add milk and mix until well blended.

5. Pour cream cheese batter over crust.

6. Bake in preheated 325°F (160°C) oven for 45-55 minutes or until center is almost set. Remove from oven and gently run metal spatula around rim of pan to loosen cheesecake (this helps prevent cracking). Let cool 20-25 minutes before covering and placing in the refrigerator. Refrigerate 4 to 6 hours or overnight before serving. Pour melted chocolate over cheesecake. Serve.


Sunday, September 27, 2009

AMRIS (American Risoles)

Waktu lebaran lalu, teman SD-ku si Vera datang ke rumah sama suami dan anaknya yang gembul banget. Sambil ngobrol-ngobrol, ehh..tercetuslah rencana buat ngumpulin temen-temen SD dulu dalam waktu dekat. Setelah telfon sana-sini, rencana-nya direalisasikan hari ini. Gak serius amat koq, cuma ngobrol-ngobrol aja di rumahku. Acara yang semula judulnya "ngerumpi bareng" buat cewek-cewek aja, akhirnya ajak juga yang cowoknya. Maklum, SD ku dulu di daerah banget, sekelas paling 21 orang (menurut si Fachry, sang ketua kelas..hehehe) lha, kalo ceweknya doang dikit banget, apalagi yang bisa datang cuma 4, sepiii dooong....akhirnya, di ajak juga cowok-cowoknya.

Karena kemarin aku ikutan reuni SMA juga (aku SMA nya cuma 1 tahun sebelum pindah ke Amrik, jadinya selama reuni, banyak bengongnya, pada lupa..hihihihi) ketemu juga sama si Fachry. Ya udah, pada janjian deh, cukup via telfon. Alhamdulillah, walaupun baru ditelpon, banyak yang bisa. Ada Fachry, Roni, Iyan gowok sama Dewi, istrinya yang dari SD juga (hebat ya!) trus ada Mik, Jali, Vera dan Anti. Aku sempat kecewa juga, si Ita teman dekatku dari SD sampe SMP gak nongol, padahal semula udah mau datang, gak tau kenapa hp-nya juga mati. Duuuhh...kalo sudah gede begini emang susah ya mau seperti dulu lagi. Ya udahlah, karena rame, aku tadi senang aja. Ketawa-ketawa dan ngobrol seru. Banyak cerita lucu waktu kecil dulu, mulai dari anak cowok yang suka ngintip rok, ada biawak masuk ke ruang kelas di madrasah (aku dulu pagi SD dan sore masuk madrasah, jadi ada 2 ijazah sekolah dasar, semua kita begitu...makanya deket banget, seharian sama-sama terus...hehehe), demam google V, sampe aku yang nangis kencang banget dan malah bikin ciut para guru...whoa ha ha ha.... aiih, pengen deh balik lagi ke masa-masa itu.

Persiapannya lumayan kebat kebit juga lho, pulang dari reuni kemarin, aku kecape'an dan cuma sanggup bikin risol doang. Setelah dipanir, masukkin kulkas trus aku tinggal tidur. Si Mas yag telfonpun aku gak tau ngomong apaan saking ngantuknya. Pagi-pagi, aku kaget baca bbm dari kak Ika ngasih tau kalo bang Ipul (masih keluarga Ibu-ku) meninggal dunia. Trus kedengaran suara Papaku gedor-gedor pintu nyuruh siap-siap buat takziah kesana pagi. Langsung deh aku mandi dan siap-siap. Sambil nunggu kak Ika siap, aku sempatin bikin crust cheesecake. Tapi cuma crustnya doang, trus kita berangkat. Duuh, sedih deh, beberapa hari lalu, aku ketemu sama bang Ipul itu waktu kerumah Makwo (nenekku dari ibu) yang sekarang jadi rumah om Icot (adik ibuku yang bungsu). Bang Ipul datang nyamperin kita, trus cerita-cerita sambil ketawa-ketawa. Dulu, tiap lebaran, kalo kumpul om Icot, bang Ipul, alm. bang Iril ditambah dengan alm. bang Sadatku, bang baraq dan sepupuku acak, waaahhh...mereka bisa ketawa-ketawa sampe malam, kadang yang dengar sampe sakit perut. Alfatihah ya buat bang Ipul...

Abis takziah, Papa, Riri dan kak Ika langsung lanjut ke acara aqiqah cucunya Pakcik Supadi. Kebetulan lewat depan rumah, aku turun sama si Dea, buat nyiapin makanan teman-teman. Buat makan siang reuninya, pagi tadi sebelum ke rumah bang Ipul, kak Ika telpon Bicik, yang selalu bikin tekwan dan sate kalo lebaran dirumah, mesen ayam bakar dan lalapan Alhamdulillah, walaupun mendadak si Bicik bisa bikin. Malah dibikinin sayur asem, ikan asin dan tempe mendoan segala...komplitlah. Jadinya aku gak ribet lagi. Nyampe rumah rencananya mau nerusin bikin cheesecake, gak jadi. Khawatir temen-temen keburu datang. Jadinya aku potong-potong melted brownies buatan kak Ika dan goreng risol aja.

Tadi malam aku bikin kulit risolnya pake wajan biasa aja. Gak pake wajan kwalik. Sejak ikutan latbar bikin Tarcis dan Amris dirumah mom Elly, aku lebih suka pake wajan, karena lebih rapi dan gak ribet. Selama ini gak mau pake wajan karena gak ngerti caranya. Sekarang sih, udah ahli...*cieee*....hehehe apalagi dirumah Jambi sekarang ada pantrynya. Aku bikin kulitnya di ruang makan aja, bermodalkan kompor portable. Setelah kulitnya jadi, ngelipatnya dimeja makan, sambil ngobrol sama Papa yang lagi buka puasa syawal dan bang Iqbal. Biasanya kalo bikin kulit risol heboh banget, pasti adonan terakhir ada yang dibuang karena keburu matang dan lengket di wajan kwaliknya. Kali ini, semua adonan habis, dan pantrynya tetap bersih.

Buat isiannya, aku ikut saran mba' Peni Respati waktu latbar, sebaiknya smoke beef-nya dipotong kotak kecil-kecil supaya tiap gigitan selalu dapat smoke beefnya. Kalau dipotong memanjang, di gigitan pertama, smoke beefnya suka ketarik, kan rada alot. Untuk keju-nya aku parut, trus mayones-nya aku masukin plastik segi tiga supaya bisa disemprotkan dengan rata. Kalo pake sendok, suka numpuk di satu tempat aja. Cara lain mungkin bisa pake botol plastik wadah kecap gitu kali ya, supaya mayonesnya bisa diisi ulang... semalam mau foto waktu melipat risol, males ke kamar ambil kamera, lha pagi ini mau foto yang udah jadi, kamera udah diambil malah batrenya wis ntek... sudah gone duluan..adaaaaaa aja...hehehee... akhirnya semuanya difoto-foto pake blackberry aja... lumayanlah dari pada gak ada...

Rasanya kalo menurut teman-temanku enak lho *kepala gede*. Walaupun, aku gorengnya gak sama, ada yang ke kuningan, ada yang ke coklatan...hehehe,...masih belum bisa goreng yang seragam. Yang aku suka dari risol, ya itu, hampir semua orang suka, dan bisa diisi beraneka ragam. Bisa pake filling yang sangat Indonesia, atau kebule-bule-an kayak amris ini. Walaupun aku yakin di Amerika gak ada risol, rasanya jadi kayak makan sandwich gitu...hehehe. O ya, buat resepnya aku pake resep Amris bu Fat-nya NCC. Kulit risol ini selalu jadi andalanku. Abisnya lentur banget, gak mudah sobek. Yang penting, susu cair jangan di ganti air....

Nah, cerita risolnya segitu dulu. Mau lanjut bikin cheesecake nih *kalo jadi*. Abisnya sayang banget crust-nya....hiiiiksss...

Ini resepnya yaaa...


AMERICAN RISOLES (AMRIS)
By. Fatmah Bahalwan

Bahan kulit:
100 gr tepung terigu
1 sdt garam
3 btr telur
250 ml susu cair
1 sdm mentega, lelehkan
margarine untuk olesan

Cara membuat:

  1. Ayak terigu, taruh dalam mangkuk bersama garam. Buat lubang ditengah, pecahkan telur di dalamnya, aduk satu arah.
  2. Tambahkan susu sedikit demi sedikit, hingga adonan menjadi licin dan halus.
  3. Tambahkan susu hingga habis, masukkan mentega leleh.
  4. Tutup adonan dengan plastik, diamkan 30 menit.
  5. Olesi wajan dadar diameter 12 cm dengan margarine, panaskan.
  6. Tuangi 1 sendok adonan, ratakan sambil diputar, 2-3 menit, angkat.

Bahan isi :

4 lbr Smoked beef, potong kecil 1 x 3 cm (aku potong kotak-kotak kecil aja lk. 1 x 1 cm)
100 gr keju cheddar parut
4 btr telur rebus, potong kecil
1 butir telur, kocok lepas.
250 gr tepung panir (aku suka pake tepung yang kasar, lebih crispy)
½ kg minyak goreng

(kalo aku tambah lk. 70-100gr mayones)


Penyelesaian :

  1. Bentangkan kulit, isi dengan potongan smoked beef, potongan telur rebus, sedikit keju parut, (lalu beri mayones) lipat spt amplop. Sisihkan. Lakukan hingga kulit habis.
  2. Celupkan risoles isi kedalam telur kocok, lalu gulingkan dalam tepung panir.
  3. Simpan dalam lemari pendingin kira-kira 1 jam.
  4. Goreng hingga kuning kecoklatan
  5. Sajikan dengan saus pedas, atau cabe rawit.

Friday, September 25, 2009

Foto Sarang Semut-ku di Facebook

Malam ini aku terkaget-kaget ngeliat foto sarang semut milikku ada di facebook. Antara kaget sama geli juga. Kaget karena "koq bisa ya...?" geli karena "koq bisa juga yaa...?".... hihihihi... padahal, waktu aku foto kue sarang semut itu rasanya jelek banget deh, karena sarang kuenya banyak sekalee, jadi gak bagus kalo dipotong rada tipis seperti punyaku. Tapi karena kue dengan resepnya sepupuku si Meri itu enak, tetap aku posting aja fotonya.

Ini foto yang di jadikan salah satu pilihan di living social-nya facebook...


Kali ini aku gak marah koq, apalagi judulnya "cemilan khas Indonesia", ya gak apa-apa, itung-itung promosiin cemilan Indonesia (sebelum di patenkan negara lain lho...apa lagi negara jiran usil itu) dan gak ada yang mengambil keuntungan seperti mencetak, menjual dan sebagainya.

Soo...have fun deh... Tapi, ingat yaa... DILARANG MENG-COPY PASTE, mencetak maupun memasangnya di website tanpa izin. Apalagi sampai di akui sebagai milik-nya segala...AWAS YAAAA!!!! Daku gak akan tinggal diam kalau itu terjadi... *suara tega*

*hug*
Camelia

JAMED (Jagung Mede Cookies)

Pagi ini aku mau posting kue kering lebaran kemarin adza. Ngantuk banget deh semalam abis BBQ-an sama Riri dan kak Ika di rumah bang Iqbal. Seru, pada kelaperan nungguin apinya yang gak jadi-jadi. Sementara aku yang kebagian ngegoreng kentang, tiap kali ada yang selesai, mulai dingin dikit, langsung deh masuk mulutku dan little Dea. Jadinya mangkok kentangnya gak penuh-penuh.... hehehehe... maklum, baru dikenalin sama sambel Dua Belibis buat cocolannya. Enak banget tuh sambel. Sebenarnya aku sudah lama ngeliat ataupun dengar sambel ini, tapi males aja nyobain. Maklum, aku termasuk tipe konsumen yang setia dengan satu merk. Sampe kak Ika maksa buat nyobain...hummm....yummy! lho... posting kue kering malah ngomongin sambel...piyeee sih!

Anyhow, resep ini kak Ika yang dapat dari kakaknya almarhum temannya kak Ika, Rida. Nama kakaknya, Widha. Tapi aku sendiri kenal juga sama Rida ini, soale dia pernah bantu aku bikin gambar buat tugas akhir S1-ku dulu. Anaknya baik banget, sabar orangnya. Sepertinya sekeluarga mereka baik-baik semua deh. Waktu ke rumahnya pernah dikenalin sama semuanya, Ibunya, Kakaknya dan Adiknya (Adiknya cuakep banget deh... tampangnya kayak anggota boyband Westlife... walaupun kelihatan udah gede, sayangnya waktu itu masih SMP, daun muda sekaleee...hihihihi..). Waktu Ridanya sakit, kita sempat jenguk di rumah sakit. Senang banget waktu Rida masih ingat sama aku dan gambarku. Padahal dia sakitnya ada gangguan di otak, tumor atau apa gitu, aku lupa. Waktu dia akhirnya pulang ke rumahnya, kita semua senang. Ternyata Allah berkehendak lain. Alfatihah buat Rida yaaaa...

Waktu bikin kue ini, kita nyoba dua macam resep yang menggunakan corn flakes. Yang satunya enak juga. Nanti deh tak posting juga. Kalo yang satunya, rasanya lebih milky. Kalo yang ini, karena ada mede-nya rasanya lebih creamy. Bikinnya juga termasuk mudah banget. Setelah adonan jadi, gak ada proses cetak mencetak. Cuma dibentuk pake tangan aja, suka-suka. Yang lama mencincang mede-nya. Mungkin lebih cepat kalo pake chopper (jangan blender ya, soale kita maunya medenya berasa) so, aku sama kak Ika giliran motongin mede (atau mete siiiih..???) kecil-kecil. Capek memang, tapi hasilnya sooooo...worth it!

Rasanya gimana ya...pokoknya ada tekstur renyah dari corn flakes-nya, empuk dari medenya dan wangi adonannya kemana-mana. O ya, di resepnya, setelah selesai boleh di dekor suka-suka dengan coklat cair yang dicoret-coret. Tapi karena waktu bikin itu kita terlalu males buat nyairin coklat, ya gak pake. Ada beberapa yang aku iseng, tak taburi trimits warna warni diatasnya. Eeeh..ujung-ujungnya malesnya kumat juga. Mau dimasukkan ke papercup mungil satu-satu, lebih males lagi. Pokoknya males, males dan males.

Kayaknya ramadhan lalu ntah kenapa jadi ogah-ogahan bikin kuker lebih cantik. Padahal jauh sebelum puasa, udah punya cita-cita setinggi langit mau bikin kuker yang kelihatan profesional gitu. Mungkin karena kebanyakan yang mau dikerjain, jadinya kue keringnya ala kadarnya aja. Ntah karena itu, karena lapar puasa atau emang akunya yang gak bakat bikin kue imut-imut. *hihihi*... Ya udah deh, langsung disusun ditoples begitu aja. Yang penting rasanya enaaaaakkk....*alesan*...whoa ha ha ha...

Sooo....ini resepnya...


JAMED (Jagung Mede Cookies)
by. Widha

Bahan :
150 gr butter
50 gr gula halus
1 btr kuning telur
50 gr kacang mede, cincang kasar
150 gr terigu
1 sdm tepung maizena
50 gr corn flakes, hancurkan kasar

Caranya :
  • Kocok gula dan butter hingga pucat, lalu masukkan kuning telur, kocok dengan speed rendah hingga rata.
  • Masukkan sisa bahan, aduk rata dengan sendok kayu atau spatula.
  • Bentuk sesuai selera.
  • Panggang di oven hingga matang, dinginkan.
  • Hias dengan cooking chocolate yang dicairkan.


Wednesday, September 23, 2009

Hanna's Klappertaart

Kali ini aku mau posting klappertaart yang dibikin bulan puasa lalu ah. Waktu itu semangat banget ngeliat cerita dan resep Hanna's Klappertaart di tabloid Lezat. Klappertaart lembut dan dingin itu emang favorite ku, selalu beli deh kalo ke Sogo Food Hall. Dulu aku sempat bikin juga, hasilnya enak deh. Tapi kali ini aku pengen bikin lagi, soale yang ini tanpa alcohol, mungkin karena buat sajian Idul Fitri kali ya, jadi resep yang di berikan yang alcohol free. Hanna's klappertaart ini beda dengan yang umumnya biasa ditemui ditoko kue, karena texturenya lembut banget. Lebih mirip vla atau custard yang kental kalo menurutku. Disamping emang doyan sama klappertaartnya, cerita dari pemiliknya juga seru, Hanna itu anaknya pelawak Warkop (waktu kecil dulu, aku suka banget ngeliat film mereka), Kasino. Caranya mengembangkan Hanna's Klappertaart perlu diancungi jempol, pengembangan usaha melalui strong branding strategy seperti yang dilakukannya, perlu ditiru sama perintis maupun pengusaha lainnya tuuuh...

Anyway, aku bikinnya ini malam-malam, habis buka puasa. Udah niat banget dari paginya pesan ke Aal (anak sepupuku) buat bawain kelapa muda kerumah. Karena males dan khawatir gak bisa nyicip kalo bikin siang, akhirnya baru dibikin malam sama si Lina (asisten rumah tangga-nya kak Ika). Bahannya simple banget, sempat persimis kalo bakalan mirip sama yang dijual. Tapi tetap pede aja bikin terus, soale kupikir kalaupun beda, pasti tetap enak juga. Seluruh petunjuk dari Hanna nya aku ikuti, termasuk mengaduk perlahan satu arah dan harus happy...hehehehe... yang mesti di perhatikan, mengaduknya harus sampai kebawah supaya gak gosong dan lengket dipancinya. Bagian terpenting juga saat campuran air dan terigu mesti di saring, yang ini keliatan sepele, tapi ternyata bener banget supaya tidak ada gumpalan-gumpalan yang gak enak dimakan. Kali ini aku bikinnya bisa dikatakan sukses banget mengikuti petunjuk.....hihihihi

Setelah dimasukkan ke kulkas, pas sahur (gak sabar lagi nunggu buka puasa...) aku cicipi...ternyata gak jauh beda sama yang dijual tuh....yummmy!!... teksturnya sama banget dan manisnya juga sama. Aku langsung kasih taburan keju parut, karena klappertaart rasa keju yang paling sering aku beli (disamping yang original tentunya...). Mungkin kalo diberi sedikit cream cheese dalam adonannya maka akan lebih mirip lagi. Trus hasilnya juga buanyaaaaaaakkk buanget lho... sampe satu wadah pyrex yang persegi panjang gitu. Next time aku bikin separuh resep aja deh. Keblenger juga ngabisin klaapertaart sebanyak itu. Rasanya yang creamy, bikin gampang kenyang. Baru ngerti deh kenapa yang dijual ukurannya nge-pas (yang cup yaa...). Mana orang Jambi gak biasa makan ataupun jajan klappertaart....jadi susah ngejelasin ke semua yang mau ikutan nyicip di rumah *cape deeeh*. Untung si Irjan kawan nya Riri doyan banget, tapi malah bilang enaknya gak pake kelapa....lhoooo...kalo itu sih taart doang, klappe-nya ilang....whoa ha ha ha....

Karena puas banget sama resepnya, makasih banget deh sama mba' Hanna yang udah sharing resep. Sangat luar biasa bagi seorang pengusaha makanan untuk berbagi resep jualannya. Perlu kerelaan hati tuh. Kadang sebel banget kalo ada yang sharing resep tapi gak bisa dibikin, jadinya gagal terus. Kalo yang begitu, iiiih...jahat banget. Mending gak usah sharing, dari pada yang bikin malah ngabisin bahan-bahan gak karuan aja. Lebih parah lagi kalo ada yang ngerasa resepnya berharga sampe mesti bayar milyaran segala, padahal biasa banget...*nyindir buat yang ngerasa*...Whoa ha ha ha. Seperti mba' Hanna ini, ngasih resep yang bener soale beliau yakin betul gak akan menganggu penjualannya. Apalagi, semua orang sudah tau kualitasnya. Walaupun banyak ditiru, tetap aja pembeli pada kembali. Ya iyalah...klappertaartnya emang enak koq, walaupun aku udah bisa bikin, kalo ketemu Hanna's, aku pasti tetep beli. Gak mungkin kan, aku pengen klappertaart, langsung pulang kerumah buat bikin. Lha, kadang kalo lagi kepengen, satu cup aja cukup koq..... pasti beli-lah solusinya...hihihihi

Nah, ini resepnya...




HANNA'S KLAPPERTAART
by : Hanna (dimuat di tabloid Lezat)

Bahan :

100 gr tepung terigu
1 liter susu cair
1 kaleng susu kental manis
vanilli secukupnya
150 gr mentega (aku pake Orchid salted)
200 gr gula pasir
6 butir telur ayam
1 - 1,5 kg kelapa muda (jangan ada kulit ari-nya yaaa)

Caranya :

  • Tepung terigu di campur dengan air, kemudian masukkan kedalam panci dengan cara disaring.
  • Lalu masukkan satu per satu, susu cair, susu kental manis 1/2 kaleng sedikit demi sedikit, vanili, mentega, gula dan telur. (kalo aku, masukin telurnya setelah bahan lainnya agak mendidih, ambil sedikit adonan panas, tuang ke mangkuk yang berisi telur, aduk-aduk agar tercampur rata, agar telur tidak matang, baru dimasukkan ke adonan panas yang di dalam panci)
  • Masak diatas api sedang, aduk semua adonan berlahan-lahan sekitar 20 menit terus menerus hingga adonan mengental, masukkan kelapa muda, aduk rata.
  • Setelah agak mengental, tuangkan lagi sisa susu kental manis, dan aduk hingga rata. Angkat, dinginkan.
  • Setelah dingin, siap untuk dituang ke loyang.
  • Kemudian klappertaart dapat diberi topping sesuai selera, seperti memberikan irisan buah kurma diatasnya (aku pake keju parut aja).

Sunday, September 20, 2009

Nastar dan Lebaran


Pffff...akhirnya lebaran juga. Para tamu sudah pada pulang dan pintu depan rumah sudah mulai ditutup. Akhirnya bisa nyantai juga di kamar. Bisa ngeblog lagi, setelah itu bobo deh. Capek banget dari semalam ngurusin rumah dan makanan untuk hari ini. Persiapan buat lebaran dirumahku sangat krusial. Beberapa hari sebelum lebaran, yang dibahas cuma untuk persiapan hari ini doang. Maklum, kami dari keluarga besar, dan Ortu ku pun temannya banyak. Di hari lebaran, tamu yang datang ratusan. So..persiapannya mesti betul-betul matang. Rumah sudah di rapikan, kue sudah disiapkan, hidanganpun udah di pesan.

Sejak Ibuku gak ada, memang aku selalu pesan makanan tambahan. Seperti tekwan dan sate, ga lupa juga nasi minyak yang enyak banget buatan Mudo (Mudo=Paman) Tarmizi, keluarga jauh Papaku. Si Umi tetap masak masakan yang selalu ada dan udah jadi tradisi dirumah kami biasanya sudah ada "pesanan khusus" dari abang-abangku. Pada dasarnya mereka minta makanan yang selalu disiapkan ibuku dulu kalo lebaran. Lontong dengan kuah sayur kacang, sambal teri kacang, asam padeh daging, rendang, bistik ayam dan kari daging untuk temen makan nasi minyak. Semua lauk pauk cukup disiapkan oleh si Umi yang udah booking daging dari jauh-jauh hari. Kak Ika juga bikin siomay, dan sayur godog pake pepaya muda untuk dimakan dengan lontong, soale dia kangen masakan Mama-nya di Jakarta...sayur ini sempat bikin bingung keluargaku...hihihihi

Karena semua hidangan disajikan buffet, demikian juga kue-kuenya. Untuk menghemat penggunaan piring kue *cieee* aku bikin camilan pake cup aja. Cupcake mini yang imut banget, brownies cup, dan banana roll yang aku potong kecil lalu "di mandikan" dengan coklat leleh (padahal ini produk gagal lho, gak taunya banyak banget yang doyan dan nanyain resepnya...hehehe). Semua dengan papercup mungil, termasuk lapis legit dan dodol lembut yang juga buatan Mudo Tarmizi. Enak deh dodolnya... Aku bikin lapis legit cuma 1 loyang, itu pun sudah habis separuh sebelum lebaran. Gak kuat kalo bikin lagi. Lagian, seperti hari ini, banyak sepupu dan saudaraku yang nganter lapis legit ke rumah. Alhamdulillah... soale Papaku itu gak suka banget kalo di rumah makanan habis tapi tamu masih banyak...wuiih...dia bisa bete seharian tuuh...

Saat suasana lebaran begini apalagi ngeliat keluarga berdatangan, aku jadi kangen banget sama Ibuku dan abangku, bang Sadat. Ini sudah lebaran ke 4 tanpa Ibuku dan ke 5 tanpa bang Sadat bersama kami. Kalau boleh milih, apapun aku lakukan asalkan mereka bersama kami lagi. Aku kangen suara Ibuku yang sibuk menata meja dan menyiapkan makanan, demikian juga suara bang Sadat yang selalu nanyain Ibu soal asam padeh daging favoritnya. Mereka berdua memang dekat, kesedihan yang luar biasa ketika mereka pergi dengan jarak yang begitu dekat. Pertama lebaran tanpa Ibuku, aku sempat kagok karena aku gak biasa menyiapkan segala urusan rumah, kacau semua. Tapi setelah beberapa kali lebaran, aku mulai terbiasa. Abang-abangku sepertinya juga berusaha menghibur dan membantu aku. Mereka juga sering mengingatkan kalau ada yang kurang. Namun bagaimanapun juga, tidak se-sempurna Ibu-ku.

Karena lagi kangen banget sama Ibuku dan supaya cucu-cucu-nya inget beliau (siapa tau kalo mereka besar nanti, bisa baca blog ini, tapi kalo blogger saat itu jadi kuno banget, ya memble..hehehe), aku masukkin video clip deh disini. Di clip ini Nadia dan Hilmy yang selalu aku kangeni masih kecil banget, apalagi abel yang lagi doyan kacamata, dan Dea masih dalam kandungan kak Ika dan bang Sadat masih kuliah di Australia, di clip ini ada Ibuku (pake baju merah marun), yang sekitar 7 atau 8 bulan sebelumnya, terkena serangan stroke pertama kali. Video ini diambil waktu keluargaku nganter aku balik lagi ke London, setelah liburan musim panas aku pulang ke Indonesia. Aku yakin waktu nganter setelah liburan, bukan pertama berangkat, soale diambil pake kamera digital pertama yang aku punya. Baru ngerti digicam waktu udah di London. Waktu itu, temanku dari Thailand, si Jan nyuruh aku beli digicam, gara-gara aku sibuk nyari scanner buat ngirim foto ke Nyokap...whoaaa..hahaha daku kampungan banget ya... aku beli kamera Canon digital Ixus 3.2 pixels. Waktu itu, udah termasuk tinggi lho resolusinya...hehehe..


Anyway, karena cerita tentang tradisi di rumahku, kali ini aku mau posting nastar aja deh. Yang ini bukan aku yang bikin, tapi kak Ika. Dia bikinnya pake resep nastar NCC, empuuukk!! Karena aku suka banget sama hasilnya, ya aku masukkin blog aja deh, sekalian buat dokumentasi resep. Kak Ika seperti biasa bikin kuenya tergantung mood, beberapa kali bolak-balik, ritualnya belum dimulai juga. Lega deh, akhirnya dia ngajakin mbuletin adonan nastarnya...hihihihi... Kak Ika terpaksa bikin nastar, soale suaminya (abangku Riri, cuma setahun diatasku) ngotot minta nastar lebaran kali ini. Aku tau sih kenapa Riri begitu, karena waktu Ibuku masih ada dulu, nastar merupakan kue yang wajib ada. Waktu kami kecil dulu, suka ikutan bantu Ibuku bikin kue. Seperti kebiasaan Ibuku, kuenya selalu sama tiap tahun, adonan dasarnya pun sama. Tinggal campurannya aja yang beda, diisi nanas jadi nastar, diberi kelapa kering (my fav!), diberi coklat bubuk, ada juga yang ditempel pake royal icing sehingga bentuknya jadi mirip buah pala...hehehe..

Riri cerita soal nastar keranjang (kue sangkek), tapi sayang, cetakan keranjangnya gak ketemu. Aku ada ide bikin bentuk jambu juga seperti ibu dulu. Untung si Umi ada persediaan cengkeh buat tangkainya. Sayangnya buatanku gak begitu rapi, tapi lumayan bikin Riri semangat, dia langsung masang tangkainya dari cengkeh, itu memang tugasnya dia waktu kecil dulu kalo bantuin ibuku bikin kue. Bang Iqbal yang mondar-mandir abis buka puasa-pun terhenti ngeliat aku sama Riri dan langsung bilang "eeh, kayak kue Ibu dulu..." dia sampe duduk juga dimeja makan ngeliatin aku sama Riri yang ngebentuk nastar sambil ngerecokin kak Ika yang lagi bikin nastar.

Sesekali kedengaran komen Bang Iqbal dan Riri saat aku berusaha bikin bentuk jambu "kalo Ibu dulu begini...begitu..." dan sebagainya, seru deh! Kita bikin nastar bentuk jambu-nya gak banyak koq, cuma sekitar 20 biji, buat lucu-lucuan aja. Yang lain bentuknya tetap bulet aja. Gak nyangka, ternyata yang kangen kehadiran Ibuku di saat Ramadhan dan Idul Fitri bukan aku aja, tapi abang-abangku juga...Semua Abangku memang dekat dengan Ibu, dulu mereka dari kantor, makan siangnya justru ke rumah, kalo lauk di rumah mereka gak cocok, pasti telpon Ibuku dan Ibuku langsung nyuruh supir anter rantang, sakitpun ngadunya ke Ibu...Alfatihah untuk Ibuku yaa..

Eeeh...hampir lupa, ini resepnya..sama kak Ika, resep ini ditambah keju edam, gak banyak koq, paling sekitar 50-100 gr doang. Gak tau ada pengaruhnya apa gak, yang pasti rasanya enak banget lho..


NASTAR
by Fatmah Bahalwan

Bahan kulit:
250 gr Margarine
250 gr Butter
100 gr gula halus
4 btr kuning telur
700 gr tepung terigu
4 sdm susu bubuk FC

Bahan polesan:
3 btr kuning telur
1 sdt cookie glaze

Cara membuat:

  • Aduk mentega, gula dan telur hingga rata. (mixer speed 1, asal nyampur)
  • Masukkan tepung terigu dan susu bubuk, aduk perlahan hingga tercampur rata.
  • Ambil sedikit, bentuk bulat, isi dengan selai nanas. Susun diloyang tipis, beri jarak satu dengan yg lain.
  • Oven dengan suhu 140’C selama lk. 30 menit, keluarkan dari oven, poles dengan bahan polesan, oven lagi hingga kuning mengkilat.
  • Angkat, biarkan dingin, susun dalam toples, tutup rapat.

Selai Nanas

Bahan:
4 bh nanas palembang, haluskan
200 gr gula pasir
1 sdt garam
1 ptng kayu manis

Cara membuat:

  • Masak nanas halus bersama airnya, garam dan kayu manis hingga kering, tuang gula pasir, masak terus dengan api kecil hingga kering dan liat. Angkat.

SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI 1430 H
"Mohon maaf lahir dan batin"


Buat bang Baraq.... : HAPPY BIRTHDAY, AQ!!!! *hugs*

Wednesday, September 16, 2009

Jan Hagel


Minggu lalu, abang tertuaku, bang Baraq datang ke rumah, nganter tepung, kacang tanah dan margarine dalam jumlah lumayan. Maklum, dia pegawai negeri, jadi dapat pembagian di kantor. Sedangkan kak Ari, istrinya, udah nyerah. Karena ngeliat aku semangat bikin kue, jadi diantar ke rumahku. Mereka sih pasrah aja mau dikasih berapa kuenya...hihihihi... Gak terasa, sebentar lagi udah mau lebaran nih, aku juga udah marathon bikin kue kering. Disela-sela berurusan dengan tukang gorden, tukang kursi, dan tukang tralis (pokoknya aneka tukang, sampe tukang bangunan! ), so far, hasilnya sekitar 12 toples mungil dan 4 toples gede berhasil aku bikin.

Sanak keluarga yang mampir, pada bilang gak cukup segitu, mengingat Papa-ku adalah orang yang di tua-kan dalam keluarga, rata-rata keluarga besar pada datang kerumah rame-rame. Tapi apa mau dikata, aku udah gak kuat lagi dan udah eneg banget ngeliat adonan kue kering. Mana hari ini rencananya mau start bikin kue besar sebangsa lapis legit dan kawan-kawan terpaksa di tunda. Kak Ika bikin sendirian semampunya. Soale sejak sahur tadi pagi infeksi pencernaanku kumat, rasanya perih dan mual nyampur jadi satu. Gak tepat banget deh sakitnya datang (kapan sih pernah tepat?), padahal kerjaan mendekor dan merapikan rumah bertumpuk pula! sebel...

Sambil istirahat dikamar, mending aku posting kue kering yang aku bikin aja deh, udah lumayan lama blognya di cuekkin. Lebaran kali ini aku bikin beberapa jenis kue. Ada kue yang dari lebaran lalu selalu ada karena penggemarnya banyak, seperti Kue Mete dan Cheese Button-nya mba' Femmy. Yang baru ada lebaran ini yaitu Italian Polenta Cookies, Jan Hagel, Jamed dan Kaastengels. Kali ini aku bikin cheese buttonnya kayak button beneran dan kaastengelnya juga bentuk batangan (tumben betah nyetak...) Aku semalam juga bantuin kak Ika bikin Nastar pake resep NCC, yang ternyata hasilnya enaaaak banget...empuk! Ntar aku posting terpisah deh ceritanya... padahal, masih banyak banget lho yang mau aku bikin, diantaranya choco chips cookies (requestnya keponakanku, Sonny) trus, cookies hias (ini aku kecentilan aja, supaya meja kelihatan meriah...) sama udah cita-cita mau nyoba-nyoba bikin kue kering kelapa buatan nyokap, siapa tau bisa....*sok yakin*... semua terancam bubar deh...hiiks...

Aku mulai dari Jan Hagel dulu. Sudah lama pengen bikin kue yang sempat jadi perbincangan di milis. Dari beberapa resep yang aku baca, pada dasarnya adonan kue ini lembut banget dan gak gampang untuk di handle. Ada yang di panggang dulu, baru di potong, ada juga yang di potong sebelum dipanggang. Pilihan ku jatuh ke resep yang satu ini, selain pembuatannya lebih sederhana, hasilnya enaaaaaaaakkkk banget deh! (menurutku lho) bikinnya juga gampang, gak perlu mixer segala. Rasanya seperti kue kuno bikinan nyokap, tapi tetap asyik buat dimakan (personally, aku suka banget sama kue-kue kering klasik!).


Permasalahannya mungkin disaat mencetak, karena adonannya lembuuut banget. Suasah buat diangkat ke loyang. Untuk mengakali-nya, aku gilas diatas silpat, trus dilapisi plastik bening. Setelah di cetak, buat mindahin kuenya, silpat aku angkat dan adonannya seperti di kupas berlahan. It works koq! semula mau dipotong-potong seperti resepnya, tapi aku lebih suka pake cookie cutter yang bunga aja, toh aku gak tau rasa aslinya gimana, atau mau di bandingin dengan apa. Yang penting, so far, so good...hehehe..

O ya, resepnya aku dapat juga dari blognya mba' Femmy, sumbernya dari booklet majalah femina. Waktu bikin kemarin, butternya aku modif 1 : 1 antara blue band sama wysman. Hasilnya tetap wangi dan buttery. Tapi kalo full wysman, mungkin lebih enak lagi kali yeee...




JAN HAGEL

Source : Booklet Majalah Femina

Bahan :

225 gr tepung terigu, ayak
50 gr gula bubuk
150 gr butter (aku campur margarine 1 : 1)
1/4 sdt vanilli bubuk
2 kuning telur ayam, kocok rata

Taburan:
1 kuning telur ayam, kocok rata, untuk olesan
100 gram kenari kupas, potong tipis memanjang, untuk taburan (aku pake irisan almond)
gula pasir secukupnya, untuk taburan


Caranya
  • Dengan bantuan 2 buah pisau (atau kalo ada pakai pisau pastry) aduk rata semua bahan (kecuali telur) hingga berbutir-butir seperti pasir (mirip seperti bikin kulit pie atau strussel).
  • Masukkan kuning telur bertahap sambil diaduk-aduk dengan ujung jari agar adonan tidak lengket dan dapat dibentuk (aku pake sarung tangan plastik disposable, supaya kue gak "berkeringat"). Sisihkan.
  • Panaskan oven bersuhu 160 derajat celcius.
  • Gilas adonan ukuran 30 x 25 x 1/2 cm, olesi seluruh permukaannya dengan kuning telur hingga rata (kalo aku di gilas, cetak dengan cookie cutter, olesi telur taburi kacang olesi telur lagi taburi gula).
  • potong-potong adonan ukuran 3 x 6 cm. Taburi masing-masing potongan dengan kenari dan gula pasir.
  • Taruh adonan kue diatas loyang dengan jarak diantaranya.
  • Panggang dalam oven panas selama lk. 40 menit hingga matang dan berwarna kuning kecoklatan. Angkat, biarkan dingin.


Friday, September 4, 2009

Tarcis (a. k. a. Fried Tart) Mom Elly


Aku udah mau bikin tarcis ala mom Elly ini waktu buka bareng lalu. Udah bela-belain nitip kentang dan bawang bombay sama si Umi yang belanja ke pasar. Tapi....yeah, keburu capek pake acara masak-masak segala. So, dibikin buat buka puasa kemarin sore aja. Kebetulan Papa ngajak beberapa orang sepupu buat buka puasa di rumah. Mungkin karena lihat kita buka puasa bareng dibelakang, Papa-pun kali ini minta buka puasa-nya di pendopo juga. Kita kayaknya ketagihan deh buka puasa di sana. Karena luas, para keponakan plus anak-anak dari sepupuku, bisa puas main maupun lari-lari tanpa bikin kita pusyiiiing..hehehe...

Anyway, siangnya aku udah nyuruh si Ani, juga asisten rumah bokap selain si Umi, buat ngukus kentang. Aku sempat lesu juga karena ayam maupun daging udah dimasak semua sama si Umi. Dikira gak jadi bikin kali (lha iya lah..mana telat bangun lagi!). Gak abis akal, aku suruh aja si Putra, yang jaga di depan beli kornet di warung dekat rumah. Pokoknya warung jadi andalan deh...itung-itung mendukung usaha ekonomi makro...hehehehe... jadi deh aku bikin isinya dari kentang plus kornet doang.

Sempat mau aku tambahkan bumbu kari, tapi karena sekarang lagi musim sentimen sama Malaysia yang suka nge-klaim makanan maupun budaya Indonesia sebagai punya mereka (iiihh, gak tau malu betul ya jiran satu itu!), aku jadi ogah. Lha, curry puff yang dari Singapura aja di klaim makanan Malaysia juga. Ntar aku dikira bikin makanan mereka, tak usyeee yeee... makanan Indonesia dengan ke-Indonesia-annya jauuuuuuuhhhhh lebih nikmaaat...ya gak??? Toh bumbu yang dibutuhkan udah ditulis sama mom Elly, jadi aku tinggal improvisasi aja. Semua bahan aku cemplungin aje ke wajan yang udah diberi mentega. Kalo untuk gaya sih, lumayan meyakinkan. Bang Iqbal aja sampai takjub waktu ke dapur ngeliat aku di didepan kompor (atau dia khawatir ya kalo aku yang masak beneran buat buka...hehehe).

Gini niiiih...gaya-nya mom Elly waktu ngajarin kita bikin tarcis... ayooo... perhatikan yaaa...

Sebenarnya aku udah pernah bikin tarcis ini. Waktu latbar milis NCC Jakarta Barat. Gara-gara baca testi yang udah nyobain dan lihat gambar di blognya mom Elly, jadi pengen nyobain! bela-belain deh aku yang di Jakarta Timur plesir ke Jakarta Barat. Latbarnya di rumah mom Elly sendiri. Duuh...waktu itu senang deh ketemu yang lain, mana makanan bawaannya pada enak-enak...nyam-nyam... latihannya juga seru, pada ketawa ketiwi. Semua pada ikutan berpartisipasi. Adik sama Mama-nya mom Elly yang lucu banget sampe ikut turun tangan buat ngajarin bikin pinggiran tarcis. Aku naksir berat sama yang bentuknya kayak bunga, cuantiiiikk!! trus sepertinya simple lagi. Tapi gak tau kenapa koq gak bisa-bisa, malah bentuknya kacau. Akhirnya cuma aku pelintir-pelintir aja kayak pastel biasa (huuu...boring banget) bentuknya kata mba' Hindun kayak makaroni...whoaaaa...

Mamanya Mom Elly sampe giles adonan berkali-kali supaya aku bisa bikin pinggiran yang seperti itu, sampe mirip les privat segala. Tapi teteeeep aja gak bisa. Akhirnya, ya sutralah, anggap aja, gaya plintiran jadi ciri tarcis ku...walaupun sebenarnya emang gak bisa yang lain...whoa ha ha ha... yang penting kata Mamanya mom Elly, pinggirnya mesti ditipisin dulu sebelum dipelintir. Supaya gak keras waktu di gigit. Siiippp laaah.... o ya, waktu latbar itu, tambah seru lagi soale ada mba' Peni Respati yang ngajarin bikin Amris (akhirnya, bisa juga aku bikin kulit risol tanpa wajan kwalik). Awalnya emang cuma mau latbar bikin American Risoles aja, tapi berkat rayuan mautku, Mom Elly setuju buat bikin tarcis sekalian.

Renyahnya berlapis-lapis!

Waktu nyampe Jambi, aku cerita dahsyatnya tarcis (a.k.a fried tart) mom Elly sama kak Ika. Dia sampe kepengen lho, dan bilang kalo aku bikin, dia mau ikutan dan janji bakalan bantu ngegiles adonan. Makanya kemarin pas aku bikin, kak Ika ikutan nongkrong juga di meja. Pertama bikin adonan yang pake margarine, gak ada masalah, margarinenya aku campur butter soale margarinenya gak cukup *hihihi*. Tapi bikin adonan ke dua, gagal total. Sampe dibuang segala, soale aku bingung kok malah buyar dan gak kalis-kalis, jadi aku tambah minyak terus... waktu bikin adonan yang baru, langsung aja aku telpon Mom Elly buat bala bantuan...ternyataaaa... daku lupa masukin air...hahahaha... thanks ya Mom udah mau aku gangguin, ini niiih akibat gak nyimak waktu latbar.


Kali ini adonannya diulenin kak Ika, sambil dimasukin air dikit-dikit...horeeee...jadi deh adonan yang kalis. Supaya gak lupa lagi, step-by-stepnya aku foto, kak Ika cekikikan waktu tangannya aku pinjam. Seperti biasa, aku ditengah-tengah bosen dan aku tinggal mandi, jadi diterusin sama kak Ika sampe selesai. Yang sudah selesai, digoreng beberapa biji sama si Lina, asistennya kak Ika. Aku yang kebetulan lagi gak puasa langsung nyicipin... huuumm..enaaaaakkkkk.... kulitnya renyaaah dan berlapis-lapis. Rasanya seperti makan pastry yang pake isi. Paten banget resep si Mommy ini. Sayang, punyaku gak serapi buatan mom Elly, masih berantakan. Masih bingung buat nyari tengahnya, alhasil lapisannya miring-miring. Tapi rasanya enak deh! cuma belum berani ambil kesimpulan, sampe dicicipin sama orang lain (ya iyalah, kalo aku aja, subjective pasti..hehehe)

Si Arel suka tuuuh...say Thank You Mom Elly!!!

Pas buka puasa, bang Iqbal yang pertama nyicip, trus diikuti bang Baraq, kak Ari (iparku, Mama-nya Abel n' Arel) dan yang lainnya, termasuk kak Ika. Lariiiisssssss..... pada bilang enak banget tuh, sampe bibi Samiha minta resep segala (ketagihan niiih...). Kak Ari sampe ngerayu Dea supaya ngambil tarcis jatah para laki-laki yang duduk di sebelah kanan. Saat buka puasa selesai, semua tarcis habis...biiis... lega deeehhh... kak Ika juga senang banget, katanya nanti kalo dia buka cafe, tarcis ini jadi salah satu snacknya (duileee...sebegitu yakinnya tuuh). Ujung-ujungnya dia malah ngebayangin ada mom Elly supaya bisa pesen aja, biar gak ribet...kapok kali dia ditinggal buat nyelesaiin tarcis sendirian...hahahaha...

Ini niiih resepnya. Resep ini setengahnya dari resep mom Elly (kalo mau yang full, ke blognya mom Elly aja yaaa...), soale aku emang bikin setengah. Kira-kira dapatnya 22 biji lah...


TARCIS ( a. k. a FRIED TART) ALA MOM ELLY
by Mom Elly

Bahan Isi :
(aku pake kornet, kentang, bawang bombay, merica dan garam doang)

100 gr daging giling/cincang halus
350 gr kentang ) potong kotak kecil, kukus
125 gr wortel )
1/2 kaleng kacang polong
3 batang daun bawang ) iris halus
2 batang seledri )
sedikit gula dan bumbu penyedap
kaldu sapi bubuk secukupnya
margarine dan 2-3 sdm minyak goreng, untuk menumis

Bumbu yang dihaluskan :
1/2 sdm merica butiran
2 siung bawang putih
4 siung bawang merah
1/2 cm jahe
sedikit buah pala
1/2 sdm garam halus

Bahan lain :
Minyak untuk menggoreng
Sambal botolan

Caranya :
Tumis bumbu yang sudah dihaluskan dengan campuran minyak dan margarin hingga harum, lalu masukkan daging giling/cincang. Masak hingga berubah warna, kemudian masukkan bawang bombay, daun bawang dan seledri. Aduk hingga bawang bombay layu. Bubuhkan sendikit gula/penyedap dan kaldu bubuk. Masukkan kentang, wortel dan kacang polong. Ber larutan maizena. Masak sebentar, angkat dan dinginkan.

Bahan Kulit :

Adonan A :
125 gr tepung terigu
100 gr margarine (aku --> 80 gr margarine + 20 gr mentega)

Adonan B :
375 gr tepung terigu
100 ml minyak sayur
200 - 300 ml air dingin (sesuaikan dengan kebutuhan)
1/2 sdm garam
1 sdm gula

Caranya :

  • Adonan A : Campur semua bahan adonan A hingga menjadi adonan yang menyatu dan dapat di pulung. Sisihkan.
  • Adonan B : Dalam wadah, masukkan tepung, minyak sayur dan gula dan garam dengan sedikit air. Sambil diuleni, tambahkan air sedikit demi sedikit hingga menjadi adonan yang kalis.
  • Bagi adonan A dan adonan B menjadi bulatan dengan jumlah yang sama (misalnya, adonan A ada 20, maka adonan B juga 20, sepasang gitu lhooo...).
  • Untuk 1 buah tarcis, ambil 1 bulatan adonan B, letakkan bulatan adonan A diatasnya, tutup. Lalu giling memanjang. Gulung. Putar kearah atas (90 derajat) lalu giling lagi, gulung (2 kali gulung yaaa). Belah menjadi dua. Ambil satu, lalu di giling tipis membulat. Giling yang sebelah lagi.
  • Ambil satu bagian kulit (ingat ya, yang kelihatan "swirl" nya disebelah luar), beri isi, lalu tutup dengan bagian kulit yang satu lagi. Bentuk pinggirannya (good luck deeh...*hihihi*).
  • Goreng dengan minyak panas, api sedang hingga kuning kecoklatan.
Selamat ber-renyah-ria yaaa...

Wednesday, September 2, 2009

Brownies Kukus Keju Pak Sahak

Beberapa hari yang lalu, ketemu bibi Shinta di restoran Padang. Waktu itu aku lagi beli nasi kotak buat dianter ke mesjid. Bibi Shinta ngajak buka puasa bareng, tapi kalo bisa dalam waktu dekat, soale dia mau ke Jakarta. Di rumah kita dulu, setelah dia pulang dari Jakarta, baru di rumahnya. Aku sama kak Ika oke aja. So...jadilah kita hari ini buka puasa bareng di rumah. Gak rame koq, cuma teman-teman deket aja. Kak Ika ngajak buka puasa di pendopo belakang rumah aja supaya gak ganggu Papa-ku dan abang-abang yang suka buka puasa di rumah. Kalo gabung semua, takut teman-teman pada gak nyaman sama Bokap..hahaha...

Aku sih asik-asik aja, apalagi waktu yasinan sebelum puasa, juga diadakan di pendopo, dan kelihatannya cantik banget euy!. Padahal, pendopo itu sempat aku protes abis-abisan ke Papa-ku. Bukan apa-apa, aku heran aja Papa bangun pendopo yang ngabisin separuh dari halaman belakang rumah itu. Alasan Papa, karena setiap Selasa di rumahku ada pengajian, biar ada tempatnya sendiri. Aku setuju aja, tapi gak segede bagong begitu, maunya aku seperti rumah kampung yang ada kolam dibawahnya, trus ada jembatan mungilnya. Lha...kalo gini, boro-boro...bubar deh rencana mau bikin taman-tamanan di belakang. Mana modelnya gak nyambung dengan rumah.

Untunglah bang Iqbal jadi penengah, pendoponya diberi tralis minimalis, ada kolam airnya mancur yang jatuh dari dinding dan diberi lampu-lampu cantik...jadinya keren juga, ngasih suasana lain sama rumah ortu-ku yang udah classic abis. Pas yasinan itu, aku baru mengerti apa maksud Papaku, karena rumahku sepertinya doyan banget bikin acara-acara ngumpul-ngumpul mulai dari yasinan, pengajian, tahlilan, sampe rapat-rapatnya Bokap, dengan adanya pendopo, jadi gak perlu angkut-angkut kursi lagi keluar dan rumah utama jadi gak keganggu. Asik kan?? apalagi ayunan yang baru aku beli di Jakarta (dikirim bareng sama kukusaan) sudah mejeng dengan manisnya di depan pendopo, adeeeemm....well, jangan bilang Papaku kalo aku suka banget, nanti bisa geer...hehehehe...

Dea yang lagi bosen nungguin waktu buka puasa, bisa ayun-ayunan dulu tuuh...

Anyway, aku bilang ke kak Ika kalo aku mau bikin Ayam Bakar Pak Sahak andalanku. Apalagi keluarga di Jambi belum ada yang nyicipin enaknya gimana. Trus sama kak Ika, malah ngajak bakar-bakaran bareng sekalian di belakang. Yo wis, aku tinggal nyiapin ayamnya yang pada dasarnya udah mateng itu doang, ntar mereka bakar sendiri. Aku emang suka sama resep-resepnya pak Sahak. Ini karena aku udah capek aja nyiapin ayam (27 potong man...), kalo gak, bisa-bisa aku bikin soes Jepang juga niiih..biar sekalian tema-nya "Buka bareng resep pak Sahak"...hehehehe

O ya, buat camilannya, tadi pagi aku bikin brownies kukus keju ala pak Sahak juga. Gak banyak sih, cuma bikin satu resep aja. Ntar rencananya mau beli camilan lain juga. Ini resep brownies kukus keju yang juga jadi andalanku. Gak pernah gagal, kalaupun gagal, bantetnya-pun enak...hehehehe... kalo gak salah ini udah kesekian kalinya aku bikin brownies kukus keju dengan resep yang sama. Pertama kali bikin, gak sempat di foto, udah keburu habis dimakan sama keponakanku Sonny dan teman-temannya yang masih sweet seventeen. Besoknya aku bikin lagi, eeehh..malah bantet, tapi tetap ludes sama si Sonny (dia kayaknya doyan kue apa aja deh..hehehe).

Rasanya memang enak sih, lembut banget. Kejunya terasa dalam tiap gigitan, jelas aja dalam adonan maupun taburannya, kejuuuuu aja. Aku selalu pake cream cheese gadungannya mba' Vivi Liong, selain mudah dibuat, bahannya selalu ada di warung, rasanya pun gak kalah sama cream cheese beneran, malah lebih kenceng kejunya (menurutku lho ya...). Sisa keju bikin cream cheese gadungan (dari satu pak keju beratnya 180 gr), aku parut kasar, dan aku campurkan kedalam adonan, supaya kalo dimakan kejunya kelihatan, dan yang makan yakin kalo itu keju, duileee....


Kali ini aku bikin pake 2 loyang, trus aku tumpuk setelah diolesi selai blueberry (pake yang merk-nya Morin, semua selainya enak lho, gak kalah sama selai buatan luar....hidup produk Indonesia!!!). Idenya aku pernah baca dari buku Cooking With Love-nya Almh. Bunda Inong punyaku. Trus dibagian atasnya aku olesi butter aja tipis-tipis, terus diberi taburan keju parut...super yummy euy!

Menjelang maghrib teman-teman sebangsa paman Adi dan bibi Shinta dan teman-teman abangku yang lain udah datang. Iiiih...hidangannya nyampur-nyampur, Papaku tadi beli lemang, trus ada cendol, pudding, risol, pempek, kolak jagung (buatan si Umi, enyaaakkk!), dan tentu saja brownies keju ku yang laris manis. Untuk lauknya selain ayam bakarku, ada ikan kuning, sop daging, dan sambel goreng ati. Pokoknya lengkap. Kata paman Adi, ayam bakarku udah layak di franchise-kan tuuh..hehehehe... *narsis abis*

Humm...pas udah pulang semua, lega deh ngeliat makanan yang tinggal sisa-sisanya doang. Sedangkan aku, yang tersisa cuma capeknya aja. Baru bikin browkus keju, ayam bakar sama sambelnya aja, tulangku rasanya udah pada misah. Padahal, dulu Ibuku itu kalo ada acara di rumah selalu masak sendiri (gak pernah katering) cukup dia sama pembantu di rumah aja. Bisa beres, aneka masakan buat ratusan orang. Padahal, menunya gila-gilaan lho, namanya juga orang Sumatra... iiih, kalo aku disamain sama Ibuku...kayaknya masih jauuuhh...hehehe... tapi pantes Ibuku lebih suka masak sendiri, soalnya ngelihat yang makan pada puas, rasanya seneeeeeng banget yaaa...

Anyway, ini resep browniesnya ya...


BROWNIES KUKUS KEJU PAK SAHAK
by Sahak

Bahan :

Bahan A :
3 btr telur
100 gr gula pasir
1 sdm TBM (tadi aku pake SP)

Bahan B :
60 gr tepung terigu
20 gr tepung maizena
1 sdt garam
40 gr susu bubuk

Bahan C :
250 gr cream cheese (atau satu resep cream cheese gadungan--> resep dibawah)
50 – 100 gr butter (aku 100 gr)

Kalo aku, tambah 30 gr keju yang diparut kasar

Selai blueberry buat olesan, dan keju parut buat taburan, bila suka


Cara Membuat :
1. Kocok bahan A sampai mengembang. (sampe bener-bener kental dan berpita ya..)
2. Masukan bahan B lalu aduk sampai rata.
3. Kocok bahan C sampai halus kemudian masukan keadonan lalu aduk sampai rata. (Kalo aku, masukkan parutan keju kasar, aduk rata).
4. Tuang keloyang lalu kukus kurang lebih 20 menit.


CREAM CHEESE GADUNGAN
by Vivi Liong

Bahan :
150 gr keju cheddar parut
100 ml susu cair

Caranya :
Panaskan susu cair, masukkan keju parut, aduk rata hingga halus (keju larut dan menyatu dengan susu), angkat.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...